Apa Itu Decentralized Exchange (DEX)?
HomeArticles

Apa Itu Decentralized Exchange (DEX)?

Pemula
2w ago
8m

TL;DR

Anda mungkin sudah tahu bagaimana menggunakan bursa mata uang kripto. Daftar dengan email Anda, buat kata sandi yang kuat, verifikasi akun Anda, dan mulai berdagang kripto.

Bursa terdesentralisasi juga seperti itu, tapi tanpa perlu mendaftar. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada penyetoran atau penarikan kripto. Trading terjadi langsung antara wallet dua pengguna, dengan campur tangan terbatas (jika ada!) oleh pihak ketiga.

Bursa terdesentralisasi bisa sedikit lebih sulit untuk dipahami, dan juga mungkin tidak selalu memiliki aset yang Anda inginkan. Namun, seiring dengan berkembangnya teknologi dan minat, tidak mustahil jenis bursa ini akan menjadi komponen integral dalam dunia kripto.


Konten


Pengantar

Sejak hari-hari awal Bitcoinbursa telah memainkan peran penting dalam mencocokkan pembeli dengan penjual mata uang kripto. Tanpa forum ini yang menarik basis pengguna global, kita akan memiliki likuiditas yang jauh lebih buruk, dan tidak ada cara untuk menyetujui harga yang pas untuk suatu aset.

Secara tradisional, pemain tersentralisasi mendominasi bidang ini. Namun, dengan tersedianya teknologi yang berkembang pesat, semakin banyak alat perdagangan terdesentralisasi yang terus bermunculan.

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari bursa terdesentralisasi atau decentralized exchange (DEX), tempat perdagangan yang tidak memerlukan perantara.


Mendefinisikan bursa terdesentralisasi

Secara teori, pertukaran peer-to-peer dapat dianggap sebagai pertukaran terdesentralisasi (lihat Penjelasan mengenai Atomic Swap). Namun, dalam artikel ini, kita akan berfokus terutama pada platform yang meniru fungsi bursa tersentralisasi. Perbedaan utamanya adalah bahwa backend DEX terdapat di blockchain. Tidak ada yang mengambil hak kustodian atas dana Anda, dan Anda tidak perlu memercayai bursa seperti Anda memercayai bursa tersentralisasi.


Bagaimana cara kerja bursa tersentralisasi

Dengan bursa tersentralisasi yang biasa Anda gunakan, Anda menyetor uang – baik itu fiat (via transfer bank atau kartu kredit/debit) atau kripto. Saat Anda menyetor kripto, Anda melepaskan kendali atas kripto tersebut. Bukan dari sudut pandang penggunaan, karena Anda masih dapat memperdagangkan atau menariknya, tetapi dari sudut pandang teknis: Anda tidak dapat membelanjakannya di blockchain.

Anda tidak memiliki private key atas dana, yang berarti bahwa saat melakukan penarikan, Anda meminta bursa untuk menandatangani transaksi atas nama Anda. Saat berdagang, transaksi tidak terjadi secara on-chain – sebaliknya, bursa mengalokasikan saldo kepada pengguna di database-nya sendiri.

Alur kerja secara umum sangat efisien, karena kecepatan blockchain yang rendah tidak menghalangi perdagangan, dan semuanya terjadi dalam sistem entitas tunggal. Mata uang kripto lebih mudah untuk dibeli dan dijual, dan Anda memiliki lebih banyak alat yang tersedia untuk digunakan.

Cara ini memang mengorbankan kebebasan: Anda harus memercayakan uang Anda ke bursa. Akibatnya, Anda mengekspos diri terhadap beberapa risiko counterparty. Bagaimana jika tim membawa kabur BTC yang Anda peroleh dengan susah payah? Bagaimana jika peretas melumpuhkan sistem dan menghabiskan dana di bursa?

Bagi banyak pengguna, ini merupakan tingkat risiko yang dapat diterima. Mereka hanya menggunakan bursa yang memiliki reputasi baik dengan rekam jejak yang kuat dan tindakan pencegahan yang memitigasi pelanggaran data.


Bagaimana cara kerja bursa terdesentralisasi

DEX mirip dengan yang tersentralisasi dalam beberapa hal, tetapi berbeda secara signifikan dalam hal lainnya. Pertama-tama, perhatikan bahwa ada beberapa jenis bursa terdesentralisasi yang tersedia untuk pengguna. Kesamaan umum di antara semuanya adalah bahwa order dieksekusi secara on-chain (dengan smart contract), dan pengguna tidak pernah mengorbankan hak kustodian atas dana.

Beberapa sudah menggunakan DEX cross-chain, tetapi yang paling populer masih berkutat di seputar aset-aset di satu blockchain (seperti Ethereum atau Binance Chain).


Order book on-chain

Di beberapa bursa terdesentralisasi, semuanya dilakukan secara on-chain (kita akan membahas mengenai pendekatan campuran sesaat lagi). Setiap order (serta perubahan dan pembatalan) ditulis ke blockchain. Ini bisa dibilang pendekatan yang paling transparan, karena Anda tidak memercayai pihak ketiga untuk menempatkan order untuk Anda, dan tidak ada cara untuk mengaburkannya. 

Sayangnya, ini juga merupakan yang paling tidak praktis. Karena Anda meminta setiap node di jaringan untuk mencatat order selamanya, dan akhirnya Anda harus membayar biaya. Anda harus menunggu hingga penambang menambahkan order Anda ke blockchain, yang berarti bisa sangat merepotkan. 

Beberapa mengidentifikasi front running sebagai cacat pada model ini. Front running terjadi di pasar ketika orang dalam mengetahui transaksi yang tertunda dan menggunakan informasi tersebut untuk melakukan perdagangan sebelum transaksi diproses. Oleh karena itu, Front runner mendapat manfaat dari informasi yang tidak diketahui publik. Secara umum, ini ilegal. 

Tentu saja, jika semuanya dipublikasikan di ledger global, tidak ada peluang untuk melakukan front running dalam pengertian tradisional. Meskipun demikian, jenis serangan yang berbeda bisa diterapkan: serangan di mana penambang melihat order sebelum dikonfirmasi, dan memastikan bahwa order mereka sendiri ditambahkan ke blockchain terlebih dahulu.

Contoh model order book on-chain termasuk DEX Stellar dan Bitshares.


➠ Ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin (BTC) di Binance!


Order book off-chain

DEX dengan order book off-chain masih bersifat terdesentralisasi dalam beberapa hal, tetapi diakui lebih tersentralisasi dibanding jenis on-chain. Alih-alih diposting ke blockchain, setiap order ditempatkan di tempat lain. 

Dimana? Itu tergantung. Bisa saja di entitas terpusat yang sepenuhnya bertanggung jawab atas order book. Jika entitas itu jahat, maka pasar dapat dipermainkan sampai batas tertentu (yaitu, dengan melakukan front running atau menempatkan order di posisi yang salah). Namun, Anda masih akan mendapatkan manfaat dari penyimpanan non-kustodian.

Protokol 0x untuk ERC-20 dan token-token lain yang digunakan di blockchain Ethereum adalah contoh yang bagus untuk ini. Alih-alih bertindak sebagai DEX tunggal, protokol menyediakan kerangka kerja bagi pihak yang dikenal sebagai “relayer” untuk mengelola order book off-chain. Dengan memanfaatkan smart contract 0x dan beberapa alat lainnya, tuan rumah dapat memanfaatkan pool likuiditas gabungan dan meneruskan order antar pengguna. Perdagangan hanya dieksekusi secara on-chain setelah para pihak cocok.

Pendekatan ini lebih unggul dari perspektif penggunaan daripada yang mengandalkan order book on-chain. Tidak menghadapi kendala yang sama dalam hal kecepatan, karena tidak terlalu sering menggunakan blockchain. Namun, perdagangan harus diselesaikan di atasnya, sehingga model order book off-chain masih kalah dalam hal kecepatan jika disandingkan dengan bursa tersentralisasi.

Implementasi order book off-chain di antaranya Binance DEX, IDEX, dan EtherDelta.


Automated Market Makers (AMM)

Bosan membaca istilah “order book?” Bagus, karena model Automated Market Maker (AMM) tidak menggunakan ide itu sama sekali. Sistem ini tidak membutuhkan maker atau taker, hanya pengguna, game theory, dan sedikit rumus sihir hitam. 

Spesifikasi AMM bergantung pada implementasinya – umumnya, jenis bursa ini merangkai banyak smart contract dan menawarkan insentif cerdas untuk memastikan partisipasi pengguna. Kita tidak akan merinci penerapan ini, tetapi coba lihat Apa itu Uniswap dan Bagaimana Cara Kerjanya? untuk mengamati contoh dan cara kerja DEX Uniswap.

DEX berbasis AMM yang tersedia saat ini cenderung relatif ramah pengguna, terintegrasi dengan wallet seperti MetaMask atau Trust Wallet. Namun, seperti DEX lainnya, transaksi on-chain harus dilakukan untuk menyelesaikan perdagangan.

Proyek-proyek yang bekerja di bagian ini termasuk Uniswap dan Kyber Network (yang memanfaatkan protokol Bancor), keduanya memfasilitasi perdagangan token-token ERC-20.


Pro dan kontra DEX

Kita telah membahas beberapa kelebihan dan kekurangan DEX secara garis besar. Mari kita pelajari lebih dalam.


Pro DEX

Tanpa KYC

Kepatuhan KYC/AML (Know Your Customer dan Anti-Money Laundering) adalah hal yang wajib di banyak bursa. Untuk alasan peraturan, setiap orang harus menyerahkan dokumentasi identitas dan bukti alamat.

Bagi beberapa orang, ini adalah masalah privasi, dan bagi yang lain, ini masalah aksesibilitas. Bagaimana jika Anda tidak memiliki dokumen yang valid? Bagaimana jika informasinya bocor? Nah, karena DEX bersifat permissionless, tidak ada yang memeriksa identitas Anda. Yang Anda butuhkan hanyalah wallet kripto.

Namun, ada beberapa persyaratan hukum yang harus dipenuhi jika DEX sebagian dijalankan oleh otoritas terpusat. Dalam beberapa kasus, jika order book tersentralisasi, tuan rumah harus tetap patuh.


Tanpa risiko counterparty

Daya tarik utama bursa mata uang kripto terdesentralisasi adalah bahwa bursa tidak menyimpan dana pengguna. Dengan demikian, bahkan malapetaka seperti peretasan Mt. Gox 2014 pun tidak akan membahayakan dana pengguna atau mengungkap informasi pribadi yang sensitif.


Token-token yang tidak di-list

Token-token yang tidak di-list di bursa tersentralisasi masih dapat diperdagangkan secara bebas di DEX, asalkan ada penawaran dan permintaan.


Kontra DEX

Penggunaan

Nyatanya, berbeda dengan bursa tradisional, DEX hampir tidak ramah pengguna. Platform tersentralisasi menawarkan perdagangan real-time yang tidak terpengaruh oleh waktu blok. Untuk pendatang baru yang tidak terbiasa dengan wallet kripto non-kustodian, CEX memberikan pengalaman yang lebih sederhana dan membantu. Jika Anda lupa kata sandi, Anda dapat mengatur ulang. Namun, jika Anda kehilangan seed phrase, dana Anda akan hilang selamanya di dunia siber, tidak dapat ditarik kembali.


Voume trading dan likuiditas

Volume yang diperdagangkan di DEX masih lebih kecil dibandingkan CEX. Mungkin yang lebih penting, CEX cenderung memiliki likuiditas yang lebih besar juga. Likuiditas adalah ukuran seberapa mudah Anda dapat membeli atau menjual aset dengan harga wajar. Dalam pasar yang sangat likuid, bid dan ask memiliki selisih harga yang kecil, menandakan persaingan yang tinggi antara pembeli dan penjual. Dalam pasar yang tidak likuid, Anda akan lebih kesulitan menemukan seseorang yang ingin menukar aset dengan harga yang wajar.

DEX masih relatif asing, jadi, tidak selalu ada penawaran atau permintaan untuk aset kripto yang ingin Anda perdagangkan. Anda mungkin tidak dapat menemukan pasangan trading yang ingin Anda gunakan, dan jika Anda melakukannya, aset mungkin tidak diperdagangkan dengan harga yang wajar. 


Biaya

Biaya memang tidak selalu lebih tinggi di DEX, tetapi bisa jadi, terutama saat jaringan sedang padat, atau jika Anda menggunakan order book on-chain.


Konklusi

Banyak bursa terdesentralisasi bermunculan dalam tahun-tahun terakhir, masing-masing mengulangi upaya sebelumnya untuk menyederhanakan pengalaman pengguna dan membangun sarana perdagangan yang lebih kuat. Pada akhirnya, idenya tampaknya sangat selaras dengan etos kedaulatan diri: seperti halnya mata uang kripto, pengguna tidak perlu memercayai pihak ketiga. 

Dengan munculnya DeFi, DEX berbasis Ethereum telah mengalami peningkatan besar dalam penggunaan. Jika momentum ini berlanjut, kemungkinan besar kita akan menyaksikan peningkatan inovasi teknologi di seluruh industri blockhain.

➠ Anda memiliki pertanyaan mengenai bursa? Kunjungi Ask Academy!