Apa Itu Automated Market Maker (AMM)?
Daftar Konten
Pendahuluan
Apa itu automated market maker (AMM)?
Bagaimana cara kerja automated market maker (AMM)?
Apa itu pool likuiditas?
Apa itu kerugian tidak permanen?
Penutup
Apa Itu Automated Market Maker (AMM)?
BerandaArtikel
Apa Itu Automated Market Maker (AMM)?

Apa Itu Automated Market Maker (AMM)?

Tingkat Menengah
Published Oct 8, 2020Updated May 23, 2022
6m

TL;DR

Anda dapat menganggap automated market maker sebagai robot yang selalu bersedia memberikan harga di antara dua aset. Beberapa menggunakan formula sederhana seperti Uniswap. Sedangkan Curve, Balancer dan lainnya menggunakan formula yang lebih rumit.

Tidak hanya dapat melakukan perdagangan yang bersifat trustless menggunakan AMM, tetapi Anda juga dapat menjadi tuan rumah dengan menyediakan likuiditas ke pool likuiditas. Hal ini pada dasarnya memungkinkan siapa saja untuk menjadi market maker di bursa dan mendapatkan bayaran karena telah menyediakan likuiditas.

AMM benar-benar telah mengukir sejarah di dunia DeFi karena sifatnya yang sederhana dan mudah digunakan. Pasar desentralisasi yang membuatnya mungkin merupakan visi kripto yang paling dasar.


Pendahuluan

Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) telah menarik minat yang tinggi terhadap Ethereum dan platform smart contract lainnya, seperti Binance Smart Chain. Yield farming telah menjadi cara distribusi token yang populer, BTC hasil tokenisasi berkembang di Ethereum, dan volume pinjaman kilat meroket.

Sementara itu, protokol automated market maker seperti Uniswap terus melihat volume yang kompetitif, likuiditas yang tinggi, dan jumlah pengguna yang meningkat.

Namun, bagaimana cara kerja bursa ini? Mengapa pengaturan pasar untuk koin trending terbaru menjadi begitu cepat dan mudah? Apakah AMM dapat benar-benar berasing dengan bursa buku order tradisional? Mari kita cari tahu.


Apa itu automated market maker (AMM)?

Automated market maker (AMM) adalah jenis protokol bursa terdesentralisasi (DEX) yang mengandalkan rumus matematika untuk menentukan harga aset. Daripada menggunakan buku order seperti pada bursa tradisional, harga aset ditentukan berdasarkan algoritme penentuan harga.

Rumus ini dapat berbeda-beda tergantung protokolnya. Misalnya, Uniswap menggunakan x * y = k. x adalah jumlah token yang satu dalam pool likuiditas dan y adalah jumlah token yang lain. Dalam rumus ini, k adalah konstan tetap. Artinya, total likuiditas pool harus selalu sama. AMM lainnya akan menggunakan rumus lain untuk kegunaan tertentu yang ditargetkan. Namun, persamaan di antara semuanya adalah AMM menentukan harga menggunakan algoritme. Hal ini cukup membingungkan untuk saat ini, tetapi jangan khawatir. Mudah-mudahan semuanya akan masuk akal di akhir artikel ini. 
Proses market making (pembuatan pasar) tradisional biasanya bekerja sama dengan perusahaan yang memiliki sumber daya besar dan strategi yang rumit. Para market maker membantu Anda mendapatkan harga yang bagus dan sebaran bid-ask yang ketat di bursa buku order, seperti Binance. Automated market maker melakukan desentralisasi terhadap proses ini dan mengizinkan siapa pun untuk membuat pasar di sebuah blockchain. Bagaimana mereka melakukan hal ini? Teruslah membaca.


Bagaimana cara kerja automated market maker (AMM)?

AMM bekerja mirip dengan bursa order book di mana terdapat pasangan dagang – misalnya, ETH/DAI. Namun, Anda tidak perlu memiliki lawan transaksi (pedagang lain) di sisi lain untuk melakukan perdagangan. Sebaliknya, Anda berinteraksi dengan smart contract yang “membuat” pasar untuk Anda.

Pada bursa terdesentralisasi seperti Binance DEX, perdagangan terjadi secara langsung di antara dompet pengguna. Jika Anda menjual BNB untuk mendapatkan BUSD di Binance DEX, ada orang lain di sisi lain perdagangan yang membeli BNB dengan BUSD miliknya. Kita dapat menyebutnya sebagai transaksi peer-to-peer (P2P). 
Sebaliknya, AMM dapat dianggap sebagai peer-to-contract (P2C). Tidak diperlukan mitra pengimbang seperti dalam versi tradisional, karena perdagangan terjadi di antara pengguna dan kontrak. Karena tidak ada buku order, tidak ada juga jenis order di AMM. Harga yang didapatkan untuk sebuah aset yang ingin dibeli atau dijual akan ditentukan oleh sebuah rumus. Namun, perlu diperhatikan bahwa beberapa rancangan AMM di masa depan dapat mengatasi batasan ini.

Meskipun tidak perlu lawan transaksi, seseorang masih harus menciptakan pasarnya, bukan? Benar. Likuiditas dalam smart contract masih harus disediakan oleh pengguna yang disebut penyedia likuiditas atau liquidity provider (LP).


Apa itu pool likuiditas?


Penyedia likuiditas atau liquidity provider (LP) menambahkan dana ke pool likuiditas. Anda dapat menganggap pool likuiditas sebagai tumpukan besar dana yang dapat diperdagangkan. Sebagai imbalan karena telah menyediakan likuiditas ke protokol, LP mendapatkan bayaran dari perdagangan yang terjadi di pool. Dalam Uniswap, LP menyetor nilai yang setara dengan dua token – misalnya, 50% ETH dan 50% DAI ke pool ETH/DAI.

Tunggu dulu, jadi siapa saja bisa menjadi market maker? Benar! Cukup mudah untuk menambahkan dana ke pool likuiditas. Reward ditentukan oleh protokol. Misalnya, Uniswap v2 mengenakan biaya 0,3% kepada pedagang yang langsung masuk ke LP. Platform atau fork lain mungkin mengenakan biaya lebih sedikit untuk menarik lebih banyak pengguna ke pool mereka.

Mengapa menarik likuiditas adalah hal yang penting? Berdasarkan cara kerja AMM, makin besar likuiditas dalam sebuah pool, makin sedikit slippage yang dapat ditimbulkan oleh order besar. Sebagai gantinya, hal ini dapat menarik lebih banyak volume pada platform dan sebaliknya.

Permasalah slippage akan bervariasi dengan desain AMM yang berbeda, namun, hal ini sangat penting. Ingat, harga ditentukan oleh algoritma. Sederhananya, harga ditentukan oleh seberapa besar perubahan rasio antara token-token dalam pool likuiditas setelah terjadi perdagangan. Jika rasio berubah dengan margin yang lebar, akan ada slippage yang besar juga.

Untuk lebih memahaminya, bayangkan Anda ingin membeli semua ETH dalam pool ETH/DAI di Uniswap. Sayangnya, hal itu mustahil! Anda harus membayar premi yang lebih tinggi secara eksponensial untuk setiap ether, tetapi masih tidak akan dapat membeli semuanya dari pool tersebut. Mengapa? Karena rumus x * y = k. Jika nilai x atau y adalah nol, artinya tidak ada ETH atau DAI dalam pool, maka rumusnya tidak akan masuk akal lagi.

Tapi pembahasan mengenai AMM dan pool likuiditas tidak selesai di sini. Ada satu hal lagi yang perlu diingat saat menyediakan likuiditas ke AMM – kerugian tidak permanen.


Apa itu kerugian tidak permanen?

Kerugian tidak permanen atau impermanent loss terjadi ketika rasio harga token yang disetor berubah setelah Anda menambahkannya ke pool. Semakin besar perubahannya, semakin besar kerugian tidak permanen. Inilah sebabnya mengapa AMM berfungsi paling baik dengan pasangan token yang memiliki nilai serupa, seperti stablecoin atau wrapped token. Jika rasio harga antara pasangan tetap berada dalam kisaran yang relatif kecil, kerugian tidak permanen juga dapat diabaikan.

Di sisi lain, jika rasionya berubah banyak, maka penyedia likuiditas akan lebih baik mempertahankan token daripada menambahkan dana ke sebuah pool. Meskipun begitu, pool Uniswap seperti ETH/DAI yang cukup terekspos pada kerugian tidak permanen telah cukup menguntungkan karena biaya perdagangan yang dikumpulkannya.

Dengan demikian, kerugian tidak permanen bukanlah nama yang tepat untuk menyebut fenomena ini. “Tidak permanen” mengasumsikan bahwa jika aset kembali ke harga semula saat disetor, kerugian dimitigasi. Namun, jika Anda menarik dana Anda dengan rasio harga yang berbeda dari saat Anda menyetorkannya, kerugiannya justru permanen. Dalam beberapa kasus, biaya perdagangan dapat mengurangi kerugian ini, tetapi tetap penting untuk mempertimbangkan risikonya.

Berhati-hatilah saat menyetor dana ke AMM dan pastikan Anda memahami dampak kerugian tidak permanen. Jika ingin mendapatkan gambaran umum yang lebih dalam mengenai kerugian tidak permanen, baca artikel Pintail tentangnya.



Penutup

Automated market maker merupakan bagian penting di lingkungan DeFi. Pada dasarnya sistem ini memungkinkan siapa saja untuk menciptakan pasar dengan mulus dan efisien. Meskipun memiliki keterbatasan dibandingkan dengan bursa order book, keseluruhan inovasi yang disuguhkan ke dunia kripto tidak ternilai harganya.

AMM masih berada dalam tahap awal. AMM yang dikenal dan digunakan saat ini seperti Uniswap, Curve, dan PancakeSwap memiliki desain yang elegan, tetapi fiturnya cukup terbatas. Akan ada banyak rancangan AMM yang lebih inovatif di masa depan. Hal ini seharusnya akan menurunkan biaya, mengurangi friksi, dan pada akhirnya memberikan likuiditas yang lebih baik bagi setiap pengguna DeFi.