Penjelasan mengenai Bitcoin yang Ditokenkan di Ethereum
HomeArticles

Penjelasan mengenai Bitcoin yang Ditokenkan di Ethereum

Tingkat Menengah
6d ago
9m

Penjelasan dengan Bahasa Sederhana (ELI5)

Bitcoin yang ditokenkan merupakan cara untuk menggunakan bitcoin di blockchain lain.

Tapi tunggu dulu, bukankah Bitcoin sudah bagus? Memang sudah! Bitcoin memiliki use case yang solid, dan juga sudah diakui sebagai semacam barang publik. Namun, di saat yang sama, fitur-fiturnya yang sengaja dibatasi membutuhkan inovasi lebih lanjut.

Apa manfaat lain Bitcoin? Sejumlah Bitcoiner mengatakan bahwa kita tidak perlu melakukan apa pun, dan itu wajar-wajar saja. Sedangkan yang lain yakin bahwa kita harus menemukan cara untuk menggunakan Bitcoin di blockchain lain. Dan di sinilah kita bertemu dengan BTC yang ditokenkan di Ethereum.

Mengapa Bitcoin ditokenkan? Apakah ini masuk akal? Bagaimana pembuatan Bitcoin yang ditokenkan? Bagaimana Anda memperoleh token BTC? Baca lebih lanjut di bawah jika topik ini menarik minat Anda.


Konten

Pengantar

Bitcoin biasanya dipandang sebagai “aset cadangan” atau penyimpan nilai dalam dunia mata uang kripto. Hasilnya, aset ini memiliki adopsi tertinggi, likuiditas terbaik, volume perdagangan rata-rata tertinggi, dan tetap menjadi kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar. Faktanya, beberapa orang percaya bahwa tidak ada kebutuhan akan kripto selain Bitcoin. Argumen mereka adalah bahwa Bitcoin dapat memenuhi semua use case yang coba ditawarkan oleh altcoin.

Namun, teknologi blockchain berkembang di banyak segmen. Gerakan Keuangan Terdesentralisasi atau Decentralized Finance (DeFi) bertujuan untuk membawa aplikasi keuangan ke blockchain. Aplikasi terdesentralisasi (DApp) ini dijalankan di jaringan publik yang bersifat permissionless dan memungkinkan transaksi keuangan bersifat trustless tanpa perlu pihak pusat yang mengendalikan. Meskipun gagasan DeFi adalah blockchain-agnostik, yang berarti bahwa DeFi bisa dioperasikan di platform smart contract mana pun, namun sebagian besar aktivitas ini terjadi di Ethereum

Bitcoin merupakan tulang punggung pasar mata uang kripto, namun, aset ini tidak dapat memanfaatkan perkembangan dari jaringan lain di dalam ekosistem kripto. Beberapa proyek telah bekerja untuk memecahkan masalah ini. 

Adakah cara untuk menggunakan bitcoin lebih dari yang bisa kita lihat saat ini, dengan tetap menjaga jaringan Bitcoin tetap utuh? Nah, pertumbuhan bitcoin yang ditokenkan di Ethereum menunjukkan demikian.


Apa itu Bitcoin yang ditokenkan?

Sebelum kita mulai, ada sesuatu yang harus dijelaskan untuk menghindari kebingungan. Jika Anda sudah membaca artikel Apa itu Bitcoin?, Anda pasti sudah mengetahui bahwa Bitcoin dengan huruf besar b adalah jaringan, dan bitcoin dengan huruf kecil b adalah satuan hitung.

Ide di balik tokenisasi bitcoin relatif sederhana. Anda mengunci BTC melalui beberapa mekanisme, membuat token di jaringan lain, dan menggunakan BTC sebagai token di jaringan tersebut. Setiap token di jaringan lain mewakili jumlah bitcoin tertentu. Jumlah yang dipatok di antara keduanya harus dijaga, dan prosesnya harus dapat dibalik. Dengan kata lain, Anda dapat menghancurkan token ini, menghasilkan bitcoin “asli” dibuka lagi di blockchain Bitcoin.

Dalam kasus Ethereum, ini berarti token ERC-20 yang mewakili bitcoin. Memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi di jaringan Ethereum dalam mata uang bitcoin. Juga membuat bitcoin dapat diprogram – seperti token lain di Ethereum.

Anda dapat memeriksa jumlah total bitcoin saat ini yang ditokenkan di Ethereum melalui btconethereum.com.


Pertumbuhan BTC yang ditokenkan di Ethereum. Sumber: btconethereum.com

Pertumbuhan BTC yang ditokenkan di Ethereum. Sumber: btconethereum.com


Pada Bulan Juli 2020, ada sekitar 15.000 BTC yang ditokenkan di Ethereum. Mungkin terdengar sangat banyak, tetapi jumlah ini bisa diabaikan jika dibandingkan dengan ~ 18,5 juta pasokan beredar. Namun, jumlah tersebut masih permulaan.

Perlu dicatat bahwa solusi sidechain dan Layer 2 seperti Bitcoin Lightning Network atau Liquid Network juga bertujuan untuk mengatasi tantangan serupa. Menariknya, terdapat sepuluh kali lebih banyak bitcoin di Ethereum daripada di Bitcoin Lightning Network. 

Meski begitu, persaingan antara solusi yang berbeda ini tidaklah sesederhana itu – ini bukan permainan zero-sum. Faktanya, banyak pihak yang percaya bahwa kedua solusi ini justru saling melengkapi. Proyek tokenisasi dapat menambah pilihan bagi pemilik bitcoin. Ini dapat menghasilkan lebih banyak integrasi, yang akan menguntungkan semua pihak.

Jadi, ini semua terdengar menarik, tapi apa gunanya? Mari kita bahas mengapa kita ingin membuat Bitcoin yang ditokenkan.


Mengapa menokenkan Bitcoin di Ethereum?

Desain Bitcoin sengaja dibuat sederhana. Telah dirancang untuk melakukan beberapa hal, dan melakukannya dengan sangat baik. Namun, sifat-sifat tersebut memiliki batasan inheren.

Meskipun merupakan aset paling bernilai, namun Bitcoin tidak dapat memanfaatkan inovasi dari jaringan lain di lingkungan mata uang digital. Walaupun Anda secara teknis dapat menjalankan smart contract di Bitcoin, cakupannya sangat terbatas dibandingkan dengan Ethereum atau platform smart contract lainnya. 

Tokenisasi bitcoin di chain lain dapat meningkatkan utilitas jaringan. Bagaimana bisa? Well, proses tersebut bisa mengaktifkan fungsionalitas yang tidak didukung di Bitcoin. Di saat yang sama, fungsionalitas inti dan model keamanan Bitcoin tetap utuh. Keuntungan tambahan dapat berupa peningkatan kecepatan transaksi, kesepadanan, dan privasi.

Berikut alasan lainnya: Salah satu aspek terbesar DeFi adalah ide komposisi. Artinya, karena semua aplikasi ini berjalan pada lapisan dasar yang sama, yang bersifat publik, open-source, dan permissionless, semua dapat bekerja antara satu sama lain dengan mulus. 

Membawa Bitcoin ke lapisan komposit blok keuangan dianggap sebagai prospek yang menarik oleh banyak orang. Bisa menghasilkan banyak jenis aplikasi baru yang menggunakan bitcoin, yang tidak akan mungkin jika ini tidak dilakukan.


Bagaimana cara menokenkan Bitcoin?

Ada banyak cara untuk menokenkan Bitcoin di Ethereum dan blockchain lainnya. Masing-masing memiliki tingkat desentralisasi yang berbeda-beda, asumsi yang berbeda mengenai trust dan risiko, dan mungkin memperlakukan koin yang dipatok juga secara berbeda.

Dua jenis utama dapat dibedakan sebagai kustodian dan non-kustodian. Jenis kustodian melibatkan perwalian tersentralisasi, dan token juga dapat dicetak oleh pihak tersebut. Ini bisa menimbulkan risiko counterparty, karena entitas yang menyimpan bitcoin harus terpercaya (dan harus tetap menjalankan bisnis). Di sisi lain, implementasi ini mungkin dianggap lebih aman daripada alternatif lain.

Solusi lainnya sedikit berbeda. Tidak diperlukan entitas tepercaya, karena proses on-chain otomatis melakukan seluruh proses pencetakan dan pembakaran. Aset jaminan dikunci, dan token dicetak di chain lain melalui beberapa proses on-chain. Dana dikunci secara on-chain, dibuka kembali saat token dihancurkan. Meskipun ini menghilangkan risiko counterparty, namun, bisa meningkatkan potensi risiko keamanan. Mengapa? Dalam hal ini, beban risiko sepenuhnya berada di pundak pengguna. Jika terjadi kesalahan pengguna atau kontrak yang menyebabkan hilangnya dana, kemungkinan besar dana tersebut akan hilang selamanya.


Contoh Bitcoin yang ditokenkan

Kustodian

Jenis kustodian menyumbang sebagian besar pasokan bitcoin yang ditokenkan saat ini. Nilai paling banyak yang terkunci ada di Wrapped Bitcoin (WBTC). Bagaimana cara kerjanya? Pengguna mengirim bitcoin mereka ke kustodian tersentraliasi yang menyimpannya di dalam multisignature cold storage wallet, dan mencetak token WBTC sebagai gantinya. Perlu diperhatikan bahwa prosesnya memerlukan pembuktian identitas untuk mematuhi peraturan KYC/AML. Metode ini membutuhkan kepercayaan terhadap entitas yang mencetak token, tetapi juga memberikan beberapa manfaat keamanan.

Binance juga memiliki versi BTC yang ditokenkan, BTCB. Token BEP-2 yang diterbitkan di Binance Chain. Jika ingin mencoba, Anda dapat memperdagangkannya di Binance DEX.


Non-kustodian

Solusi non-kustodian bekerja sepenuhnya secara on-chain, tanpa keterlibatan dari kustodian tersentralisasi. Secara sederhana, Anda bisa menganggapnya mirip dengan Wrapped BTC. Namun, alih-alih kustodian tersentralisasi, alat yang digunakan adalah smart contract atau mesin virtual yang menjaga dana tetap aman dan mencetak token. Pengguna dapat menyetor BTC dan mencetak bitcoin yang ditokenkan secara trustless dan permissionless.

Beberapa dari sistem ini juga akan mensyaratkan jaminan berlebih, yang berarti pengguna harus menyetor nilai (jaminan) lebih banyak dari yang ingin dicetak. Ini dilakukan untuk mempersiapkan sistem dari kemungkinan terjadinya peristiwa black swan dan kehancuran pasar yang parah. Meski begitu, jika nilai jaminan menurun secara signifikan, sistem kemungkinan juga tidak dapat menanganinya.

Implementasi non-kustodian yang paling populer adalah renBTC. Bitcoin dikirim ke Ren Virtual Machine (RenVM), yang menyimpannya menggunakan jaringan node terdesentralisasi, yang kemudian mencetak token ERC-20 sesuai dengan jumlah bitcoin yang dikirim. 

Contoh penting lainnya adalah sBTC dan iBTC, yang merupakan token sintetis yang dijaminkan dengan Token Synthetix Network (SNX), bukan bitcoin. Yang membuat iBTC sangat menarik adalah token ini melacak harga Bitcoin secara terbalik, menjadikannya salah satu dari sedikit cara non-kustodian untuk membuka posisi short terhadap Bitcoin.

Perlu dicatat bahwa cara non-kustodian merupakan teknologi yang sangat eksperimental. Tidak heran jika solusi kustodian yang tersentralisasi masih lebih populer – karena cenderung lebih aman. Tentu saja, ada juga risiko bug dan kesalahan pengguna, yang berpotensi menyebabkan hilangnya dana. Meski begitu, pada akhirnya cara-cara ini bisa menjadi masa depan tokenisasi setelah teknologinya ditingkatkan.

Karena solusi non-kustodian ini diatur oleh proses otomatis, penggunaanya hanya disarankan untuk pengguna tingkat lanjut. Tetapi, jika Anda ingin bermain-main dengan token ini tanpa mengkhawatirkan proses pencetakannya, Anda dapat membeli dan memperdagangkannya di bursa mata uang kripto.


Ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!


Apakah ini baik untuk Bitcoin atau Ethereum?

Pertanyaan ini sulit untuk dijawab. Mari coba pertimbangkan kedua sisi argumen.

Jadi, bagaimana ini bisa berdampak baik bagi Bitcoin? Well, tokenisasi bisa dibilang meningkatkan utilitas Bitcoin. Meskipun banyak yang akan berpendapat bahwa Bitcoin tidak membutuhkan lebih banyak fungsionalitas, namun, Bitcoin membutuhkan beberapa. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, manfaatnya dapat berupa peningkatan kecepatan transaksi, kesepadan, privasi, dan penurunan biaya transaksi. Dengan peluncuran ETH 2.0, kita berharap transaksi di Ethereum menjadi lebih cepat dan lebih murah. Ini juga dapat membantu bitcoin yang ditokenkan di Ethereum. 

Di sisi lain, beberapa orang berpendapat bahwa tokenisasi berpotensi membahayakan para holder Bitcoin yang ditokenkan. Tokenisasi BTC juga berarti mengorbankan sifat keamanan yang kuat dari Bitcoin – sifat yang paling dicari-cari. 

Contohnya, apa yang terjadi jika bitcoin yang ditokenkan dicuri atau hilang karena bug smart contract? Kemungkinan tidak ada cara untuk melepaskan bitcoin yang terkunci di blockchain Bitcoin.

Satu hal lagi yang perlu dipertimbangkan adalah biaya. Beberapa orang berpendapat bahwa jika sejumlah besar pengguna mulai bertransaksi dengan BTC yang ditokenkan di blockchain Ethereum, biaya transaksi di jaringan Bitcoin dapat menurun. Dalam jangka waktu (sangat) panjang, Bitcoin seharusnya hanya didukung oleh biaya transaksi. Jika sebagian besar dari biaya transaksi tersebut mengalir ke ekosistem Ethereum, keamanan jaringan bisa berisiko. Namun, ini masih jauh, dan bukan masalah mendesak untuk saat ini.

Bagaimana tokenisasi bisa berdampak baik bagi Ethereum? Nah, jika Ethereum menangkap banyak nilai Bitcoin, itu berarti proses ini dapat meningkatkan kegunaan Ethereum sebagai jaringan global untuk mentransfer nilai. Menurut penelitian Etherscan, sebagian besar dari jumlah 15.000 BTC yang disebutkan sebelumnya terkunci di ekosistem DeFi Ethereum. 

Bitcoin yang ditokenkan dapat meningkatkan utilitas DeFi di Ethereum. Bagaimana bisa? Mungkin ada layanan keuangan terdesentralisasi berdasarkan bitcoin yang ditokenkan. DEX berbasis BTC, pasar lending, pool likuiditas, dan layanan apa pun yang ada di DeFi semuanya dapat didenominasi dalam BTC. Keberhasilan bitcoin yang ditokenkan juga dapat mendorong jenis aset lain untuk bermigrasi ke jaringan Ethereum.

Sebagian besar proyek-proyek ini masih dalam tahap yang sangat awal, dan teknologi penggeraknya masih perlu ditingkatkan. Namun, pasti akan ada perkembangan menarik di masa depan.


Konklusi

Kita telah membahas apa itu bitcoin yang ditokenkan dan beberapa implementasi yang ada. Tujuan utama di balik tokenisasi bitcoin sebagai token ERC-20 adalah untuk meningkatkan utilitas Bitcoin. 

Jika Ethereum dapat menangkap sebagian besar transaksi Bitcoin, mungkin ada implikasi besar di masa depan. Apakah flippening merupakan skenario yang realistis? Berapa banyak dari pasokan Bitcoin yang akan ditransaksikan di Ethereum di masa depan? Ini masih menjadi pertanyaan. Namun, seluruh pelaku industri blockchain bisa mendapatkan keuntungan dari pembangunan jembatan antara dua jaringan kripto terbesar.

Masih ingin belajar lebih banyak mengenai bitcoin yang ditokenkan dan aset digital lainnya? Lihat platform tanya jawab kami, Ask Academy, di mana pertanyaan Anda dijawab oleh komunitas Binance.