Mengenal Binance Smart Chain (BSC)
Mengenal Binance Smart Chain (BSC)
BerandaArtikel

Mengenal Binance Smart Chain (BSC)

Pemula
Published Oct 5, 2020Updated Jun 11, 2021
4m

TL;DR

Anda mungkin pernah mendengar Binance Chain, rumah mata uang BNB. Dioptimalkan untuk trading yang sangat cepat. Demi mencapai hal ini, ada yang harus dikorbankan – salah satunya: tidak sefleksibel blockchain lainnya dari sisi pemograman.

Nah, Binance Smart Chain hadir untuk mengubahnya, blockchain baru dengan lingkungan yang lengkap dalam mengembangkan berbagai aplikasi terdesentralisasi berkinerja tinggi. Dibangun agar kompatibel cross-chain dengan Binance Chain untuk memastikan pengguna menikmati manfaat yang terbaik dari kedua blockchain ini.


Pengantar

Binance Chain diluncurkan oleh Binance pada bulan April 2019. Fokus utamanya adalah untuk memfasilitasi trading yang cepat dan terdesentralisasi (atau non-kustodian). Mungkin tidak mengherankan jika aplikasi terdesentralisasi (atau DApp) terbesar di dalamnya adalah Binance DEX, salah satu bursa terdesentralisasi yang paling ramah. Anda dapat menggunakannya melalui antarmuka web di binance.org atau via integrasi aslinya dengan Trust Wallet.
Namun, karena keterbatasan yang melekat pada sistem blockchain, chain ini tidak memiliki banyak fleksibilitas – smart contract di dalam sistem yang dioptimalkan untuk perdagangan cepat bisa membuat jaringan menjadi sangat padat. Ingat CryptoKitties? Pada puncak popularitasnya, CryptoKitties membuat blockchain Ethereum terhenti.
Skalabilitas masih menjadi salah satu rintangan paling menantang dalam pengembangan blockchain. Di sinilah Binance Smart Chain berperan.


Apa itu Binance Smart Chain?

Binance Smart Chain (BSC) mungkin paling tepat digambarkan sebagai blockchain yang berjalan secara paralel dengan Binance Chain. Tidak seperti Binance Chain, BSC menawarkan fungsionalitas smart contract dan kompatibilitas dengan Ethereum Virtual Machine (EVM). Tujuan desainnya adalah untuk menjaga throughput tinggi dari Binance Chain tetap seperti adanya, sambil memperkenalkan smart contract ke dalam ekosistemnya.
Intinya, kedua blockchain ini beroperasi berdampingan. Perlu dicatat bahwa BSC bukanlah solusi skalabilitas layer 2 atau off-chain, melainkan blockchain independen yang dapat berjalan bahkan jika Binance Chain offline. Kedua chain ini memiliki kemiripan yang kuat dari sudut pandang desain.
Karena BSC kompatibel dengan EVM, BSC diluncurkan untuk mendukung dunia Ethereum yang kaya dengan alat dan DApps. Secara teori, ini memudahkan para pengembang untuk memindahkan proyek mereka dari Ethereum. Bagi pengguna, ini berarti bahwa aplikasi seperti MetaMask dapat dengan mudah dikonfigurasi untuk bekerja dengan BSC. Betul sekali – Anda hanya perlu mengubah di pengaturan. Lihat Gunakan MetaMask di Binance Smart Chain untuk memulainya.



Bagaimana cara kerja Binance Smart Chain?

Konsensus

Binance Smart Chain mencapai ~ 3 detik waktu blok dengan Proof-of-Stake sebagai algoritma konsensus. Blockchain ini menggunakan sistem yang disebut Proof of Staked Authority (atau PoSA), di mana para peserta jaringan melakukan staking BNB untuk menjadi validator. Jika mengusulkan blok yang valid, mereka akan menerima bagian dari biaya transaksi yang terjadi.
Penting untuk diperhatikan, tidak seperti kebanyakan protokol, tidak ada subsidi blok untuk BNB yang baru dicetak, karena BNB tidak bersifat inflasi. Sebaliknya, pasokan BNB menurun seiring waktu, karena tim Binance secara rutin melakukan pembakaran koin.


Kecocokan cross-chain

Binance Smart Chain dirancang sebagai sistem yang independen, namun juga melengkapi Binance Chain yang ada. ArsitekturDual-chain digunakan, dengan gagasan bahwa pengguna dapat mentransfer aset dengan mulus dari satu blockchain ke blockchain lainnya. Dengan cara ini, trading cepat dapat dinikmati di Binance Chain, sementara aplikasi terdesentralisasi yang kuat dapat dibangun di BSC. Dengan interoperabilitas ini, pengguna dihadapkan pada ekosistem yang luas yang dapat memenuhi berbagai use case.
Token-token BEP-2 dan BEP-8 dari Binance Chain dapat ditukar dengan token-token BEP-20, standar baru yang diperkenalkan untuk Binance Smart Chain. Sudahkah Anda membaca Mengenal Token-token ERC-20Jika sudah, maka Anda pasti sudah terbiasa dengan format BEP-20, yang menggunakan fungsi mirip Ethereum.
Untuk memindahkan token dari satu chain ke chain lainnya (misalnya dari BEP-2 ke BEP-20 atau sebaliknya), metode paling sederhana mungkin menggunakan Binance Chain Wallet, tersedia di Chrome dan Firefox. Lihat Gunakan Wallet Ekstensi Binance Chain untuk membaca panduannya.


Keuangan Terdesentralisasi di Binance Smart Chain

Anda mungkin tahu bahwa sejumlah aset digital – seperti BTCLTCETHEOS, atau XRP – sudah ada di Binance Chain sebagai koin yang dipatok atau “peggy coin”. Token-token ini dipatok ke aset di chain asalnya. Misalnya, Anda memutuskan untuk mengunci 10 BTC untuk menerima 10 BTCB di Binance Chain. Kapan saja, Anda dapat menukarkan 10 BTCB Anda dengan 10 BTC, ini berarti harga BTCB harus mengikuti harga BTC asli. 
Dengan cara ini, Anda secara efektif memindahkan aset-aset tersebut ke Binance Chain. Penasaran bagaimana prosesnya? Lihat Penjelasan mengenai Bitcoin yang Ditokenkan di Ethereum.
Karena fleksibilitas yang diberikan oleh Binance Smart Chain, aset-aset dari sejumlah chain berbeda dapat digunakan di dunia DeFi yang terus berkembang. Misalnya, aplikasi seperti PancakeSwap memungkinkan pengguna untuk bertukar aset tanpa harus memercayai lawan transaksi (seperti Uniswap), terlibat dalam yiel farming, dan memberikan voting pada proposal. Proyek serupa lainnya termasuk BurgerSwap dan BakerySwap (jika Anda baru mengenal kripto, ada yang perlu Anda tahu, kita penggemar berat bursa desentralisasi yang dinamai dengan jenis-jenis makanan).


Konklusi

Binance Smart Chain memperluas fungsionalitas Binance Chain asli dalam skala besar, dan menggabungkan berbagai protokol mutakhir yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan antara berbagai blockchain. Meskipun masih dalam tahap awal, staking BNB serta kompatibilitas EVM menjadikan platform ini mesin yang ideal untuk menarik pengembang yang ingin membangun aplikasi terdesentralisasi yang kuat. 

Ada pertanyaan mengenai Binance Smart Chain? Kunjungi Ask Academy, komunitas akan menjawabnya di sana. Penjelasan yang lebih mendalam dari sisi teknis dapat ditemukan di whitepaper