Apa Itu Yield Farming dalam Decentralized Finance (DeFi)?
Apa Itu Yield Farming dalam Decentralized Finance (DeFi)?
BerandaArtikel

Apa Itu Yield Farming dalam Decentralized Finance (DeFi)?

Tingkat Menengah
1h ago
13m

RINGKASAN

Yield farming merupakan cara untuk menghasilkan lebih banyak kripto dengan kripto Anda. Dilakukan dengan meminjamkan dana Anda kepada orang lain melalui keajaiban program komputer yang disebut smart contract. Sebagai imbalan atas layanan Anda, Anda mendapatkan penghasilan dari biaya dalam bentuk kripto. Cukup sederhana, ya? Tapi, tunggu dulu.

Yield farmer menggunakan strategi yang sangat rumit. Mereka memindahkan kripto sepanjang waktu di antara berbagai pasar pinjaman untuk memaksimalkan keuntungan. Mereka juga enggan membagikan strategi farming terbaik. Mengapa? Semakin banyak orang tahu mengenai strategi ini, semakin kurang efektif hasilnya. Yield farming adalah daerah liar dari Keuangan Terdesentralisasi (DeFi), di mana para farmer atau "petani" bersaing untuk mendapatkan kesempatan bertani tanaman terbaik.

Tertarik? Silakan baca di bawah.


Pengantar

Gerakan Keuangan Terdesentralisasi atau Decentralized Finance (DeFi) akhir-akhir ini menjadi yang terdepan dalam inovasi di dunia blockchain. Apa yang membuat aplikasi DeFi unik? Bersifat permissionless, artinya siapa pun (atau apa pun, seperti smart contract) dengan koneksi Internet dan wallet yang didukung, dapat berinteraksi dengan sistem. Selain itu, sistem ini biasanya tidak membutuhkan kepercayaan terhadap kustodian atau perantara mana pun. Dengan kata lain, semua bersifat trustless. Jadi, use case baru apa yang ditawarkan oleh alat ini?
Salah satu konsep baru yang muncul adalah yield farming. Cara baru untuk mendapatkan reward dengan kepemilikan kripto menggunakan protokol likuiditas yang bersifat permissionless. Memungkinkan siapa saja untuk mendapatkan passive income menggunakan ekosistem terdesentralisasi “money lego” yang dibangun di atas Ethereum. Akibatnya, yield farming bisa mengubah cara investor dalam melakukan HODL di masa depan. Mengapa membiarkan aset menganggur, jika Anda bisa menggunakannya untuk menambah penghasilan? 

Jadi, bagaimana yield farmer bekerja? Hasil apa yang bisa diharapkan? Dan bagaimana harus memulai jika Anda berniat menjadi yield farmer? Kami akan menjelaskan semuanya di artikel ini.


Apa itu yield farming?

Yield farming, juga disebut sebagai penambangan likuiditas, adalah cara untuk menghasilkan reward dengan kepemilikan mata uang kripto. Sederhanya, mengunci kripto untuk mendapatkan reward.
Dalam beberapa kasus, yield farming dapat disejajarkan dengan staking. Namun, terdapat banyak kerumitan yang terjadi di balik layar. Umumnya, sistem bekerja dengan pengguna yang disebut penyedia likuiditas atau liquidity provider (LP) menambahkan dana ke pool likuiditas.
Apa itu pool likuiditas? Ini pada dasarnya adalah smart contract yang berisi dana. Sebagai imbalan karena telah menyediakan likuiditas ke pool, LP mendapatkan reward. Reward tersebut mungkin berasal dari biaya yang dihasilkan oleh platform DeFi yang mendasarinya, atau dari sumber lain.
Beberapa pool likuiditas membayar reward mereka dalam beberapa token. Token reward tersebut kemudian bisa disimpan ke pool likuiditas lain untuk mendapatkan reward di sana, dan seterusnya. Mungkin Anda sudah bisa melihat bagaimana strategi yang sangat kompleks muncul dengan cepat. Tetapi ide dasarnya adalah bahwa penyedia likuiditas menyimpan dana ke dalam pool likuiditas dan mendapatkan reward sebagai imbalannya.
Yield farming biasanya dilakukan menggunakan token ERC-20 di Ethereum, dan rewardnya juga merupakan jenis token ERC-20. Mungkin ini akan berubah di masa depan. Mengapa? Untuk saat ini, sebagian besar aktivitas yiel farming masih terjadi di ekosistem Ethereum. 
Namun, jembatan cross-chain dan kemajuan serupa lainnya memungkinkan aplikasi DeFi jadi bersifat agnostik blockchain di masa depan. Artinya, dapat dijalankan di blockchain lain yang juga mendukung kemampuan smart contract.
Yield farmer biasanya akan memindahkan dana dengan jumlah cukup banyak antara protokol yang berbeda untuk mencari hasil yang tinggi. Akibatnya, platform DeFi juga dapat memberikan insentif ekonomi lainnya untuk menarik lebih banyak modal ke platform. Sama seperti di bursa tersentralisasi, likuiditas cenderung menarik lebih banyak likuiditas.


Apa yang memulai booming yield farming?

Minat yang kuat terhadap yield farming yang muncul secara tiba-tiba bisa dikaitkan dengan peluncuran token COMP – token tata kelola ekosistem Compound Finance. Token tata kelola atau token governance memberikan hak tata kelola kepada pemilik token. Tetapi bagaimana Anda mendistribusikan token ini jika ingin membuat jaringan se-terdesentralisasi mungkin?

Cara umum untuk memulai blockchain terdesentralisasi adalah mendistribusikan token tata kelola ini secara algoritmik, dengan insentif likuiditas. Ini akan menarik penyedia likuiditas untuk “menanam” token baru dengan menyediakan likuiditas ke protokol.

Meskipun tidak menciptakan yield farming, peluncuran COMP membuat model distribusi token ini populer. Sejak saat itu, proyek DeFi lainnya muncul dengan menghasilkan skema inovatif untuk menarik likuiditas ke ekosistem mereka.


Apa itu Total Value Locked (TVL)?

Jadi, apa cara terbaik untuk mengukur kesehatan keseluruhan yield farming DeFi? Total Nilai Terkunci atau Total Value Locked (TVL). Mengukur seberapa banyak kripto yang dikunci dalam lending DeFi dan jenis pasar uang lainnya.
Dalam beberapa hal, TVL merupakan likuiditas agregat di pool likuiditas. Ini adalah indeks yang berguna untuk mengukur kesehatan DeFi dan pasar yield farming secara keseluruhan. Juga merupakan metrik yang efektif untuk membandingkan “pangsa pasar” dari berbagai protokol DeFi.
Salah satu tempat yang baik untuk melacak TVL adalah Defi Pulse. Anda dapat memeriksa platform mana yang memiliki jumlah ETH tertinggi atau aset kripto lainnya yang terkunci di DeFi. Alat ini dapat memberi gambaran umum mengenai keadaan yield farming saat ini.

Secara alami, semakin banyak nilai yang dikunci, semakin banyak yield farming yang terjadi. Perlu dicatat bahwa Anda dapat mengukur TVL dalam ETH, USD, atau bahkan BTC. Masing-masing akan memberi pandangan berbeda mengenai keadaan pasar uang DeFi.


Bagaimana cara kerja yield farming?

Yield farming terkait erat dengan model yang dikenal dengan pembuat pasar otomatis atau automated market maker (AMM). Model ini umumnya melibatkan penyedia likuiditas atau liquidity provider (LP) dan pool likuiditas. Mari kita lihat cara kerjanya.

Penyedia likuiditas menyimpan dana ke dalam pool likuiditas. Pool ini memberdayakan pasar tempat pengguna dapat meminjamkan, meminjam, atau menukar token. Pengguna platform membayar biaya, yang kemudian diteruskan ke penyedia likuiditas sesuai dengan bagian masing-masing di pool likuiditas. Ini merupakan dasar cara kerja AMM.

Namun, implementasinya bisa sangat berbeda – belum lagi ini adalah teknologi baru. Tidak diragukan lagi bahwa kita akan melihat dalam waktu dekat pendekatan baru yang menyempurnakan penerapan saat ini.

Di atas biaya, insentif lain untuk menambahkan dana ke pool likuiditas adalah distribusi token baru. Misalnya, mungkin tidak ada cara untuk membeli token di pasar terbuka, walaupun ada, hanya dalam jumlah yang sangat kecil. Di sisi lain, token-token tersebut dapat diakumulasikan dengan menyediakan likuiditas ke pool tertentu. 

Semua aturan distribusi akan bergantung pada implementasi unik dari protokol tersebut. Intinya adalah penyedia likuiditas mendapatkan laba berdasarkan jumlah likuiditas yang mereka berikan ke dalam pool.

Dana yang disetorkan biasanya berupa stablecoin yang dipatok ke USD – meskipun ini bukan persyaratan umum. Beberapa stablecoin yang paling umum digunakan di DeFi adalah DAI, USDT, USDC, BUSD, dan lainnya. Beberapa protokol akan mencetak token yang mewakili koin yang Anda setorkan ke dalam sistem. Misalnya, jika Anda menyetor DAI ke Compound, Anda akan mendapatkan cDAI, atau Compound DAI. Jika Anda menyetorkan ETH ke Compound, Anda akan mendapatkan cETH.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, terdapat banyak kerumitan di sini. Anda dapat menyetor cDAI ke protokol lain yang mencetak token ketiga untuk mewakili cDAI Anda yang mewakili DAI Anda. Dan seterusnya, dan seterusnya. Rantai ini bisa sangat rumit dan sulit diikuti.


Bagaimana menghitung laba yield farming? 

Umumnya, perkiraan hasil yield farming dihitung secara tahunan. Memperkirakan laba yang bisa Anda harapkan selama satu tahun.

Beberapa metrik yang umum digunakan adalah Tingkat Persentase Tahunan atau Annual Percentage Rate (APR) dan Hasil Persentase Tahunan atau Annual Percentage Yield (APY). Perbedaan di antara keduanya: APR tidak memperhitungkan efek penggabungan, sedangkan APY memperhitungkannya. Penggabungan, dalam hal ini, berarti menginvestasikan kembali laba secara langsung untuk menghasilkan lebih banyak laba lagi. Namun, ketahuilah bahwa APR dan APY sering dianggap sama dan digunakan untuk menggantikan satu sama lain.

Perlu juga diingat bahwa ini hanya perkiraan dan proyeksi. Bahkan reward jangka pendek pun cukup sulit diperkirakan secara akurat. Mengapa? Yield farming merupakan pasar yang sangat kompetitif dan bergerak cepat, dan rewardnya dapat berfluktuasi dengan cepat juga. Jika yield farming berhasil saat ini, banyak farmer akan memanfaatkan peluang tersebut, sampai akhirnya strategi dimaksud berhenti menghasilkan laba yang tinggi. 

Karena APR dan APY berasal dari pasar tradisional, DeFi mungkin perlu menemukan metrik sendiri untuk menghitung laba. Karena kecepatan DeFi yang tinggi, perkiraan laba mingguan atau bahkan harian mungkin akan lebih masuk akal.


Apa itu jaminan di dalam DeFi?

Biasanya, jika Anda meminjam aset, Anda perlu memberikan jaminan atas pinjaman Anda. Pada dasarnya akan bertindak sebagai semacam asuransi. Bagaimana cara kerjanya? Ini tergantung pada protokol mana Anda memasok dana, tetapi Anda mungkin perlu memperhatikan rasio jaminan. 
Jika nilai jaminan Anda berada di bawah ambang batas yang disyaratkan oleh protokol, jaminan mungkin akan dilikuidasi di pasar terbuka. Apa yang dapat Anda lakukan untuk menghindari likuidasi? Anda dapat menambahkan lebih banyak jaminan.
Untuk melakukannya berulang kali, setiap platform memiliki aturan sendiri, yaitu persyaratan rasio jaminan masing-masing platfrom. Selain itu, platform juga biasanya bekerja dengan konsep yang disebut overcollateralization atau jaminan berlebih. Berarti bahwa peminjam harus menyetor lebih banyak daripada yang ingin dipinjam. Mengapa? Untuk mengurangi risiko kehancuran pasar yang hebat melikuidasi sejumlah besar jaminan di dalam sistem.

Jadi, katakanlah protokol peminjaman yang Anda gunakan mensyaratkan rasio jaminan sebesar 200%. Berarti bahwa untuk setiap nilai 100 USD yang Anda masukkan, Anda dapat meminjam 50 USD. Namun, biasanya lebih aman untuk menambahkan lebih banyak jaminan daripada yang dibutuhkan, untuk lebih mengurangi risiko likuidasi. Karena itu, banyak sistem menggunakan rasio jaminan yang sangat tinggi (seperti 750%) untuk menjaga seluruh platform relatif aman dari risiko likuidasi.


Risiko yield farming

Yield farming bukanlah hal yang sederhana. Strategi yang paling menguntungkan sangat kompleks dan hanya direkomendasikan bagi pengguna tingkat lanjut. Selain itu, yield farming umumnya lebih cocok bagi mereka yang memiliki banyak modal (seperti whale).

Yield farming tidak semudah kelihatannya, jika Anda tidak memahami apa yang Anda lakukan, Anda kemungkinan besar akan kehilangan uang. Kita baru saja membahas bagaimana jaminan Anda bisa dilikuidasi. Tapi risiko apa lagi yang perlu Anda waspadai?

Salah satu risiko yield farming yang paling jelas adalah smart contract. Karena sifat alami DeFi, banyak protokol dibuat dan dikembangkan oleh tim kecil dengan anggaran terbatas. Ini dapat meningkatkan risiko bug pada smart contract.
Bahkan dalam kasus protokol yang lebih besar, yang diaudit oleh perusahaan auditor terkemuka, kerentanan dan bug juga ditemukan sepanjang waktu. Karena blockchain bersifat immutable, ini dapat menyebabkan hilangnya dana pengguna. Anda perlu memperhitungkan hal ini saat mengunci dana Anda dalam smart contract.

Selain itu, salah satu manfaat terbesar DeFi juga merupakan resiko terbesarnya. Yaitu ide komposabilitas. Mari kita lihat bagaimana pengaruhnya terhadap yield farming.

Seperti yang telah kita diskusikan sebelumnya, protokol DeFi bersifat permissionless dan dapat berintegrasi dengan mulus antara satu sama lain. Ini berarti bahwa seluruh ekosistem DeFi sangat bergantung pada setiap blok bangunanannya. Inilah keadaan yang dimaksud, ketika kita membahas ide komposabilitas, bahwa aplikasi ini dapat disusun – dapat dengan mudah bekerja sama dengan yang lainnya.

Mengapa hal ini berisiko? Nah, jika salah satu elemen penyusun tidak berfungsi sebagaimana mestinya, seluruh ekosistem bisa rusak. Inilah yang menimbulkan salah satu risiko terbesar bagi yield farmer dan pool likuiditas. Anda tidak hanya harus mempercayai protokol tempat Anda menyimpan dana, tetapi semua protokol lain yang terkait.



Platform dan protokol yield farming

Bagaimana Anda bisa mendapatkan reward dari yield farming? Tidak ada cara yang pasti. Faktanya, strategi yield farming bisa berubah dari waktu ke waktu. Setiap platform dan strategi akan memiliki aturan dan risikonya sendiri. Jika Anda ingin memulainya, Anda harus terbiasa dengan cara kerja protokol likuiditas terdesentralisasi.

Kita sudah mengetahui ide dasarnya. Anda menyetor dana ke dalam smart contract dan mendapatkan reward sebagai imbalan. Tetapi implementasinya bisa sangat bervariasi. Karena itu, bukanlah ide yang baik untuk menyetor dana hasil jerih payah Anda secara membabi buta sambil mengharapkan laba yang tinggi. Sebagai aturan dasar manajemen risiko, Anda harus mampu mengendalikan investasi Anda.

Jadi, platform mana saja yang paling populer, yang digunakan yield farmer? Di bawah ini bukanlah daftar yang ekstensif, hanya beberapa protokol yang merupakan inti dari strategi yield farming.


Compound Finance

Compound merupakan pasar uang algoritmik yang memungkinkan pengguna meminjamkan dan meminjam aset. Siapa pun yang memiliki wallet Ethereum dapat memasok aset ke pool likuiditas Compound untuk mendapatkan reward. Tarif disesuaikan secara algoritmik berdasarkan penawaran dan permintaan.

Compound merupakan salah satu protokol inti dari ekosistem yield farming.


MakerDAO

Maker merupakan platform kredit terdesentralisasi yang mendukung pembuatan DAI, stablecoin yang secara algoritme dipatok ke nilai USD. Siapa pun dapat membuka Maker Vault, tempat mengunci aset jaminan, seperti ETH, BAT, USDC, atau WBTC. DAI bisa dibuat sebagai utang terhadap jaminan yang dikunci tersebut. Utang menimbulkan bunga dari waktu ke waktu, disebut biaya stabilitas – tarif yang ditetapkan oleh para holder token MKR.

Yield farmer dapat menggunakan Maker dalam mencetak DAI untuk digunakan pada strategi yield farming.


Synthetix

Synthetix merupakan protokol aset sintetis. Memungkinkan siapa saja untuk mengunci (staking) Synthetix Network Token (SNX) atau ETH sebagai jaminan, dan kemudian mencetak aset sintetis. Apa saja yang bisa menjadi aset sintetis? Apa pun yang memiliki price feed yang dapat diandalkan. Ini memungkinkan hampir semua aset keuangan ditambahkan ke platform Synthetix.
Synthetix memungkinkan semua jenis aset digunakan dalam yield farming di masa depan. Ingin menggunakan simpanan emas jangka panjang Anda dalam strategi yield farming? Synthetix mungkin merupakan pilihan yang tepat.


Aave

Aave merupakan protokol terdesentralisasi untuk kegiatan pinjam dan meminjamkan. Suku bunga disesuaikan secara algoritmik, berdasarkan kondisi pasar saat ini. Pemberi pinjaman mendapatkan “aToken” sebagai imbalan atas dana yang dimasukkan. Token-token ini akan segera mulai menghasilkan dan menambah bunga setelah disetor. Aave juga memiliki fungsionalitas yang lebih canggih, seperti pinjaman flash atau flash loan.

Sebagai protokol pinjam dan meminjamkan terdesentralisasi, Aave banyak digunakan oleh yield farmer.


Uniswap

Uniswap merupakan protokol bursa terdesentralisasi (DEX) yang memungkinkan pertukaran token bersifat trustless. Penyedia likuiditas menyetor nilai yang setara dengan dua token untuk menciptakan pasar. Pedagang kemudian dapat bertransaksi dengan pool likuiditas ini. Sebagai imbalan karena telah memasok likuiditas, penyedia likuiditas mendapatkan bayaran dari biaya perdagangan yang terjadi di pool mereka.

Uniswap telah menjadi salah satu platform paling populer untuk pertukaran token bersifat trustless karena sifat alaminya yang tanpa gesekan. Ini bisa berguna dalam strategi yield farming.


Curve Finance

Curve Finance merupakan protokol bursa terdesentralisasi yang dirancang khusus untuk pertukaran stablecoin yang efisien. Berbeda dari protokol serupa lainnya seperti Uniswap, Curve memungkinkan pengguna untuk membuat pertukaran stablecoin bernilai tinggi dengan slippage yang relatif rendah.

Seperti yang Anda bayangkan, karena banyaknya stablecoin di bidang yield farming, pool Curve merupakan bagian penting dari infrastruktur ini.


Balancer

Balancer merupakan protokol likuiditas yang mirip dengan Uniswap dan Curve. Namun, perbedaan utamanya: Balancer memungkinkan alokasi token yang bisa diatur sendiri di dalam pool likuiditas. Penyedia likuiditas bisa membuat pool Balancer yang disesuaikan, tidak seperti alokasi 50/50 dalam Uniswap. Namun, sama seperti Uniswap, LP menghasilkan uang dari biaya perdagangan yang terjadi di pool likuiditas mereka.

Karena fleksibilitas dalam pembuatan pool likuiditas, Balancer merupakan inovasi penting untuk strategi yield farming.


Yearn.finance

Yearn.finance merupakan ekosistem agregator terdesentralisasi untuk layanan lending seperti Aave, Compound, dan lainnya. Bertujuan untuk mengoptimalkan lending token secara algoritmik dalam menemukan layanan yang paling menguntungkan. Dana dikonversi ke yToken setelah disetorkan, yang secara berkala melakukan penyeimbangan kembali untuk memaksimalkan laba.

Yearn.finance berguna bagi farmer yang menginginkan protokol otomatis dalam memilih strategi terbaik.


Konklusi

Kita sedang menyaksikan minat terbaru di dunia mata uang kripto saat ini – yield farming.
Kira-kira, apa lagi yang bisa dihadirkan oleh revolusi keuangan terdesentralisasi? Mustahil tampaknya untuk melihat aplikasi baru apa yang akan muncul di masa depan, yang dibangun di atas komponen-komponen yang kita kenal saat ini. Namun demikian, protokol likuiditas dan produk DeFi lainnya yang bersifat trustless jelas merupakan yang terdepan di bidang keuangan, cryptoeconomic, dan ilmu komputer.
Tidak diragukan lagi, pasar uang DeFi dapat membantu menciptakan sistem keuangan yang lebih terbuka dan mudah diakses, yang tersedia bagi siapa saja yang memiliki koneksi Internet.