Apa Itu SushiSwap dan Bagaimana Cara Kerjanya?
Daftar Konten
Pendahuluan
Apa itu SushiSwap?
Apa itu SUSHI?
Bagaimana cara kerja SushiSwap?
Uniswap vs. SushiSwap
Bagaimana cara menyediakan likuiditas untuk SushiSwap?
Bagaimana cara membeli atau menjual SUSHI di Binance?
Apakah SushiSwap aman?
Penutup
Apa Itu SushiSwap dan Bagaimana Cara Kerjanya?
BerandaArtikel
Apa Itu SushiSwap dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apa Itu SushiSwap dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Tingkat Menengah
Published Sep 1, 2020Updated Dec 16, 2021
10m

TL;DR

DeFi adalah satu-satunya tempat unicorn dan sushi kartun saling berhadapan dalam pertandingan untuk memperebutkan likuiditas. Uniswap telah menjadi salah satu protokol DeFi yang paling berhasil untuk swap token di Ethereum. Protokol ini dibuat oleh tim kecil beranggotakan pembangun bergairah yang telah membuat kodenya menjadi sumber terbuka dan tersedia bagi siapa pun untuk forking. Dan itulah hal yang dilakukan oleh SushiSwap!

SushiSwap adalah hasil forking dari Uniswap yang menambahkan token SUSHI yang menggugah selera. Token ini memberikan kontrol terhadap protokol tersebut kepada para pemilik dan membayarkan sebagian dari biaya kepada mereka. Mari kita lihat cara Anda bisa mendapatkannya di piring Anda!


Pendahuluan

Seiring berkembangnya Decentralized Finance (atau DeFi/Keuangan Terdesentralisasi), platform keuangan baru terus bermunculan dalam jumlah yang meningkat. Kita telah melihat bahwa hal-hal seperti pinjaman kilat dan farming hasil (atau mining likuiditas) dapat dimanfaatkan oleh investor untuk menghasilkan uang.

Uniswap telah memperkuat posisinya sebagai salah satu protokol DeFi dengan salah satu volume perdagangan terbesar. Namun, sehubungan dengan etos terdesentralisasi dan ketergantungannya yang tinggi terhadap smart contract, pengguna tidak memiliki pengaruh terhadap arah pengembangannya.

SushiSwap, yang merupakan pendatang baru di bidang tersebut, berjanji untuk mengubahnya. Dan nilai lebih dari $1 miliar yang terkunci ke dalam protokol ini – hanya beberapa hari setelah peluncuran – menandakan bahwa kebanyakan orang akan tertarik dalam perubahan ini. Dalam artikel ini, kita akan membahas forking Uniswap ini yang mencuri perhatian dunia kripto.



Apa itu SushiSwap?

SushiSwap diluncurkan pada bulan September 2020 oleh dua pengembang anonim yang disebut Chef Nomi dan 0xMaki. SushiSwap merupakan salah satu Decentralized Applications (DApp/Aplikasi Terdesentralisasi) yang paling populer di blockchain Ethereum. SushiSwap mengadopsi model automated market maker (AMM) untuk protokol bursa terdesentralisasinya (DEX). Sederhananya, tidak ada buku order di SushiSwap. Sebagai gantinya, pembelian dan penjualan kripto difasilitasi oleh smart contract. 

SushiSwap dimulai sebagai hasil forking Uniswap. SushiSwap menggunakan kode Uniswap untuk membangun fondasinya sambil memperkenalkan beberapa perbedaan utama – khususnya, reward didistribusikan dalam bentuk token SUSHI. Penyedia likuiditas di SushiSwap diberi reward dengan token asli protokol ini, yaitu SUSHI yang juga merupakan token tata kelola. Berbeda dengan Uniswap (UNI), pemilik SUSHI dapat terus memperoleh reward bahkan setelah mereka berhenti menyediakan likuiditas. 

Saat pertama kali diluncurkan, SushiSwap memberi insentif kepada penyedia likuiditas jika melakukan staking terhadap token pool likuiditas (LP) di Uniswap dengan membayarkan reward SUSHI tambahan dengan hasil persentase tahunan (APY) yang tinggi. Hanya dalam satu minggu, SushiSwap berhasil menarik likuiditas senilai lebih dari $1 miliar USD dan total nilai yang terkunci mencapai lebih dari $150 juta dolar. Kemudian, token LP yang masuk staking dimigrasikan dari Uniswap ke SushiSwap setelah dua minggu. Artinya, semua token LP Uniswap yang masuk staking di SushiSwap ditebus di Uniswap untuk token yang diwakilinya. Pool likuiditas baru juga dibuat dengannya di SushiSwap, sehingga menjadi titik awal peluncuran bursa SushiSwap.
Pada Q2 2021, ekosistem SushiSwap meluncurkan penambahan terbarunya, yaitu platform non-fungible token (NFT) yang disebut Shoyu. Konsep Shoyu sebenarnya berasal dari anggota tata kelola SUSHI yang mengajukan untuk membuat Shoyu menjadi platform NFT yang mudah digunakan. Tujuannya adalah mengatasi kendala marketplace NFT, seperti pilihan format file yang terbatas, ukuran gambar yang terbatas, dan biaya transaksi yang tinggi di Ethereum.


Apa itu SUSHI?

SUSHI adalah token asli dari SushiSwap. SUSHI merupakan token ERC-20 yang didistribusikan kepada penyedia likuiditas di SushiSwap melalui mining likuiditas. SUSHI memiliki pasokan maksimum sebesar 250 juta token. Pasokan SUSHI bergantung pada laju blok. Per bulan November 2021, SUSHI dibuat dengan laju 100 token per blok dan pasokan beredarnya telah mencapai sekitar 50% dari total pasokan di jumlah 127 juta token.

SUSHI memberikan hak tata kelola kepada pemiliknya beserta sebagian dari biaya yang dibayarkan ke protokol. Sederhananya, kita bisa mengatakan bahwa komunitas SUSHI memiliki protokolnya. Mengapa hal ini menarik begitu banyak perhatian? Tata kelola komunitas sangat terkait dengan etos DeFi. Pertumbuhan mining likuiditas (farming hasil) sebagai metode yang valid untuk distribusi token telah meningkatkan peluncuran token baru dalam jumlah besar. 

Model peluncuran token yang adil ini bertujuan untuk memberikan kesamarataan bagi semua orang yang terlibat. Model ini sering kali mencakup tanpa premi, sedikit atau tanpa alokasi pendiri, dan distribusi yang sama rata berdasarkan jumlah dana yang dipasok oleh masing-masing pengguna. Dalam sebagian besar kasus, token yang didistribusikan juga memberikan hak tata kelola ke pemilik token.

Lalu, apa yang dapat dilakukan oleh pemilik token dengan hak tata kelola ini? Di SushiSwap, siapa pun dapat mengirim SushiSwap Improvement Proposal (SIP/Proposal Peningkatan SushiSwap) yang dapat di-voting oleh pemilik SUSHI. Proposal ini dapat berupa perubahan kecil atau bahkan besar terhadap protokol SushiSwap. Alih-alih tim yang lebih tradisional seperti Uniswap, pengembangan SushiSwap bergantung pada pemilik token SUSHI. 

Komunitas yang kuat dapat menjadi aset yang kuat untuk proyek token apa pun dan hal ini berlaku terutama untuk protokol DeFi. Misalnya, MISO atau Minimal Initial SushiSwap Offering adalah sebuah produk yang muncul dari proposal tata kelola. Platform launchpad token di ekosistem SushiSwap ini disesuaikan untuk memenuhi ekspektasi komunitas SUSHI. MISO memungkinkan individu dan komunitas untuk meluncurkan token proyek baru mereka melalui platform SushiSwap.


Bagaimana cara kerja SushiSwap?

Seperti yang disebutkan, SushiSwap merupakan protokol automated market maker (AMM) yang berfungsi sebagai bursa terdesentralisasi. Tidak ada buku order atau otoritas tersentralisasi. Perdagangan mata uang kripto di SushiSwap diproses oleh smart contract di pool likuiditas. Pool likuiditas adalah tempat pengguna SushiSwap menjadi penyedia likuiditas (LP) dengan mengunci aset kripto mereka. Siapa pun dapat menjadi penyedia likuiditas di SushiSwap dan memperoleh reward secara proporsional terhadap bagian mereka dari pool tersebut. Hal ini dilakukan dengan menyetor nilai yang setara dari dua token dalam pool. Setiap pool berfungsi seperti pasar yang memungkinkan pengguna lain dapat datang untuk membeli dan menjual token. Untuk penjelasan yang lebih komprehensif mengenai cara AMM berfungsi di protokol DEX, baca artikel Uniswap kami.

Di SushiSwap, Anda dapat melakukan swap token ERC-20 seperti di protokol DEX lainnya. Misalnya, Anda dapat menukar stablecoin seperti USDT dan BUSD dengan mata uang kripto seperti bitcoin (BTC) dan ether (ETH). Selain itu, terdapat berbagai fungsi bertema sushi bagi Anda untuk menghasilkan pendapatan pasif. Misalnya, Anda dapat melakukan staking SUSHI ke dalam SushiBar untuk menerima xSUSHI. xSUSHI yang masuk staking memungkinkan pemiliknya untuk memperoleh biaya reward sebesar 0,05% dari semua perdagangan dari seluruh pool likuiditas. Setelah peluncuran Shoyu, pemilik SUSHI yang melakukan staking terhadap token mereka untuk mendapatkan xSUSHI juga akan memenuhi syarat untuk menerima 2,5% dari setiap perdagangan NFT di marketplace NFT.

BentoBox adalah fitur lain untuk mendapatkan reward di SushiSwap. BentoBox merupakan vault inovatif yang memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan semua alat pemerolehan hasil yang tersedia di SushiSwap. Artinya, dengan menyetor aset ke dalam BentoBox, Anda dapat otomatis mendapatkan bunga dari staking di SushiBar serta dengan meminjamkannya ke pengguna lain. Di saat yang sama, pemilik xSUSHI juga dapat memperoleh reward dari biaya transaksi yang dikumpulkan dari BentoBox.


Uniswap vs. SushiSwap

Sudah jelas bahwa kripto sangat terkait dengan keinginan adanya sumber terbuka. Kebanyakan orang berpendapat bahwa Bitcoin dan sejumlah protokol DeFi permissionless berfungsi sebagai jenis barang publik baru dalam bentuk perangkat lunak. Karena proyek ini sangat mudah disalin dan diluncurkan ulang dengan perubahan kecil, tentu saja hal ini berujung pada persaingan antara produk-produk yang serupa. Namun, kita dapat berasumsi bahwa hal ini pada akhirnya akan menghasilkan produk terbaik bagi pengguna akhir.

Tidak diragukan lagi bahwa dunia DeFi sangat berutang kepada tim Uniswap, terutama dalam hal kemajuan pengembangan. Dengan demikian, kita bisa melihat di masa depan, Uniswap dan SushiSwap (atau hasil fork lainnya) akan terus berkembang. Uniswap mungkin akan tetap yang terdepan dalam inovasi di bidang AMM, sementara SushiSwap bisa memberikan alternatif yang lebih berfokus pada fitur-fitur yang diinginkan komunitas.

Namun demikian, memecah likuiditas di antara protokol yang serupa tidaklah ideal. Jika Anda telah membaca artikel Uniswap, Anda pasti sudah tahu bahwa AMM bekerja paling baik dengan likuiditas yang tersedia sebanyak mungkin di dalam pool. Jika likuiditas DeFi terbagi di antara banyak protokol AMM yang berbeda, bisa menyebabkan pengalaman yang lebih buruk bagi pengguna akhir.


Bagaimana cara menyediakan likuiditas untuk SushiSwap?

Jadi, Anda memutuskan bahwa Anda ingin melakukan staking token untuk mendapatkan SUSHI. Langkah pertama adalah mendapatkan token tersebut. Anda dapat membeli mata uang kripto untuk melakukan staking dari bursa kripto tersentralisasi seperti Binance atau bursa terdesentralisasi seperti Uniswap dan 1inch. 

Dalam contoh ini, kita akan menyediakan likuiditas untuk BNB-ETH, tetapi silakan untuk mengikuti dengan pasangan lain (tentu saja, dengan syarat token LP tersebut dapat digunakan di SushiSwap).

1. Kunjungi Sushi, lalu klik [Enter App] (Masuki Aplikasi) untuk memasuki SushiSwap.

2. Buka [Pool] dari bilah navigasi atas. Anda perlu menghubungkan dompet untuk memulai.  Anda dapat menggunakan Dompet Binance, MetaMask, WalletConnect, atau dompet Ethereum lain yang didukung. Dalam contoh ini, kita akan menggunakan Dompet Binance.


3. Setelah mengeklik [Binance], Anda akan melihat sebuah pop-up. Masukkan kata sandi untuk membuka dompet atau klik [Create a new wallet] (Buat dompet baru) jika Anda tidak memilikinya. 


4. Klik [Connect] (Hubungkan). 

5. Anda akan diarahkan kembali ke SushiSwap Pool. Klik [Add] (Tambah) untuk menambahkan likuiditas.


6. Klik [Select a token] (Pilih token) untuk menemukan pasangan mata uang kripto yang diinginkan untuk menyediakan likuiditas. Kemudian, masukkan jumlah untuk salah satu token tersebut (mis., 1 BNB). Sistem akan otomatis menghitung jumlah yang diperlukan untuk token lainnya.

Anda juga dapat melihat bagian Anda dari pool di bawah. Klik [Approve ETH] (Setujui ETH) untuk mengonfirmasi.


7. Anda akan melihat jendela pop-up lain dengan detail dan biaya gas untuk transaksi ini. Klik [Confirm] (Konfirmasi) untuk menyetujui atau klik [Reject] (Tolak) untuk mengedit.


8. Klik [Confirm Adding Liquidity] (Konfirmasi Penambahan Likuiditas), lalu [Confirm Supply] (Konfirmasi Pasokan) untuk menambahkan likuiditas ke pool BNB-ETH.

Catatan: Akibat potensi kerugian tidak permanen, Anda dapat menerima distribusi token yang berbeda pada saat penebusan daripada yang ditambahkan di awal. Pastikan Anda memahami risikonya sebelum menambahkan likuiditas.




9. Konfirmasikan transaksi di pop-up dompet Anda.

10. Anda telah berhasil menambahkan likuiditas ke pool BNB-ETH. Anda dapat melihat posisi dan bagian Anda dalam pool. Artinya, ketika pengguna memperdagangkan BNB/ETH, Anda dapat menerima reward biaya perdagangan.


11. Untuk mengelola posisi, buka tab [Pool] dari bilah navigasi atas, lalu klik posisi Anda untuk menambahkan atau menghapus likuiditas.

Anda akan melihat bahwa terdapat beberapa token SLP di dompet Anda dari transaksi. Token SLP adalah token LP Sushiswap yang mewakili bagian yang Anda setorkan di dalam pool. Semua pool likuiditas dilabeli sebagai SLP di Sushiswap, tetapi dapat mewakili berbagai pool.


Bagaimana cara membeli atau menjual SUSHI di Binance?

Selain menghasilkan SUSHI dari SushiSwap, token ini dapat dibeli di bursa mata uang kripto seperti Binance. Di sisi lain, jika Anda ingin menjual SUSHI yang diterima dari SushiSwap, Anda dapat mentransfernya ke dompet dan menjualnya di bursa kripto seperti Binance.

1. Masuk ke akun Binance Anda, lalu klik [Dagang] di bilah atas untuk memilih halaman perdagangan klasik atau lanjutan.

2. Di sisi kanan layar, ketik "SUSHI" pada bilah pencarian untuk melihat pasangan dagang yang tersedia. Dalam contoh ini, kita akan menggunakan SUSHI/BUSD. Klik [SUSHI/BUSD] untuk membuka halaman perdagangan.
3. Gulir ke bawah ke kotak [Spot]. Anda dapat membeli atau menjual SUSHI di sini. Masukkan jumlah SUSHI yang ingin dibeli atau dijual. Kemudian, pilih jenis order untuk order Anda. Dalam contoh ini, kita akan menggunakan Market order. Klik [Buy SUSHI] (Beli SUSHI) atau [Sell SUSHI] (Jual SUSHI) untuk mengonfirmasi order.

Apakah SushiSwap aman?

Menyetor dana ke smart contract selalu mengandung risiko bug, bahkan untuk proyek yang diaudit dan bereputasi tinggi. Jangan pernah menyetorkan lebih dari dana yang sanggup Anda relakan apabila hilang dan selalu terapkan DYOR sebelum berinvestasi. Selain itu, akibat biaya gas yang tinggi di Ethereum, penyetoran yang kecil dapat memerlukan farming yang cukup banyak agar mulai menghasilkan laba.


Penutup

SushiSwap adalah eksperimen menarik yang menantang keunggulan kompetitif dari protokol DeFi yang sudah berhasil – Uniswap. Selain merupakan hasil forking Uniswap, SushiSwap menambahkan fitur baru ke protokol mereka dengan perbedaan utama berupa tata kelola komunitas. Pada tahun 2021, SushiSwap juga memperkenalkan platform NFT untuk mengapitalisasi pasar NFT yang berkembang. 

SushiSwap mengalahkan banyak proyek DeFi lainnya dengan cepat dalam segi total nilai yang terkunci sejak peluncurannya serta dapat terus mengalami pertumbuhan popularitas dan daya tarik. Terlepas dari kesuksesan SushiSwap pada akhirnya, hal ini menunjukkan bahwa tidak ada produk atau layanan yang memiliki keunggulan tak tersaingi di DeFi.