Mengenal Impermanent Loss
BerandaArtikel

Mengenal Impermanent Loss

Tingkat Menengah
6d ago
6m

TL;DR

Jika Anda pernah berinteraksi dengan DeFi, kemungkinan besar Anda pernah mendengar istilah ini. Kerugian tidak permanen terjadi saat harga token Anda berubah dibandingkan saat Anda menyetorkannya ke dalam pool. Semakin besar perubahannya, semakin besar kerugian. 

Tunggu dulu, jadi saya bisa kehilangan uang ketika menyediakan likuiditas? Dan mengapa kerugian itu disebut tidak permanen? Nah, ini berasal dari karakteristik desain yang melekat pada jenis pasar khusus yang disebut pembuat pasar otomatis atau automated market maker. Menyediakan likuiditas ke pool likuiditas bisa sangat menguntungkan, tetapi Anda harus mengingat konsep kerugian tidak permanen ini.


Pengantar

Protokol DeFi seperti UniswapSushiSwapatau PancakeSwap telah mengalami ledakan volume dan likuiditas. Protokol-protokol likuiditas ini pada dasarnya memungkinkan siapa saja yang memiliki dana untuk menjadi market maker dan mendapatkan laba dari biaya perdagangan. Demokratisasi dalam pembuatan pasar telah membantu banyak aktivitas ekonomi tanpa gesekan di dunia kripto.

Lantas, apa yang perlu Anda ketahui jika ingin menyediakan likuiditas ke dalam platform-platform ini? Dalam artikel ini, kita akan membahas salah satu konsep terpenting – kerugian tidak permanen, impermanent loss.


Apa itu kerugian tidak permanen?

Kerugian tidak permanen terjadi ketika Anda menyediakan likuiditas ke dalam pool likuiditas, dan kemudian harga aset tersebut berubah dibandingkan saat Anda menyetorkannya. Semakin besar perubahan ini, semakin besar kerugian tidak permanen yang Anda alami. Dalam hal ini, kerugian berarti lebih sedikit nilai dolar pada saat penarikan dibandingkan pada saat penyetoran.

Pool yang berisi aset yang tetap dalam kisaran harga yang relatif kecil akan lebih sedikit mengalami dampak dari kerugian tidak permanen. Misalnya stablecoin atau berbagai versi koin yang dibungkus, akan tetap berada dalam kisaran harga yang relatif terbatas. Dalam kasus ini, penyedia likuiditas (LP) akan mengalami risiko kerugian tidak permanen yang lebih kecil.

Lantas, mengapa penyedia likuiditas tetap menyediakan likuiditas jika terkena potensi kerugian? Nah, kerugian tidak permanen masih bisa diatasi dengan bagian dari biaya perdagangan yang didapatkan. Faktanya, bahkan pool di Uniswap yang terdampak kerugian tidak permanen yang cukup besar masih bisa menguntungkan berkat biaya perdagangan. 

Uniswap mengenakan biaya 0,3% pada setiap perdagangan yang langsung masuk ke penyedia likuiditas. Jika ada banyak volume perdagangan yang terjadi di suatu pool, menyediakan likuiditas akan tetap menguntungkan meskipun pool tersebut sangat berisiko terkena kerugian tidak permanen. Namun, kondisi ini tergantung pada protokol, pool, aset yang disetorkan, dan kondisi pasar yang lebih luas.


Bagaimana kerugian tidak permanen terjadi?

Mari kita lihat contoh bagaimana kerugian tidak permanen terjadi bagi penyedia likuiditas.

Alice menyetorkan 1 ETH dan 100 DAI ke dalam pool likuiditas. Dalam pembuat pasar otomatis (AMM) khusus ini, pasangan token yang disimpan harus memiliki nilai yang setara. Artinya, harga ETH adalah 100 DAI pada saat penyetoran. Ini juga berarti bahwa nilai dolar dari setoran Alice adalah 200 USD pada saat penyetoran.

Ada total 10 ETH dan 1.000 DAI di dalam pool – didanai oleh LP lain seperti Alice. Jadi, Alice memiliki 10% bagian dari pool, dan total likuiditas adalah 10.000.

Misalkan harga ETH naik menjadi 400 DAI. Saat ini terjadi, pedagang arbitrase akan menambahkan DAI ke pool dan menghapus ETH sampai rasio tersebut mencerminkan harga saat ini. Ingat, AMM tidak memiliki order book. Yang menentukan harga aset di dalam pool adalah rasio di antara aset-aset di pool tersebut. Sementara likuiditas tetap konstan (10.000), rasio aset di dalamnya berubah.

Jika saat ini ETH setara 400 DAI, rasio antara berapa banyak ETH dan berapa banyak DAI di dalam pool telah berubah. Saat ini ada 5 ETH dan 2.000 DAI, berkat para pedagang arbitrase.

Jadi, Alice memutuskan untuk menarik dananya. Seperti yang kita ketahui sebelumnya, ia berhak atas 10% bagian dari pool. Hasilnya, ia dapat menarik 0,5 ETH dan 200 DAI, dengan total 400 USD. Alice mendapat laba besar karena setoran tokennya senilai 200 USD, bukan? Tapi tunggu dulu, apa yang akan terjadi jika sebelumnya ia tidak menyetor ke dalam pool, melainkan hanya menyimpan 1 ETH dan 100 DAI? Nilai dolar gabungan dari kepemilikan ini akan menjadi 500 USD sekarang.

Kita dapat melihat bahwa Alice akan lebih baik melakukan HODLing daripada menyetor ke dalam pool likuiditas. Inilah yang disebut kerugian tidak permanen. Dalam kasus ini, kerugian Alice tidak terlalu besar karena setoran awal jumlahnya relatif kecil. Namun, perlu diingat, bahwa kerugian tidak permanen dapat menyebabkan kerugian besar (termasuk kerugian dari sebagian besar setoran awal).

Contoh Alice di atas sepenuhnya mengabaikan biaya perdagangan yang akan ia peroleh karena telah menyediakan likuiditas. Dalam banyak kasus, bagian dari biaya yang diperoleh akan menutupi kerugian dan membuat kegiatan menyediakan likuiditas tetap bisa menghasilkan laba. Meski begitu, tetap saja penting untuk memahami kerugian tidak permanen sebelum menyediakan likuiditas ke protokol DeFi.


Estimasi kerugian tidak permanen

Jadi, kerugian tidak permanen terjadi ketika harga aset di dalam pool berubah. Namun, berapa angka pastinya? Kita dapat memplot ke dalam grafik. Perhatikan bahwa ini tidak memperhitungkan bagian biaya yang diperoleh sebagai imbalan telah menyediakan likuiditas.

Grafik kerugian tidak permanen


Berikut ringkasan dari grafik mengenai kerugian dibandingkan dengan HODLing:

  • Perubahan harga 1,25x = kerugian 0,6%
  • Perubahan harga 1,50x = kerugian 2,0%
  • Perubahan harga 1,75x = kerugian 3,8%
  • Perubahan harga 2x = kerugian 5,7%
  • Perubahan harga 3x = kerugian 13,4%
  • Perubahan harga 4x = kerugian 20%
  • Perubahan harga 5x = kerugian 25,5%

Ada hal penting lain yang juga perlu Anda pahami. Kerugian tidak permanen terjadi tanpa melihat ke arah mana harga berubah. Satu-satunya yang memengaruhi kerugian tidak permanen adalah rasio harga terhadap waktu penyetoran. Jika Anda ingin mendapatkan penjelasan lanjutan mengenai topik ini, lihat artikel pintail.


Risiko menyediakan likuiditas ke dalam AMM

Kalau mau jujur, kerugian tidak permanen bukanlah nama yang bagus. Disebut kerugian tidak permanen karena kerugian hanya terwujud setelah Anda menarik koin dari pool likuiditas. Namun, pada saat Anda menariknya, kerugian justru menjadi permanen. Bagian dari biaya yang Anda peroleh mungkin dapat meniadakan kerugian, tetapi tetap saja, nama tersebut masih agak menyesatkan.

Sangat disarankan untuk berhati-hati saat Anda menyetorkan dana ke dalam AMM. Seperti yang telah kita diskusikan, beberapa pool likuiditas jauh lebih berisiko terkena kerugian tidak permanen dibanding pool yang lain. Sebagai aturan sederhana, semakin tinggi tingkat volatilitas harga aset yang ada di pool, semakin besar kemungkinan Anda terkena kerugian tidak permanen. Bisa juga lebih baik untuk memulai dengan menyetor sejumlah kecil. Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan perkiraan kasar seberapa besar laba yang bisa dihasilkan, sebelum menyetor dalam jumlah yang lebih signifikan. 

Poin penting terakhir adalah mencari AMM yang lebih teruji. Di dunia DeFi, sangat mudah bagi siapa saja untuk membuat AMM dengan meniru yang sudah ada dan menambahkan beberapa perubahan kecil. Namun, hal ini dapat membuat Anda terkena bug, berpotensi menahan dana Anda terjebak di dalam AMM selamanya. Jika pool likuiditas menjanjikan laba yang sangat tinggi, mungkin ada udang di balik batu, risikonya jauh lebih tinggi.


➟ Ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin (BTC) di Binance!


Konklusi

Kerugian tidak permanen merupakan salah satu konsep fundamental yang harus dipahami oleh siapa pun yang ingin menyediakan likuiditas ke dalam AMM. Singkatnya, jika harga aset yang disimpan berubah sejak penyetoran, LP bisa terkena kerugian tidak permanen.

Anda masih memiliki pertanyaan mengenai kerugian tidak permanen atau slippage? Lihat platform tanya jawab kami, Ask Academy, tempat di mana komunitas akan menjawab pertanyaan-pertanyaan Anda.