Penjelasan mengenai Dollar-Cost Averaging (DCA)
HomeArticles

Penjelasan mengenai Dollar-Cost Averaging (DCA)

Pemula
1mo ago
7m

Daftar isi


Pengantar

Perdagangan yang dilakukan secara aktif bisa membuat stres, memakan waktu, dan pada akhirnya justru menghasilkan pendapatan yang buruk. Namun, ternyata ada pilihan lain yang layak untuk dipertimbangkan. Seperti kebanyakan investor, Anda mungkin mencari strategi investasi yang tidak terlalu menuntut dan menghabiskan waktu. Atau menginginkan gaya investasi yang lebih pasif. Anda memiliki banyak pilihan dalam ekosistem Binance, di antaranya ada staking, meminjamkan aset Anda di Binance Savings, bergabung dengan Binance Mining Pool, dan banyak lagi. 

Namun, bagaimana jika Anda ingin berinvestasi di pasar, tetapi tidak tahu bagaimana memulainya? Atau dengan pertanyaan yang lebih khusus, cara seperti apa yang optimal untuk membangun posisi jangka panjang? Dalam artikel ini, kita akan membahas strategi investasi yang dikenal sebagai DCA, dollar-cost averaging atau rata-rata biaya dolar, yang menyediakan cara mudah untuk mengurangi beberapa risiko dalam memasuki suatu posisi.


Apa itu dollar-cost averaging?

Dollar-cost averaging merupakan strategi investasi yang bertujuan untuk mengurangi dampak volatilitas pada pembelian aset. Dilakukan dengan membeli aset dalam jumlah yang sama secara berkala.

Logikanya adalah bahwa dengan memasuki pasar dengan cara seperti ini, investasi cenderung tidak dipengaruhi oleh volatilitas seolah-olah itu lump sum (pembayaran sekaligus). Maksudnya? Well, membeli secara berkala dapat memuluskan harga rata-rata. Dalam jangka panjang, strategi ini dapat mengurangi dampak negatif yang mungkin ditimbulkan oleh entri yang buruk atas investasi Anda. Mari kita lihat cara kerja DCA, dan mengapa Anda sebaiknya mempertimbangkan untuk menggunakannya.


Apa manfaat dollar-cost averaging?

Manfaat utama dollar-cost averaging adalah mengurangi risiko memasuki pasar di waktu yang salah. Mengenali waktu pasar merupakan salah satu hal yang paling sulit dilakukan dalam berdagang atau berinvestasi. Seringkali, bahkan jika ide perdagangan sudah menuju ke arah yang benar, tapi waktunya mungkin tidak pas – dapat mengakibatkan seluruh perdagangan rusak. Dollar-cost averaging membantu memitigasi risiko ini

Sangat mudah untuk melakukan pembelian pada waktu yang tidak tepat, dan ini kemungkinan akan memberikan hasil yang tidak menguntungkan. Jika Anda membagi investasi menjadi beberapa bagian yang lebih kecil, kemungkinan Anda akan mendapatkan hasil yang lebih baik, daripada jika menginvestasikan jumlah uang yang sama dalam satu bagian besar. Terlebih lagi, Anda dapat menghilangkan beberapa bias dalam pengambilan keputusan. Jika Anda berkomitmen pada dollar-cost averaging, strategi yang akan mengambil keputusan untuk Anda. 

Dollar-cost averaging memang tidak sepenuhnya mengurangi risiko. Idenya hanya untuk memuluskan entri ke pasar sehingga meminimalkan risiko pengambilan waktu yang salah. Dollar-cost averaging sama sekali tidak akan menjamin investasi yang sukses – faktor-faktor lain juga harus dipertimbangkan.

Seperti yang telah kita bahas, sangat sulit untuk menentukan waktu pasar. Bahkan pedagang yang sudah ahli pun masih terus belajar membaca pasar dengan akurat pada waktu-waktu tertentu. Dengan demikian, jika Anda memiliki dollar-cost averaging pada suatu posisi, Anda mungkin juga perlu mempertimbangkan rencana keluar, yaitu strategi perdagangan untuk keluar dari posisi tersebut.

Sekarang, jika Anda telah menentukan harga target (atau kisaran harga), langkah selanjutnya akan lebih mudah. Anda, sekali lagi, membagikan investasi menjadi beberapa potongan yang sama dan mulai menjualnya begitu pasar mendekati target. Dengan cara ini, Anda dapat mengurangi risiko keluar di waktu yang salah. Namun, tentu saja semua tergantung pada sistem berdagang masing-masing orang.

Beberapa orang mengadopsi strategi “beli dan hold”, tujuan utamanya adalah untuk tidak pernah menjual, karena aset yang dibeli diharapkan akan terus meningkat nilainya seiring waktu. Coba lihat kinerja Dow Jones Industrial Average pada abad terakhir di bawah ini. 

 

Kinerja Dow Jones Industrial Average (DJIA) sejak tahun 1915.

Kinerja Dow Jones Industrial Average (DJIA) sejak tahun 1915.


Meskipun terdapat periode resesi jangka pendek, Dow berada dalam uptrend yang berkelanjutan. Tujuan dari strategi beli dan hold adalah untuk memasuki pasar dan bertahan di posisi cukup lama sehingga urusan waktu bukan lagi masalah.

Namun, perlu diingat bahwa strategi semacam ini biasanya digunakan dalam pasar saham, dan mungkin tidak berlaku untuk pasar mata uang kripto. Ingat bahwa kinerja Dow terkait dengan ekonomi dunia nyata. Kelas aset lainnya akan berkinerja dengan cara yang sangat berbeda.


Contoh dollar-cost averaging

Mari kita dalami strategi ini dengan menggunakan contoh. Katakanlah kita mendapatkan jumlah dolar tetap sebesar $10.000, dan berpikir untuk menginvestasikannya ke dalam Bitcoin. Kita beranggapan bahwa harga kemungkinan akan berkisar di zona saat ini, dan sekarang adalah saat yang menguntungkan untuk mengakumulasi dan membangun posisi menggunakan strategi DCA.

Kita bisa membagi $10.000 menjadi 100 potongan $100. Setiap hari, kita akan membeli Bitcoin senilai $100, berapa pun harganya. Dengan cara ini, kita akan menyebar entri ke periode sekitar tiga bulan.

Sekarang, mari kita lihat fleksibilitas dollar-cost averaging dalam rencana yang berbeda. Katakanlah Bitcoin baru saja memasuki bear market, dan kita tidak melihat adanya bull trend untuk setidaknya dua tahun ke depan. Namun, kita beranggapan bahwa bull trend akan datang pada akhirnya nanti, jadi, sebaiknya mempersiapkan diri mulai sekarang.

Apakah sebaiknya kita menggunakan strategi yang sama? Mungkin tidak. Portofolio investasi ini memiliki jangka waktu yang jauh lebih panjang. Kita harus siap bahwa sejumlah $10.000 akan dialokasikan untuk strategi ini selama beberapa tahun ke depan. Jadi, kita harus bagaimana?

Kita bisa membagi lagi investasi menjadi 100 potongan bernilai $100. Namun, kali ini, kita akan membeli Bitcoin senilai $100 setiap minggu. Ada kurang lebih 52 minggu dalam satu tahun, sehingga seluruh strategi akan dilaksanakan dalam waktu kurang dari dua tahun.

Dengan cara ini, kita akan membangun posisi jangka panjang sementara downtrend juga terus berjalan. Kita tidak akan ketinggalan kereta ketika uptrend dimulai, dan kita juga telah memitigasi beberapa risiko membeli di saat downtrend.

Namun perlu diingat bahwa strategi ini bisa berisiko – kita bisa saja justru mengabiskan semua investasi dengan membeli di downtrend. Bagi beberapa investor, lebih baik menunggu sampai akhir downtrend dikonfirmasi dan mulai masuk. Jika mereka menunggu, biaya rata-rata mungkin akan lebih tinggi, tetapi sebagai gantinya, banyak risiko berbahaya yang dimitigasi.


Kalkulator dollar-cost averaging

Anda dapat menemukan kalkulator dollar-cost averaging yang khusus untuk Bitcoin di dcabtc.com. Di sini dapat menentukan jumlah, jangka waktu, interval, dan melihat bagaimana strategi yang berbeda dilakukan dari waktu ke waktu. Anda juga akan melihat, bahwa terhadap Bitcoin, yang berada dalam uptrend berkelanjutan dalam jangka panjang, strategi ini kemungkinan secara konsisten bekerja dengan cukup baik.

Di bawah ini, Anda dapat melihat kinerja investasi jika Anda telah membeli Bitcoin senilai hanya $10 setiap minggu selama lima tahun terakhir. $10 seminggu sepertinya tidak banyak, kan? Well, pada April 2020, Anda akan berinvestasi dengan total sekitar $2.600, dan tumpukan bitcoin Anda akan bernilai sekitar $20.000.


Kinerja pembelian BTC senilai $10 setiap minggu dalam lima tahun terakhir. Sumber: dcabtc.com

Kinerja pembelian BTC senilai $10 setiap minggu dalam lima tahun terakhir. Sumber: dcabtc.com



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Yang menentang dollar-cost averaging

Walaupun dollar-cost averaging dapat menjadi strategi yang menguntungkan, namun, ada yang skeptis juga. Tidak diragukan lagi, strategi ini berkinerja paling baik ketika pasar mengalami ayunan besar atau big swing. Masuk akal, karena strategi dirancang untuk mengurangi dampak volatilitas tinggi pada suatu posisi.

Namun menurut beberapa orang, ini justru akan membuat investor kehilangan keuntungan ketika pasar berkinerja baik. Bagaimana bisa? Jika pasar berada dalam tren bullish berkelanjutan, asumsinya adalah bahwa mereka yang berinvestasi lebih awal akan mendapatkan hasil yang lebih baik. Dengan demikian, dollar-cost averaging akan memiliki efek peredam dalam keadaan uptrend. Dalam hal ini, investasi sekaligus (lump sum) dapat mengungguli dollar-cost averaging.

Meskipun demikian, kebanyakan investor tidak memiliki jumlah besar yang tersedia untuk diinvestasikan sekaligus. Namun, mereka dapat berinvestasi dengan jumlah kecil dalam jangka panjang – dalam hal ini, dollar-cost averaging masih menjadi strategi yang paling cocok.


Penutup

Dollar-cost averaging merupakan strategi yang digunakan untuk memasuki posisi sambil meminimalkan dampak volatilitas pada investasi. Dilakukan dengan membagi investasi menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan membeli secara berkala.

Memang cukup sulit untuk menentukan waktu memasuki perdagangan, mereka yang tidak ingin secara aktif mengamati pasar, masih dapat berinvestasi dengan cara ini. 

Namun, menurut beberapa orang yang skeptis, dollar-cost averaging justru dapat membuat beberapa investor kehilangan keuntungan selama pasar bullish. Namun, intinya, kehilangan sedikit keuntungan bukanlah akhir dari segalanya – dollar-cost averaging tetap bisa menjadi strategi investasi yang nyaman bagi banyak orang.