Apa Itu Cryptocurrency?
Daftar Konten
Bab
Bab 1 - Cryptocurrency 101
Apa itu cryptocurrency?
Apa yang membuat cryptocurrency unik?
Mengapa disebut cryptocurrency?
Apa itu kriptografi public-key?
Siapa penemu cryptocurrency?
Apa perbedaan cryptocurrency dan token?
Apa itu dompet kripto?
Bab 2 - Bagaimana cara kerja blockchain?
Apa itu blockchain?
Bagaimana blok ditambahkan ke blockchain?
Bagaimana cara kerja penambangan kripto?
Apakah skalabilitas dapat diterapkan ke mata uang kripto?
Siapa yang mengambil keputusan dalam perangkat lunak mata uang kripto?
Bab 3 - Bagaimana berinvestasi dalam mata uang kripto?
Mata uang kripto mana yang sebaiknya dibeli?
Apa yang perlu dipelajari sebelum berinvestasi mata uang kripto?
Di mana membeli mata uang kripto
Bagaimana membeli mata uang kripto
Bab 4 - Pertanyaan-pertanyaan mengenai mata uang kripto
Apakah mata uang kripto legal?
Kripto sudah mati?
Apakah mata uang kripto aman?
Apakah mata uang kripto anonim?
Apakah mata uang kripto bernilai?
Apakah semua mata uang digital sama dengan mata uang kripto?
Berapa kapitalisasi pasar mata uang kripto?
Mengapa saya harus membayar biaya transaksi?
Saya kehilangan key. Apakah dana saya bisa kembali?
Bagaimana masa depan mata uang kripto?
Apa Itu Cryptocurrency?
BerandaArtikel
Apa Itu Cryptocurrency?

Apa Itu Cryptocurrency?

Pemula
Published Dec 5, 2018Updated Sep 29, 2021
21m


Bab

  1. Cryptocurrency 101
  2. Bagaimana cara kerja blockchain?
  3. Bagaimana berinvestasi dalam mata uang kripto?
  4. Pertanyaan-pertanyaan mengenai mata uang kripto




Bab 1 - Cryptocurrency 101

Daftar isi


Apa itu cryptocurrency?

Mata uang kripto/cryptocurrency (atau “kripto”) merupakan uang berwujud digital yang memungkinkan setiap orang untuk mengirimkan nilai di dalam dunia digital.

Mungkin Anda bertanya-tanya bagaimana sistem ini berbeda dengan Paypal atau aplikasi perbankan digital lainnya yang ada di ponsel Anda. Tentunya semua memberikan layanan dan manfaat yang kelihatannya sama – mengirim uang ke teman, membeli dari website kesukaan Anda – namun, keduanya sangat berbeda.


Apa yang membuat cryptocurrency unik?

Mata uang kripto unik karena beberapa alasan. Namun, yang paling utama dilihat dari fungsinya, menawarkan layanan sebagai sistem uang elektronik yang tidak dimiliki oleh satu pihak.

Mata uang kripto yang baik bersifat terdesentralisasi. Tidak ada bank sentral atau sekelompok pengguna yang dapat mengubah aturan tanpa mencapai konsensus. Peserta jaringan (node) menjalankan perangkat lunak yang menghubungkan mereka dengan peserta lain sehingga dapat berbagi informasi di antara mereka sendiri.


Jaringan tersentralisasi vs. terdesentraliasi.


Di sebelah kiri merupakan sistem seperti yang digunakan bank. Pengguna harus berkomunikasi melalui server pusat. Di sebelah kanan, tidak ada hierarki: node saling berhubungan dan menyampaikan informasi di antara mereka.

Desentralisasi jaringan mata uang kripto membuatnya tidak dapat ditutup atau disensor. Sebaliknya, untuk melumpuhkan jaringan terpusat, Anda hanya perlu merusak server utama. Jika bank menghapus databasenya dan tidak memiliki cadangan, akan sangat sulit untuk menentukan saldo pengguna.

Di dalam mata uang kripto, node menyimpan salinan database. Masing-masing bertindak sebagai server sendiri. Jika satu node offline, peer-nya akan tetap bisa mendapatkan informasi dari node-node lainnya.

Mata uang kripto berfungsi 24 jam sehari, 365 hari setahun. Dapat mentransfer nilai di mana saja di seluruh dunia tanpa campur tangan pihak perantara. Inilah sebabnya mengapa kita sering menyebutnya permissionless: siapa pun yang memiliki koneksi Internet dapat mengirimkan dana.


Mengapa disebut cryptocurrency?

Istilah “cryptocurrency” berasal dari kata cryptography  atau kriptografi, dan currency atau mata uang. Ini karena mata uang kripto menggunakan banyak teknik kriptografi dalam mengamankan transaksi antar pengguna.


Apa itu kriptografi public-key?

Kriptografi public-key mendasari jaringan mata uang kripto. Inilah yang diandalkan para pengguna untuk mengirim dan menerima dana. 
Dalam skema kriptografi public-key, Anda memiliki public key dan private key. Private key pada dasarnya adalah kumpulan sejumlah besar angka yang tidak mungkin ditebak oleh siapa pun. 
Untuk Bitcoin, menebak private key sama seperti menebak dengan benar hasil dari 256 kali lemparan koin. Dengan komputer saat ini, Anda bahkan tidak dapat memecahkan private key seseorang sampai kiamat datang.

Namun bagaimanapun, seperti namanya, Anda perlu merahasiakan private key Anda. Dari kunci ini, Anda dapat menghasilkan public key. Key yang bersifat publik dapat dengan aman diberikan kepada siapa pun. Sangat mustahil untuk merekayasa ulang public key untuk mendapatkan private key Anda.

Anda juga dapat membuat tanda tangan digital dengan menandatangani data dengan private key Anda. Ini dapat dianalogikan dengan menandatangani dokumen di dunia nyata. Perbedaan utamanya adalah bahwa siapa pun bisa mengetahui dengan pasti apakah tanda tangan tersebut valid dengan membandingkannya ke public key yang cocok. Dengan cara ini, pengguna tidak perlu mengungkapkan private key mereka, tetapi masih dapat membuktikan kepemilikan.
Dalam mata uang kripto, Anda hanya dapat membelanjakan dana jika memiliki private key yang sesuai. Saat melakukan transaksi, Anda mengumumkan ke jaringan bahwa Anda ingin memindahkan mata uang. Pengumuman dalam bentuk pesan (transaksi), yang ditandatangani dan ditambahkan ke database mata uang kripto (blockchain). Seperti yang disebutkan sebelumnya, Anda membutuhkan private key untuk membuat tanda tangan digital. Dan karena siapa pun dapat melihat database, setiap orang dapat membuktikan apakah transaksi Anda valid dengan memeriksa tanda tangan.


Siapa penemu cryptocurrency?

Selama bertahun-tahun, sudah ada beberapa upaya menghadirkan skema uang digital, tetapi mata uang kripto yang pertama adalah Bitcoin, yang dirilis pada tahun 2009. Diciptakan oleh seseorang atau sekelompok orang yang menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto. Hingga hari ini, identitas sebenarnya masih belum diketahui.
Bitcoin melahirkan sejumlah besar mata uang kripto berikutnya – beberapa bertujuan untuk bersaing, dan yang lain untuk mengintegrasikan fitur yang tidak tersedia dalam Bitcoin. Saat ini, banyak blockchain tidak hanya berfungsi untuk mengirim dan menerima dana, tetapi juga untuk menjalankan aplikasi terdesentralisasi menggunakan smart contract. Ethereum mungkin adalah contoh paling populer dari blockchain jenis ini.


Apa perbedaan cryptocurrency dan token?

Sepintas, mata uang kripto dan token tampak identik. Keduanya diperdagangkan di bursa dan dapat dikirim ke dan dari alamat blockchain.
Mata uang kripto secara eksklusif berfungsi sebagai uang, baik sebagai media pertukaran, penyimpan nilai, atau keduanya. Setiap unit bersifat sepadan, yang berarti bahwa satu koin bernilai sama seperti yang lain.
Bitcoin dan mata uang kripto awal lainnya dirancang sebagai mata uang, tetapi blockchain kemudian berupaya untuk terus berinovasi. Ethereum, misalnya, tidak hanya menyediakan fungsi sebagai mata uang, tetapi juga memungkinkan pengembang untuk menjalankan kode (kontrak pintar) pada jaringan terdistribusi, dan menciptakan token untuk berbagai aplikasi terdesentralisasi
Token dapat digunakan seperti mata uang kripto, tetapi lebih fleksibel. Anda dapat mencetak jutaan token yang identik, atau hanya beberapa dengan sifat unik. Token-token ini dapat berfungsi sebagai apa saja, mulai dari tanda terima digital yang mewakili sebuah saham di perusahaan hingga poin loyalitas.
Pada protokol dengan smart contract, mata uang dasar (digunakan untuk membayar transaksi atau aplikasi) terpisah dari tokennya. Dalam Ethereum, misalnya, mata uang asli adalah ether (ETH), dan mata uang ini harus digunakan untuk membuat dan mentransfer token dalam jaringan Ethereum. Token-token ini diimplementasikan sesuai dengan standar seperti ERC-20 atau ERC-721.


Apa itu dompet kripto?

Pada dasarnya, dompet mata uang kripto merupakan sarana menyimpan private key Anda. Bisa berupa perangkat yang dibuat khusus (hardware wallet), aplikasi pada PC atau smartphone Anda, atau bahkan hanya secarik kertas.
Dompet atau wallet merupakan antarmuka yang diandalkan sebagian besar pengguna untuk berinteraksi dengan jaringan mata uang kripto. Bermacam-macam dompet akan menawarkan berbagai jenis fungsi – jelas, dompet kertas tidak dapat menandatangani transaksi atau menampilkan harga saat ini dalam mata uang fiat
Dari sisi kenyamanan, software wallet (seperti Trust Wallet) dianggap unggul dalam pembayaran sehari-hari. Dari sisi keamanan, hardware wallet hampir tidak tertandingi dalam kemampuannya untuk menjaga private key dari segala macam ancaman. Pengguna mata uang kripto cenderung menyimpan dana di kedua jenis wallet ini.




Bab 2 - Bagaimana cara kerja blockchain?

Daftar isi


Apa itu blockchain?

Blockchain merupakan jenis database khusus di mana data hanya dapat ditambahkan (tidak dapat dihapus atau diubah). Transaksi secara berkala ditambahkan ke blockchain di dalam apa yang kita sebut blok (terdiri dari informasi transaksi dan metadata penting lainnya).
Kita menyebut strukturnya rantai karena metadata di setiap blok menyertakan sepotong informasi yang mengaitkannya dengan blok sebelumnya. Dengan penjelasan lebih spesifik, data mengandung hash dari blok sebelumnya, yang dapat Anda anggap seperti sidik jari digital yang unik. 
Probabilitas dua potong data memberi Anda output yang sama dari fungsi hash sangat rendah. Karena itu, jika seseorang mencoba untuk memodifikasi blok yang lama, hashnya akan berbeda, yang berarti bahwa hash blok berikutnya juga akan berbeda, dan seterusnya. Dengan demikian, jelas, jika sebuah blok diubah, maka semua blok yang datang setelahnya juga akan berubah.


Setiap hash dalam satu blok dimasukkan ke blok berikutnya. Membentuk rantai blok (chain of blocks), atau blockchain.


Blockchain diunduh sepenuhnya oleh peserta jaringan. Ingat ketika kita membahas bahwa siapa pun dapat memvalidasi transaksi dan tanda tangan dengan kriptografi public-key? Ketika sebuah node menerima blok, node tersebut melakukan sejumlah pemeriksaan. Jika ada yang tidak valid, blok ditolak.

Ketika sebuah node menerima blok yang valid, node tersebut membuat salinannya sendiri dan kemudian menyebarkan blok itu ke node lain. Semua melakukan hal yang sama hingga blok menyebar ke seluruh jaringan. Proses ini juga dilakukan untuk transaksi yang belum dikonfirmasi – yaitu transaksi yang telah di-broadcast, tetapi belum dimasukkan ke dalam blockchain.


Bagaimana blok ditambahkan ke blockchain?

Integritas blockchain rusak jika informasi keuangan yang salah bisa dicatat. Pada saat yang sama, tidak ada administrator atau pemimpin dalam sistem terdistribusi yang mengelola ledger – jadi bagaimana kita memastikan bahwa para peserta bertindak jujur?

Satoshi mengusulkan sistem Proof of Work, yang memungkinkan siapa pun menyarankan blok untuk ditambahkan ke blockchain. Untuk mengajukan blok, pengguna harus mengorbankan daya komputasi demi menebak tantangan yang ditetapkan oleh protokol.
Proof of Work merupakan skema yang sudah terbukti dan paling teruji untuk mencapai konsensus di antara pengguna, tetapi tidak berarti satu-satunya. Alternatif lainnya seperti Proof of Stake juga sedang dieksplorasi, meskipun bentuk implementasinya belum diketahui (selain itu, mekanisme konsensus hibrida sudah ada selama beberapa waktu).


Bagaimana cara kerja penambangan kripto?


Proses yang digambarkan di atas dikenal dengan penambangan. Jika para penambang menemukan solusi, blok yang mereka bangun akan memperpanjang chain. Sebagai hasilnya, mereka akan menerima reward dalam mata uang asli blockchain yang bersangkutan.
Penambang kriptografi harus menyelesaikan pekerjaannya dengan melakukan hashing data secara berulang kali untuk menghasilkan angka yang berada di bawah nilai tertentu. Hashing dengan fungsi satu arah berarti walaupun output tersedia, hampir mustahil untuk menebak input. Namun jika input tersedia, sangat mudah untuk memverifikasi output. Dengan demikian, setiap peserta dapat memverifikasi bahwa penambang telah menghasilkan blok ‘yang benar’, dan menolak yang tidak valid. Dalam hal ini, penambang tidak akan menerima reward, justru telah menyia-nyiakan sumber daya dengan mencoba memalsukan blok dengan yang tidak valid.
Merupakan game theory yang menarik bahwa pihak yang mencoba untuk menipu akan membayar mahal, sedangkan pihak yang bertindak jujur akan mendapatkan laba. Tidak ada pihak jahat yang memiliki sumber daya tanpa batas untuk menyerang jaringan yang kuat. Oleh karena itu, kita dapat memastikan bahwa mereka yang memiliki sumber daya akan mendapatkan laba dari investasi jika berpartisipasi dengan benar.


Apakah skalabilitas dapat diterapkan ke mata uang kripto?

Seperti yang mungkin Anda ketahui, jaringan terdistribusi agak kurang efisien. Sayangnya, mata uang kripto hanya bisa aman dan tahan sensor jika semua node menyinkronkan salinan blockchain. Semakin rendah persyaratan untuk mengikuti, semakin mudah bagi orang untuk bergabung. 

Anda dapat melihat mengapa blockchain yang hanya menambahkan blok kecil setiap sepuluh menit lebih disukai daripada blockchain yang menambahkan blok besar setiap lima menit. Pilihan yang kedua akan membutuhkan node untuk menjalankan komputer berdaya tinggi agar tetap sinkron, dan mematikan komputer bertenaga lebih rendah. Ini akan mengakibatkan sentralisasi yang lebih besar, karena jumlah peer di jaringan lebih sedikit.

Namun, dengan blok yang lebih kecil, kita tidak dapat mencapai banyak transaksi per detik (TPS). Juga berarti bahwa, dalam jam-jam sibuk, transaksi akan memakan waktu cukup lama untuk ditambahkan ke blockchain. Jelas tidak nyaman jika Anda ingin melakukan pembayaran cepat, tetapi ini adalah harga yang harus dibayar untuk mencapai desentralisasi.
Kita menyebut masalah ini sebagai dilema skalabilitas. Sistem yang memiliki skalabilitas yang baik adalah sistem yang mudah beradaptasi dalam meningkatkan throughput dengan kerugian minimal. Blockchain tidak memiliki skalabilitas yang baik – seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, meningkatkan throughput dengan blok yang lebih besar akan merusak seluruh misi jaringan terdistribusi.
Untuk meningkatkan TPS dengan tidak merusak desentralisasi jaringan, skalabilitas off-chain tampaknya merupakan pendekatan yang layak. Ini mencakup berbagai solusi – tersentralisasi dan terdesentralisasi – yang memungkinkan transaksi dilakukan tanpa dimasukkan ke blockchain.
Pelajari lebih lanjut mengenai beberapa contoh skalabilitas off-chain: Skalabilitas Blockchain: Sidechain dan Saluran Pembayaran.


Siapa yang mengambil keputusan dalam perangkat lunak mata uang kripto?

Jaringan mata uang kripto bersifat opt-in. Tidak ada yang memaksa Anda untuk menjalankan perangkat lunak yang tidak Anda inginkan. Dalam sebuah protokol yang baik, kode akan sepenuhnya open-sourced sehingga para pengguna dapat memastikan kejujuran dan keamanan sistem.

Secara umum, mata uang kripto memungkinkan siapa saja untuk berpartisipasi dalam pengembangan. Fitur baru atau pengeditan kode diperiksa oleh komunitas pengembang sebelum disetujui dan diterbitkan. Dari sana, pengguna dapat meninjau sendiri kodenya dan memilih untuk menjalankannya atau tidak. 

Beberapa pembaruan akan bersifat backward-compatible, artinya node yang diperbarui akan tetap berkomunikasi dengan yang lama. Sedangkan yang lainnya tidak bersifat backward-compatible – node yang lama akan “diusir” keluar jaringan kecuali diperbarui. Lihat Hard Fork dan Soft Fork untuk penjelasan lebih rinci.




Bab 3 - Bagaimana berinvestasi dalam mata uang kripto?

Daftar isi


Mata uang kripto mana yang sebaiknya dibeli?

Hanya Anda yang dapat menentukan pilihan ini – Anda harus melakukan penelitian Anda sendiri, Do Your Own Research (DYOR), dan juga memutuskan berdasarkan analisis sendiri. Ada begitu banyak alat tersedia yang dapat membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik. Contohnya, Binance Research memberikan wawasan yang sangat baik & menawarkan analisis terhadap pasar, serta laporan komprehensif mengenai masing-masing proyek.
Jika Anda berhasrat agar mampu menilai mata uang kripto mana yang harus dibeli, sangat penting bagi Anda untuk terlebih dahulu memahami cara kerja Bitcoin. Berita baiknya, inilah alasan mengapa kami menulis panduan Apa itu Bitcoin? untuk Anda! 


Apa yang perlu dipelajari sebelum berinvestasi mata uang kripto?

Kita harus memulai dari mana? Ada begitu banyak cara untuk menganalisis pasar keuangan, dan umumnya, sebagian besar investor profesional akan menggunakan berbagai strategi yang sangat berbeda. Namun, pada tingkat tinggi, terdapat dua aliran pemikiran utama untuk menilai investasi: analisis fundamental (FA) dan analisis teknikal (TA).

Analisis fundamental merupakan metode untuk menilai aset terutama berdasarkan faktor ekonomi dan keuangan. Analis yang menggunakan metode ini mengamati faktor makro dan mikro ekonomi, kondisi industri, atau bisnis yang mendasari aset (jika ada). Dalam hal mata uang kripto, metode ini juga mengamati data blockchain publik, yang kadang-kadang disebut sebagai metrik on-chain. 

Dilakukan dengan mengamati jumlah transaksi, alamat, top holder, hash rate jaringan, dan banyak informasi lainnya. Analisis ini bertujuan untuk membuat penilaian aset dan membandingkannya dengan penilaian sekarang. Pada akhirnya, pendekatan ini bertujuan untuk menentukan apakah aset saat ini undervalued atau overvalued.

Dari semua yang telah kita bahas, penting untuk diingat bahwa mata uang kripto adalah kelas aset yang baru dan masih berkembang. Analisis fundamental tidak sempurna, masih terdapat banyak kelemahan dalam menentukan penilaian. Sederhananya, tidak ada kerangka kerja standar untuk menentukan penilaian mata uang kripto, sebagian besar model yang ada tidak dapat dipercaya begitu saja. Keberhasilan atau kegagalan proyek mata uang kripto bergantung pada banyak faktor yang berbeda, yang tidak dapat dijelaskan oleh kerangka kerja saat ini.

Analis teknikal mengambil pendekatan yang berbeda. Tidak seperti analis fundamental, analis teknikal tidak mencoba menentukan nilai intrinsik suatu aset. Sebaliknya, mengevaluasi peluang perdagangan dan investasi berdasarkan riwayat aktivitas perdagangan. Dilakukan dengan berfokus pada pergerakan harga, pola grafik, indikator, dan berbagai alat grafik lainnya untuk mengevaluasi kekuatan atau kelemahan pasar. Intinya, analis teknikal yakin bahwa pergerakan harga dari suatu aset di masa lalu dapat digunakan untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan.

Karena analisis teknikal dapat diterapkan pada setiap pasar dengan data historis, maka pendekatan ini banyak digunakan oleh pedagang mata uang kripto.

Jadi yang mana yang harus Anda pelajari? Well, mengapa tidak keduanya? Sebagian besar alat analisis pasar bekerja paling baik saat dikombinasikan dengan alat lain. Yang mana pun yang Anda pilih, sangat penting untuk memahami risiko keuangan dan manajemen risiko, dan jangan pernah berinvestasi lebih dari kehilangan yang mampu Anda tanggung.


Di mana membeli mata uang kripto

Ada berbagai cara untuk membeli mata uang kripto. Namun, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengubah mata uang fiat Anda menjadi mata uang kripto. Kemudian, Anda dapat memilih untuk HODL, memperdagangkannya dengan aset kripto lainnya, atau meminjamkannya untuk mendapatkan bunga. Mari kita lihat berbagai jenis bursa mata uang kripto.


Bursa tersentralisasi (CEX)

Anda mungkin menemukan konsep bursa tersentralisasi agak membingungkan karena mata uang kripto sering disebut bersifat terdesentralisasi. Singkatnya, bursa tersentraliasi merupakan platform online yang memfasilitasi perdagangan dengan menghubungkan pembeli dan penjual.
Cara kerjanya adalah pengguna menyetorkan uang fiat atau mata uang kripto ke bursa dan berdagang di dalam sistem internalnya. Jika Anda terbiasa dengan cara kerja dompet mata uang kripto, Anda akan tahu bahwa, dalam hal ini, aset kripto Anda disimpan oleh bursa. Tetapi seharusnya cukup mudah untuk menarik dana Anda dari bursa tersebut dan menyimpannya di wallet sendiri, jika Anda mau.

Beberapa orang mungkin lebih suka menyimpan dana di bursa, baik karena mereka berdagang secara teratur atau untuk kenyamanan. Namun, jika bursa diretas, dana pengguna mungkin berisiko.


Bursa terdesentralisasi (DEX)

Bursa terdesentralisasi agak berbeda. Saat Anda menggunakan DEX, tidak ada kustodian yang terlibat. Bahkan, istilah yang lebih akurat untuk menyebut jenis bursa ini adalah bursa non-kustodian.
Inilah yang terjadi ketika Anda berdagang di DEX. Alih-alih mendepositkan dana ke wallet bursa, Anda berdagang langsung dari wallet Anda sendiri. Ketika perdagangan dieksekusi, dana ditransfer langsung di blockchain menggunakan keajaiban smart contract.

Karena tidak ada entitas yang bertindak sebagai kustodian, beberapa orang menganggap ini sebagai pilihan yang lebih aman jika dibandingkan dengan CEX. Sisi positif lainnya adalah sebagian besar DEX tidak mengharuskan Anda memberikan informasi pribadi selain alamat wallet blockchain. Namun, pada saat yang sama, menyimpan dana Anda sendiri membutuhkan sejumlah keahlian teknis, dan keamanan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda sendiri. 


Bursa P2P

Bursa peer-to-peer (P2P) juga merupakan tempat yang menghubungkan pembeli dan penjual, tetapi sedikit berbeda dari CEX dan DEX. Dalam hal ini, bursa sendiri tidak lebih dari penghubung antara pembeli dan penjual, dan pembeli - penjual dapat menyelesaikan transaksi dengan cara apa pun yang mereka sepakati. Jadi, metode setoran dan penyelesaian dapat diputuskan oleh pembeli dan penjual dalam setiap transaksi. 


Bagaimana membeli mata uang kripto

Bagaimana membeli mata uang kripto di Binance

  1. Masuk ke Binance, atau daftar jika Anda belum memiliki akun.
  2. Silakan menuju halaman Beli dan Jual Mata Uang Kripto
  3. Pilih aset kripto yang ingin Anda beli, dan mata uang yang akan Anda gunakan untuk membayar.
  4. Pilih metode pembayaran.
  5. Jika diminta, masukkan detail kartu Anda, dan lengkapi verifikasi identitas.
  6. Itu saja! Aset kripto akan dikreditkan ke akun Binance Anda.


Bagaimana membeli mata uang kripto di Binance DEX

Menggunakan DEX sedikit lebih rumit daripada pilhan lain yang tersedia.

Ini yang Anda butuhkan sebelum memulai:

  1. Wallet yang dapat terhubung ke Binance DEX (kami merekomendasikan Trust Wallet). 
  2. Sejumlah BNB untuk membayar biaya transaksi.


Jika semuanya sudah siap, ikuti semua detail instruksi dalam panduan Binance DEX kami:


Bagaimana membeli mata uang kripto di Binance P2P

  1. Masuk ke Binance, atau daftar jika Anda belum memiliki akun.
  2. Silakan menuju halaman Binance P2P.
  3. Pilih apakah Anda akan membeli atau menjual. 
  4. Filter berdasarkan mata uang, metode pembayaran, atau persyaratan perdagangan lainnya. 
  5. Pillih dari daftar yang sesuai kebutuhan Anda, atau buat penawaran Anda sendiri.




Bab 4 - Pertanyaan-pertanyaan mengenai mata uang kripto

Daftar isi


Apakah mata uang kripto legal?

Sangat sedikit negara yang secara tegas melarang pembelian, penjualan, dan penyimpanan mata uang kripto. Di sebagian besar belahan dunia, Bitcoin dan mata uang virtual lainnya sangat legal. Tetapi sebelum memulai berurusan dengan aset kripto, Anda sebaiknya memeriksa apakah peraturan di negara Anda mengizinkannya.

Penting untuk diingat bahwa setiap negara memiliki pendekatan berbeda dalam mengatur aktivitas mata uang kripto. Pastikan Anda tidak melanggar aturan apa pun seputar perpajakan dan kepatuhan lainnya.


Kripto sudah mati?


Media telah mengumumkan mata uang kripto mati ratusan kali dalam dekade terakhir. Namun, kripto tetap hadir sama seperti kemunculannya pada tahun 2009. Bukan berarti kripto tidak memiliki volatilitas – malahan harga berfluktuasi liar. Bagi mereka yang hanya mencoba menghasilkan keuntungan, bear market bisa sangat mengecewakan.

Namun, sangat salah jika ada yang mengatakan bahwa mata uang kripto sudah “mati”. Kripto terus menarik pengguna baru, teknologi dan infrastrukturnya terus tumbuh semakin canggih.

Inovasi inti Bitcoin dan Ethereum tidak diragukan lagi akan memainkan peran penting dalam membentuk sistem moneter kita yang sekarang agar lebih cocok untuk zaman sekarang. Immutability, tahan sensor, trustlessness, atau transaksi hampir instan menggunakan sistem moneter publik dapat sepenuhnya mengubah mekanisme aktivitas ekonomi di Internet.


Apakah mata uang kripto aman?

Ada beberapa tingkat risiko dalam mata uang kripto. Jika Anda lupa kata sandi untuk mengakses rekening bank, Anda dapat mengaturnya kembali melalui dukungan pelanggan. Namun, jika Anda lupa atau kehilangan private key yang memberi akses ke kripto Anda, tidak ada orang yang dapat membantu. Menggunakan bursa yang memiliki reputasi baik bisa menjadi pilihan – ini membutuhkan kepercayaan, tetapi Anda tidak berisiko kehilangan private key.

Kriptografi public-key belum pernah dirusak. Dengan langkah-langkah keamanan yang baik, akun online Anda yang lain diretas lebih mungkin daripada dana Anda dicuri. Hal terbaik yang perlu Anda lakukan termasuk waspada terhadap penipuan umum (rekayasa sosial, phishing, dll.), menjaga private key Anda offline setiap saat, dan menyimpan cadangannya di tempat yang aman.


Apakah mata uang kripto anonim?

Memang nama Anda tidak terhubung ke alamat mata uang kripto Anda – alamat terlihat seperti rangkaian angka dan huruf acak di blockchain. Namun, berhati-hatilah jika berasumsi bahwa ini membuat Anda anonim. Melainkan, Anda memiliki nama samaran – Anda masih memiliki semacam identitas yang terhubung, hanya saja itu bukan yang Anda gunakan dalam kehidupan nyata.
Ada metode tertentu yang memungkinkan untuk mengaitkan alamat IP dengan aktivitas Anda. Hal-hal seperti serangan debu dan teknik analisis lainnya dapat digunakan untuk mengungkap identitas. Ingat bahwa blockchain pada dasarnya adalah database publik yang sangat besar. Jika mengkhawatirkan privasi, Anda harus berusaha menyulitkan orang lain untuk menautkan transaksi dengan nama Anda. Mata uang kripto seperti Bitcoin tidak privat secara default, tetapi metode seperti coin mixing dan CoinJoins dapat membuat heuristik analisis tidak dapat diandalkan.
Sejumlah kecil mata uang kripto (dikenal sebagai koin privasi) dapat mengaburkan sumber, tujuan, dan jumlah dana dalam transaksi, menggunakan metode seperti Transaksi Konfidensial. Aset kripto jenis ini memiliki privasi yang lebih kuat secara default tetapi tidak sepenuhnya tahan terhadap pengungkapan identitas.


Apakah mata uang kripto bernilai?

Dalam sistem keuangan, nilai adalah keyakinan bersama. Sama seperti apa pun yang berharga, nilainya tidak melekat pada mata uang kripto itu sendiri – melainkan diberikan oleh orang-orang. Dengan kata lain, sesuatu memiliki nilai jika orang percaya demikian. Pernyataan ini benar, terlepas dari apakah objeknya adalah logam mulia, selembar kertas, atau beberapa bit dalam database.

Beberapa orang menganggap mata uang kripto dan Bitcoin, sesuatu yang mirip dengan komoditas digital yang langka. Karena tingkat penerbitan dan kebijakan moneternya yang dapat diprediksi, ada yang berpendapat bahwa Bitcoin dapat bertindak sebagai penyimpan nilai di masa depan, mirip dengan emas. Karena Bitcoin baru muncul lebih dari satu dekade, dalam hal ini, belum diketahui apakah Bitcoin akan bertahan dalam ujian waktu.


Apakah semua mata uang digital sama dengan mata uang kripto?

Tidak. Anda mungkin pernah mendengar bahwa banyak negara-bangsa dan bank sentral berupaya menciptakan versi mata uang digital sendiri. Namun, hanya sebatas itu – mata uang digital. Faktanya, uang digital ini sering secara kolektif disebut sebagai mata uang digital bank sentral atau central bank digital currencies(CBDC). Ini pada dasarnya adalah versi digital dari uang fiat, dan tidak memiliki sebagian besar manfaat mata uang kripto. Diterbitkan dan dinyatakan sebagai alat pembayaran yang sah oleh pemerintah pusat dan biasanya tidak menggunakan ledger terdistribusi, seperti blockchain, untuk menyimpan catatan transaksi.
Anda mungkin juga pernah mendengar tentang Facebook Libra, jenis mata uang digital lainnya. Sisi positifnya, direncanakan akan dibangun pada sistem blockchain open-source. Namun, tidak akan bersifat permissionless seperti Bitcoin atau Ethereum, yang berarti bahwa para peserta akan membutuhkan lebih dari sekadar koneksi internet untuk menggunakannya. Terlebih lagi, proyek tersebut dan aktivitas di dalamnya akan dijalankan dan dikelola oleh asosiasi yang terdiri dari beberapa anggota terpilih.
Jadi, terlepas dari CBDC dan bentuk uang digital lainnya menggunakan blockchain atau kriptografi, mereka sangat berbeda dari mata uang kripto seperti Bitcoin.


Berapa kapitalisasi pasar mata uang kripto?

Saat Anda melihat harga mata uang kripto, Anda hanya melihat sebagian gambar. Metrik yang sama pentingnya adalah berapa banyak unit satuan dari mata uang kripto yang ada, yaitu pasokan
Lebih khusus lagi, untuk menilai jaringan mata uang kripto, Anda perlu tahu berapa banyak unit yang ada saat ini. Disebut sebagai persediaan yang beredar. Mata uang kripto yang berbeda mengadopsi jadwal penerbitan yang berbeda pula, sehingga penting untuk memahami bagaimana cara kerja penerbitan di setiap jaringan.

Kapitalisasi pasar (atau kap pasar) merupakan harga satu unit dikalikan dengan jumlah persediaan yang beredar.


Kapitalisasi Pasar = Persediaan yang beredar*Harga


Seperti yang Anda bayangkan, kapitalisasi pasar jaringan mata uang kripto adalah representasi nilai yang lebih akurat daripada harga satu unit. Jaringan koin dengan harga lebih rendah tetapi persediaan yang beredar lebih tinggi mungkin memiliki nilai total (kapitalisasi pasar) yang lebih tinggi daripada jaringan koin dengan harga lebih tinggi tetapi persediaan yang beredar lebih rendah. Dan sebaliknya bisa juga berlaku dalam kasus-kasus tertentu.

Akan tetapi, patut dicatat bahwa kapitalisasi pasar tidak mewakili berapa banyak uang yang masuk ke pasar tertentu. Sebagai contoh, merupakan kesalahpahaman umum di antara pendatang baru: bahwa kapitalisasi pasar Bitcoin mewakili jumlah total uang yang diinvestasikan dalam Bitcoin. Itu tidak masuk akal karena kapitalisasi pasar tergantung pada harga dan pasokan.


Mengapa saya harus membayar biaya transaksi?

Jika Anda mengirim satu bitcoin ke alamat lain, Anda akan melihat bahwa alamat tersebut menerima lebih sedikit dari yang Anda kirim. Itu karena Anda membayar sedikit biaya untuk menghargai penambang karena telah memasukkan transaksi Anda ke blockchain. 
Banyak mata uang kripto menggunakan mekanisme serupa untuk memberi insentif kepada pengguna dalam mengamankan jaringan. Dalam sistem Proof of Work, biaya transaksi biasanya digabung dengan koin yang baru dicetak (subsidi blok) untuk membentuk reward blok.

Anda dapat menyesuaikan biaya tergantung pada urgensi transaksi. Penambang rasional akan selalu berusaha untuk menghasilkan pendapatan sebanyak mungkin, sehingga akan memprioritaskan transaksi dengan biaya yang lebih tinggi. Anda dapat melihat transaksi yang tertunda saat ini untuk mendapatkan gambaran mengenai biaya rata-rata, dan mengaturnya sesuai keinginan Anda.


Saya kehilangan key. Apakah dana saya bisa kembali?

Jika key Anda benar-benar hilang, kemungkinan Anda tidak akan pernah mendapatkan dana kembali. Manfaat besar mata uang kripto adalah penghapusan kustodian dan perantara dalam mengelola transaksi keuangan. Namun, kelemahannya, tanggung jawab sekarang sepenuhnya ada di tangan Anda. Jadi Anda harus sangat berhati-hati untuk tidak kehilangan private key, karena itulah yang mewakili kepemilikan dana Anda. 


Bagaimana masa depan mata uang kripto?

Seperti apa masa depan mata uang kripto tergantung sepenuhnya pada siapa yang Anda tanya. Beberapa orag yakin bahwa Bitcoin akan naik menggantikan emas di era digital dan merubah sistem keuangan yang ada. Yang lain berpendapat bahwa mata uang kripto akan selalu menjadi sistem sekunder, yang hadir sebagai pasar terbatas. Ada juga beberapa orang yang percaya bahwa Ethereum akan menjadi komputer terdistribusi, yang berfungsi sebagai tulang punggung Internet baru.

Pihak yang skeptis memperkirakan industri ini pada akhirnya akan runtuh, sementara pihak pendukung yakin dengan sistem mata uang kripto yang ada. Ada banyak hal yang mungkin terjadi – terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti apa yang akan terjadi bahkan setahun dari sekarang. Tetapi kita tidak dapat menyangkal bahwa ada potensi pertumbuhan yang besar.