Apakah Bitcoin Penyimpan Nilai?
Daftar Konten
Pengantar
Apa yang dimaksud dengan penyimpan nilai?
Apa ciri-ciri penyimpan nilai yang baik?
Yang mendukung Bitcoin sebagai penyimpan nilai
Yang menentang Bitcoin sebagai penyimpan nilai
Penutup
Apakah Bitcoin Penyimpan Nilai?
BerandaArtikel
Apakah Bitcoin Penyimpan Nilai?

Apakah Bitcoin Penyimpan Nilai?

Tingkat Menengah
Published Apr 15, 2020Updated Apr 27, 2021
14m

Pengantar

Jika berbicara mengenai aset safe-haven, mungkin yang Anda pikirkan adalah logam-logam mulia seperti emas dan perak. Aset-aset ini merupakan investasi yang banyak dipilih sebagai pelindung nilai dari gejolak pasar tradisional.

Perdebatan mengenai apakah Bitcoin mengikuti jejak aset-aset tersebut mulai mengemuka. Di dalam artikel ini, kita akan melihat beberapa argumen utama yang mendukung dan menentang Bitcoin sebagai penyimpan nilai atau store of value.


Apa yang dimaksud dengan penyimpan nilai?

Penyimpan nilai atau store of value merupakan aset yang mampu mempertahankan nilai dari waktu ke waktu. Jika Anda membeli penyimpan nilai yang baik hari ini, Anda bisa yakin nilainya tidak akan berkurang seiring waktu. Di masa depan, Anda dapat mengharapkan aset tersebut bernilai sama banyaknya (atau bahkan lebih).

Ketika memikirkan aset “safe haven”, emas atau perak mungkin akan muncul di benak Anda. Sangat masuk akal, karena ada beberapa alasan mengapa ini secara tradisional memiliki nilai, yang akan segera kita bahas.


Apa ciri-ciri penyimpan nilai yang baik?

Untuk memahami apa yang menjadikan penyimpan nilai dikatakan baik, pertama-tama, mari kita lihat lebih dulu apa ciri-ciri penyimpan nilai yang buruk. Jika kita menginginkan sesuatu untuk disimpan dalam jangka waktu yang lama, maka, barang tersebut haruslah tahan lama

Misalkan makanan. Apel dan pisang memiliki nilai intrinsik, karena manusia membutuhkan nutrisi untuk hidup. Saat makanan langka, barang-barang ini pastinya sangat berharga. Namun ini tidak menjadikan makanan sebagai menyimpan nilai yang baik. Nilai apel dan pisang akan sangat berkurang jika Anda menyimpannya di brankas selama beberapa tahun, karena jelas, makanan tersebut akan membusuk.

Tetapi bagaimana dengan sesuatu yang secara intrinsik berharga dan juga tahan lama? Katakanlah, pasta kering? Pasta kering lebih baik dalam jangka panjang, tetapi masih belum ada jaminan akan tetap bernilai. Pasta diproduksi dengan murah dari sumber yang selalu tersedia. Siapa pun dapat membanjiri pasar dengan lebih banyak pasta, sehingga pasta yang beredar akan menurun nilainya karena pasokan melebihi permintaan. Dengan demikian, agar sesuatu dapat mempertahankan nilai, barang tersebut juga harus langka.
Beberapa orang menganggap mata uang fiat (dolar, euro, yen) merupakan cara yang baik untuk menyimpan kekayaan karena mempertahankan nilai dalam jangka panjang. Namun, sebenarnya mata uang fiat adalah penyimpan nilai yang buruk, daya beli akan turun secara signifikan karena lebih banyak unit yang dibuat (sama seperti pasta). Anda bisa saja menarik tabungan Anda dan menyimpannya di bawah kasur selama dua puluh tahun, tetapi daya belinya tidak akan sama jika dibandingkan dengan ketika Anda membelanjakannya sekarang.
Pada tahun 2000, dengan $100.000, Anda dapat membeli lebih banyak barang daripada hari ini. Ini terjadi karena inflasi, yang menunjukkan naiknya harga barang dan jasa. Dalam banyak kasus, inflasi disebabkan oleh pasokan mata uang fiat yang berlebihan karena pemerintah mencetak uang dengan jumlah yang sangat besar.

Sebagai ilustrasi, anggaplah Anda menyimpan 25% dari total pasokan $100 miliar – jadi, Anda memiliki $25 miliar. Waktu terus berjalan, dan pemerintah memutuskan untuk mencetak tambahan $800 miliar untuk merangsang ekonomi. Sekarang potongan pai Anda tiba-tiba turun hingga ~ 3%. Ada lebih banyak uang yang beredar, jadi, masuk akal bahwa bagian Anda tidak memiliki daya beli sebanyak dulu.


Lemahnya daya beli dari waktu ke waktu.


Seperti pasta yang kita bahas sebelumnya, tidaklah mahal untuk memproduksi dollar. Ilustrasi di atas bisa terjadi dalam hitungan hari. Dengan penyimpan nilai yang baik, akan sangat sulit untuk membanjiri pasar dengan unit-unit yang baru. Dengan kata lain, potongan pai Anda akan berkurang dengan sangat lambat, atau bahkan tidak sama sekali.

Mengambil emas sebagai contoh, kita tahu bahwa pasokannya terbatas. Kita juga tahu bahwa emas sangat sulit untuk ditambang. Jadi, bahkan jika permintaan emas tiba-tiba naik, Anda tidak bisa menyalakan printer untuk membuat lebih banyak emas, melainkan, seperti biasa, harus diekstrak dari tanah lebih dulu. Meskipun ada peningkatan permintaan, pasokan tidak dapat ditingkatkan secara material untuk memenuhi kebutuhan itu.


Yang mendukung Bitcoin sebagai penyimpan nilai

Sejak hari-hari awal Bitcoin, para pendukungnya telah menganggap mata uang kripto ini lebih mirip dengan “emas digital” daripada mata uang digital sederhana. Dalam beberapa tahun terakhir, narasi ini telah digaungkan oleh banyak penggemar Bitcoin.

Tesis mengenai Bitcoin sebagai penyimpan nilai berpendapat bahwa Bitcoin adalah salah satu aset paling sehat yang dikenal manusia. Para pendukung tesis ini percaya bahwa Bitcoin merupakan cara terbaik untuk menyimpan kekayaan sehingga tidak terdevaluasi dari waktu ke waktu.

Bitcoin dikenal dengan volatilitas yang liar. Mungkin tampaknya tidak intuitif bahwa aset yang bisa kehilangan 20% dari nilainya dalam sehari dianggap oleh banyak orang sebagai penyimpan nilai. Namun, bahkan dengan memperhitungkan banyak kekurangnnya, mata uang kripto ini tetap merupakan kelas aset berkinerja terbaik hingga saat ini. 

Jadi, mengapa Bitcoin diagung-agungkan sebagai penyimpan nilai?


Kelangkaan

Mungkin salah satu argumen paling mendukung bagi tesis Bitcoin sebagai penyimpan nilai adalah bahwa Bitcoin memiliki persediaan terbatas. Jika Anda masih ingat, dalam artikel kami yang berjudul Apa itu Bitcoin?, tidak akan pernah ada lebih dari 21 juta bitcoin. Protokol memastikan hal ini dengan aturan yang tidak dapat diubah. 
Satu-satunya cara koin baru dapat dibuat adalah melalui proses penambangan, yang dianalogikan seperti menambang emas. Tetapi alih-alih mengebor bumi, penambang Bitcoin justru harus memecahkan teka-teki kriptografi menggunakan kekuatan komputasi untuk mendapatkan koin-koin segar.
Seiring berjalannya waktu, reward berkurang karena peristiwa yang dikenal sebagai halving. Jika Anda menebak bahwa ini adalah peristiwa membagi dua reward, Anda benar. Di hari-hari awal Bitcoin, sistem memberi reward 50 BTC kepada penambang mana pun yang menghasilkan blok yang valid. Selama halving pertama, jumlah ini dikurangi menjadi 25 BTC. Halving berikutnya memotong reward menjadi 12,5 BTC, dan yang berikutnya akan memangkas reward penambang menjadi 6,25 bitcoin per blok. Proses ini akan berlanjut selama 100 tahun ke depan sampai koin terakhir masuk ke dalam peredaran.
Untuk membandingkannya dengan contoh mata uang fiat sebelumnya, mari kita bayangkan skenario berikut, misalkan Anda telah membeli 25% dari pasokan Bitcoin (sejumlah 5.250.000 koin) beberapa tahun yang lalu. Ketika Anda memperoleh koin ini, Anda tahu bahwa persentase Anda akan tetap sama karena tidak ada pihak yang mampu menambahkan lebih banyak koin ke sistem. Tidak ada pemerintahan atau tata kelola di sini – well, tidak dalam pengertian tradisional (ini akan dibahas lebih lanjut sebentar lagi). Jadi jika Anda membeli (dan menyimpan atau HODL) 25% dari pasokan maksimum pada tahun 2010, hari ini pun Anda masih memiliki 25%.


Desentralisasi

Ini kan perangkat lunak open-source, mungkin Anda berpikir, saya bisa menyalin kodenya dan menciptakan versi sendiri dengan tambahan 100 juta koin. 
Tentu saja Anda bisa melakukannya. Misalkan, katakan saja Anda membuat klon dari perangkat lunaknya, membuat beberapa perubahan, dan kemudian menjalankan node. Sepertinya semua berjalan dengan baik. Namun, ada satu masalah: node Anda tidak dapat dihubungkan dengan node lain. Jadi, ketika mengubah parameter perangkat lunak, peserta jaringan Bitcoin akan mengabaikan Anda. Anda akan di-fork, dan program yang Anda jalankan tidak akan diterima sebagai Bitcoin di mana pun. 

Apa yang baru saja Anda lakukan sama seperti mengambil foto Mona Lisa dan mengklaim bahwa sekarang ada dua Mona Lisa. Anda bisa meyakinkan diri sendiri bahwa memang ada dua Mona Lisa, tapi, untuk meyakinkan orang lain, good luck!

Kita telah membahas bahwa ada sejenis tata kelola di dalam Bitcoin. Tata kelola ini dibuat oleh setiap pengguna yang menjalankan perangkat lunaknya. Satu-satunya cara di mana protokol dapat diubah adalah jika mayoritas pengguna setuju dengan perubahan yang diajukan.

Meyakinkan mayoritas pengguna untuk menambahkan koin bukanlah tugas yang mudah – Anda meminta mereka untuk mengurangi nilai kepemilikan mereka sendiri. Dengan melihat keadaan sekarang, bahkan fitur yang tampaknya tidak penting pun memerlukan waktu bertahun-tahun untuk mencapai konsensus di seluruh jaringan.

Seiring ukuran yang terus bertambah, akan semakin sulit mengajukan perubahan. Oleh karena itu, para holder cukup yakin bahwa persediaan tidak akan meningkat. Walaupun perangkat lunak ini buatan manusia, desentralisasi jaringan berarti bahwa Bitcoin justru bertindak lebih seperti sumber daya alam, bukan kode yang dapat diubah secara sewenang-wenang.


Sifat uang yang baik

Para pendukung tesis Bitcoin sebagai penyimpan nilai juga mengemukakan bahwa Bitcoin merupakan uang yang baik. Bukan hanya sebagai harta digital yang langka, tetapi juga memiliki sifat-sifat mata uang yang sudah diadopsi secara tradisional selama berabad-abad.

Emas sudah digunakan sebagai uang dalam peradaban sejak penemuannya. Ada beberapa alasan. Kita telah membahas mengenai sifat tahan lama dan kelangkaan. Sifat-sifat ini bisa menjadikan suatu aset baik, namun belum tentu baik dalam bentuk mata uang. Untuk itu, Anda juga membutuhkan sifat sepadan, portabel, dan dapat dibagi.


Kesepadanan

Kesepadanan atau fungibilty berarti bahwa unit-unit tidak dapat dibedakan. Dengan emas, dua ons di sini dan dua ons di sana bernilai sama. Juga berlaku untuk saham dan uang tunai. Tidak masalah unit mana yang Anda simpan – semuanya akan bernilai sama jika jenisnya sama.

Sifat sepadan Bitcoin memang agak diperdebatkan. Seharusnya tidak masalah unit koin mana yang Anda simpan. 1 BTC = 1 BTC. Namun yang membuat sedikit rumit adalah jika Anda membayangkan bahwa setiap unit dapat dikaitkan ke transaksi sebelumnya. Ada beberapa kasus di mana pelaku bisnis mem-blacklist dana yang mereka yakini terkait dengan aktivitas kriminal, walaupun holder tidak tahu menahu karena mereka menerimanya setelahnya.

Apakah ini penting? Sebenarnya tidak. Saat Anda membayar sesuatu dengan uang dolar, Anda atau pedagang tidak tahu di mana uang tersebut digunakan dalam tiga transaksi sebelumnya. Tidak ada konsep riwayat transaksi – uang baru tidak bernilai lebih dari uang yang pernah digunakan.

Namun, dalam skenario terburuk, kemungkinan bitcoin yang lebih lama (dengan lebih banyak riwayat) dijual dengan harga sedikit lebih murah dari bitcoin yang relatif baru. Tergantung pada siapa Anda bertanya, skenario ini bisa menjadi ancaman terbesar bagi Bitcoin, atau malahan bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Untuk saat ini, bagaimanapun, Bitcoin secara fungsional memiliki sifat sepadan. Hanya ada beberapa insiden tertentu di mana koin dibekukan karena sejarah yang mencurigakan.


Portabilitas

Portabilitas berarti kemudahan mengangkut aset. $10.000 dalam uang pecahan $100? Cukup mudah untuk dibawa. Minyak senilai $10.000? Tidak masalah.

Mata uang yang baik harus memiliki faktor bentuk yang kecil. Mudah dibawa sehingga setiap orang dapat saling membayar barang dan jasa.

Emas secara tradisional sangat baik dalam hal ini. Pada saat penulisan, koin emas standar memiliki nilai $1.500. Kecil kemungkinan bahwa Anda akan melakukan pembelian senilai satu ons penuh emas, sehingga denominasi yang lebih kecil tidak terlalu memakan tempat. 

Bitcoin sebenarnya lebih unggul dari logam mulia dalam hal kemudahan diangkut. Bitcoin bahkan tidak memiliki tampilan fisik. Anda dapat menyimpan triliunan dolar kekayaan dalam perangkat hardware seukuran telapak tangan.

Memindahkan emas bernilai satu miliar dolar (saat ini lebih dari 20 ton) membutuhkan upaya dan biaya besar. Bahkan dengan uang tunai, Anda perlu membawa uang kertas $100 dengan beberapa palet. Namun, dengan Bitcoin, Anda dapat mengirim jumlah yang sama ke mana saja di dunia ini dengan biaya kurang dari satu dolar.


Dapat dibagi

Kualitas penting lain dari mata uang adalah sifatnya yang dapat dibagi – yaitu, kemampuan untuk membaginya menjadi unit yang lebih kecil. Dengan emas, Anda dapat mengambil koin satu ons dan memotongnya di tengah untuk menghasilkan dua unit setengah ons. Anda mungkin akan kehilangan premi karena merusak gambar elang atau kerbau yang bagus di atasnya, tetapi nilai emasnya tetap sama. Anda dapat memotong unit setengah ons Anda lagi dan lagi untuk menghasilkan denominasi yang lebih kecil.

Sifat dapat dibagi juga merupakan keunggulan Bitcoin. Hanya ada dua puluh satu juta koin, tetapi masing-masing unit terdiri dari seratus juta unit yang lebih kecil (satoshi). Ini memudahkan pengguna untuk mengendalikan transaksi, karena mereka dapat menentukan jumlah yang akan dikirim hingga delapan desimal. Sifat dapat dibagi Bitcoin juga memudahkan investor kecil untuk membeli pecahan BTC.


Penyimpan Nilai, Media Pertukaran, dan Satuan Hitung

Sentimen terbagi berdasarkan peran Bitcoin saat ini. Banyak yang percaya bahwa Bitcoin hanyalah sebuah mata uang – alat untuk memindahkan dana dari titik A ke titik B. Kita akan membahas ini nanti, tetapi pandangan ini bertentangan dengan teori bahwa Bitcoin merupakan penyimpan nilai.

Pendukung SoV berpendapat bahwa Bitcoin harus melalui tahapan sebelum menjadi mata uang utama. Dimulai sebagai koleksi (posisinya sekarang): telah membuktikan diri sebagai aset fungsional dan aman, tetapi belum banyak diadopsi. Pengguna utamanya masih terdiri dari para penghobi dan spekulan.

Hanya jika ada edukasi yang lebih luas, infrastruktur institusi, dan lebih banyak yang percaya pada kemampuannya untuk mempertahankan nilai, maka akan dapat melangkah ke tahap berikutnya: penyimpan nilai. Beberapa orang bahkan percaya bahwa level ini sudah dicapai. 
Pada titik ini, Bitcoin tidak dibelanjakan secara luas karena hukum Gresham, yang menyatakan bahwa uang buruk mengusir uang baik. Artinya, ketika diberikan pilihan dua jenis mata uang, sesorang akan cenderung membelanjakan mata uang inferior dan menyimpan mata uang superior. Pengguna Bitcoin lebih memilih untuk membelanjakan mata uang fiat, karena mereka kurang percaya pada ketahanannya dalam jangka panjang. Mereka menyimpan (atau HODL) bitcoin, karena mereka percaya bahwa aset kripto ini akan mempertahankan nilai. 
Jika jaringan Bitcoin terus berkembang, akan banyak pengguna yang mengadopsi, likuiditas akan meningkat, dan harga akan lebih stabil. Karena stabilitas yang menguat, insentif untuk menyimpannya dengan harapan akan menghasilkan keuntungan di masa depan tidak akan sebanyak sekarang. Sehingga, kita dapat mengharapkan aset kripto ini digunakan lebih banyak dalam jual-beli dan pembayaran sehari-hari, sebagai media pertukaran yang kuat.
Penggunaan yang meningkat akan membuat harga semakin stabil. Pada tahap akhir, Bitcoin akan menjadi satuan hitung – akan digunakan untuk menentukan harga aset-aset lain. Seperti Anda menghargai satu galon minyak sebesar $4, ketika Bitcoin berjaya, Anda akan menghitung nilainya dalam satuan bitcoin.

Jika ketiga patokan moneter ini tercapai, para pendukungnya melihat masa depan Bitcoin sebagai standar baru yang akan menggantikan mata uang yang digunakan saat ini.


Yang menentang Bitcoin sebagai penyimpan nilai

Argumen yang diutarakan pada bagian sebelumnya mungkin terdengar sangat logis bagi beberapa orang, dan tidak masuk akal bagi beberapa yang lain. Terdapat beberapa kritik terhadap gagasan Bitcoin sebagai “emas digital”, yang datang baik dari para Bitcoiner maupun dari pihak yang skeptis terhadap mata uang kripto.


Bitcoin sebagai uang digital

Banyak yang dengan cepat menunjuk pada white paper Bitcoin ketika perdebatan mengenai topik ini muncul. Bagi mereka, jelas sejak awal Satoshi bermaksud agar Bitcoin dibelanjakan. Bahkan, maksud ini tertulis di dalam judulnya: Bitcoin: A Peer-to-Peer Electronic Cash System.

Argumen ini menunjukkan bahwa Bitcoin hanya bernilai jika pengguna membelanjakan koin mereka. Dengan menyimpannya, Anda tidak membantu adopsi – Anda malah merusaknya. Jika Bitcoin tidak dihargai secara luas sebagai uang digital, maka proposisi intinya tidak didorong oleh utilitas, melainkan spekulasi. 

Perbedaan ideologis ini menyebabkan fork pada tahun 2017. Minoritas Bitcoiner menginginkan sistem dengan blok yang lebih besar, yang berarti biaya transaksi lebih murah. Karena peningkatan penggunaan jaringan, biaya transaksi dapat naik secara dramatis, merugikan banyak pengguna dengan transaksi bernilai lebih rendah. Jika biaya rata-rata $10, tidak masuk akal bagi Anda untuk membelanjakan koin untuk membeli barang senilai $3.

Jaringan yang di-fork sekarang dikenal dengan Bitcoin Cash. Jaringan asli melakukan peningkatan, dikenal dengan SegWit. SegWit meningkatkan kapasitas blok, tapi itu bukan tujuan utamanya. Juga membangun fondasi bagi pengembangan Lightning Network, yang berupaya memfasilitasi transaksi berbiaya rendah dengan melakukannya secara off-chain.

Namun, pada praktiknya, Lightning Network jauh dari sempurna. Transaksi Bitcoin yang biasa justru lebih mudah dimengerti, sementara mengelola saluran dan kapasitas Lightning Network membutuhkan pemahaman yang dalam. Masih harus dilihat apakah jaringan ini dapat disederhanakan, atau apakah desainnya pada dasarnya terlalu rumit untuk diterapkan.

Karena permintaan akan kapasitas blok yang terus meningkat, transaksi on-chain tidak lagi murah di jam-jam sibuk. Dengan demikian, orang dapat berargumen bahwa jika ukuran blok tidak ditingkatkan, ini akan merusak kegunaan Bitcoin sebagai mata uang.


Tanpa nilai intrinsik

Bagi banyak orang, perbandingan antara emas dan Bitcoin sangatlah absurd. Sejarah emas pada dasarnya adalah sejarah peradaban. Logam mulia telah menjadi bagian penting dari masyarakat selama ribuan tahun. Harus diakui juga memang, emas kehilangan sebagian dominasinya sejak dihapusnya standar emas, tetapi sampai saat ini tetap merupakan aset safe-haven klasik.

Memang tidak sepadan untuk membandingkan efek jaringan raja aset dengan protokol yang baru berusia sebelas tahun. Emas telah dihormati, baik sebagai simbol status, maupun sebagai logam industri selama ribuan tahun.

Di sisi lain, Bitcoin tidak bermanfaat di luar jaringannya. Anda tidak dapat menggunakannya sebagai konduktor dalam elektronik, juga tidak dapat membuatnya menjadi kalung yang sangat mengkilap ketika Anda memutuskan untuk memulai karir di nunia hip-hop. Mungkin Bitcoin meniru emas (dalam hal penambangan, persediaan yang terbatas, dll.), Tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa Bitcoin adalah aset digital.

Sampai batas tertentu, semua uang adalah keyakinan bersama – dolar memiliki nilai hanya karena pemerintah mengatakannya dan masyarakat menerimanya. Emas memiliki nilai hanya karena semua orang setuju. Bitcoin juga tidak berbeda, namun mereka yang memberikan nilai masih merupakan kelompok kecil dalam skema yang besar. Anda mungkin telah memperbincangkan ini dalam kehidupan pribadi, di mana Anda harus menjelaskan panjang lebar apa itu Bitcoin, karena sebagian besar orang belum pernah mendengarnya.


Volatilitas dan korelasi

Yang memiliki Bitcoin di awal tentu menikmati nilai kekayaan yang meningkat. Bagi mereka, Bitcoin memang menyimpan nilai – tentu saja. Tetapi mereka yang membeli koin pertama di harga all-time high tidak memiliki pengalaman seperti itu. Banyak yang mengalami kerugian besar dengan menjual setelahnya. 
Bitcoin memiliki volatilitas yang tinggi, dan pasanya tidak dapat diprediksi. Logam seperti emas dan perak memiliki fluktuasi yang tidak signifikan jika dibandingkan dengan Bitcoin. Anda bisa mengatakan bahwa pendapat ini terlalu dini, harga nanti pada akhirnya akan stabil. Jika begitu, dengan sendirinya, ini dapat menunjukkan bahwa Bitcoin sekarang bukanlah penyimpan nilai.

Kaitan Bitcoin dengan pasar tradisional juga layak dipertimbangkan. Sejak awal diciptakan, Bitcoin berada pada tren naik yang stabil. Mata uang kripto ini belum benar-benar teruji sebagai aset safe-haven jika semua kelas aset lainnya juga baik-baik saja. Para Bitcoin enthusiast mungkin menyebutnya “tidak berkorelasi” dengan aset lain, namun, tidak ada cara untuk mengetahui bahwa Bitcoin tetap stabil saat aset lain terpuruk.


Tulip Mania dan Beanie Babies

Kritik terhadap anggapan bahwa Bitcoin adalah penyimpan nilai tidak akan sempurna jika kita tidak membahas Tulip Mania dan Beanie Babies. Keduanya mungkin adalah analogi yang lemah, tetapi berfungsi untuk menggambarkan bahaya gelembung meledak atau bursting bubble.

Dalam kedua kasus tersebut, investor berbondong-bondong untuk membeli barang-barang yang mereka anggap langka dengan harapan dijual kembali untuk mendapatkan keuntungan. Bagi mereka sendiri, barang-barang tersebut tidaklah begitu berharga – relatif mudah diproduksi. Gelembung muncul ketika investor menyadari bahwa mereka, secara besar-besaran, telah menilai investasi terlalu tinggi, akibatnya kemudian: pasar untuk tulip dan Beanie babies runtuh.

Sekali lagi, ini merupakan analogi yang lemah. Nilai Bitcoin memang berasal dari kepercayaan pengguna, tetapi tidak seperti tulip, Bitcoin tidak bisa ditanam lebih banyak untuk memenuhi permintaan. Namun, tidak ada yang menjamin bahwa investor tidak akan melihat Bitcoin dinilai terlalu tinggi di masa depan, yang akan menyebabkan pecahnya gelembung.


Penutup

Seperti emas, Bitcoin tentu saja memiliki sebagian besar sifat penyimpan nilai. Jumlah unit terbatas, jaringan cukup terdesentralisasi untuk menawarkan keamanan bagi para holder, dan dapat digunakan untuk menyimpan dan mentransfer nilai.

Namun pada akhirnya, Bitcoin masih harus membuktikan nilainya sebagai aset safe-haven – masih terlalu dini untuk melihatnya sekarang. Segala sesuatu dapat berjalan dua arah – dunia mungkin akan beralih ke Bitcoin pada saat terjadi gejolak ekonomi, atau aset kripto ini malah akan terus digunakan hanya oleh kelompok minoritas.

Waktu yang akan menentukan.