Apa Itu DeFi 2.0 dan Mengapa Itu Penting?
Daftar Konten
Pendahuluan
Apa itu DeFi 2.0?
Apa saja batasan DeFi?
Mengapa DeFi 2.0 penting?
Kegunaan DeFi 2.0
Siapa yang mengendalikan DeFi 2.0?
Apa saja risiko DeFi 2.0 dan bagaimana cara untuk mencegahnya?
Penutup
Apa Itu DeFi 2.0 dan Mengapa Itu Penting?
BerandaArtikel
Apa Itu DeFi 2.0 dan Mengapa Itu Penting?

Apa Itu DeFi 2.0 dan Mengapa Itu Penting?

Tingkat Menengah
Published Dec 13, 2021Updated Jan 14, 2022
8m

TL;DR

DeFi 2.0 adalah sekumpulan proyek yang memperbaiki masalah DeFi 1.0. DeFi bertujuan untuk menghadirkan keuangan ke massa, tetapi telah bergumul dengan masalah skalabilitas, keamanan, sentralisasi, likuiditas, dan aksesibilitas ke informasi. DeFi 2.0 ingin mengatasi masalah ini dan memberikan pengalaman yang lebih ramah pengguna. Jika berhasil, DeFi 2.0 dapat membantu mengurangi risiko dan komplikasi yang membuat pengguna kripto enggan menggunakannya.

Kita sudah melihat berbagai kegunaan DeFi 2.0 yang berfungsi saat ini. Beberapa platform memungkinkan Anda untuk menggunakan token LP dan melakukan farming hasil terhadap token LP sebagai jaminan untuk pinjaman. Mekanisme ini memungkinkan Anda untuk membuka nilai tambahan darinya sambil tetap menghasilkan reward pool.

Anda juga dapat mengambil pinjaman dengan pelunasan mandiri yang memungkinkan jaminan Anda menghasilkan bunga bagi pemberi pinjaman. Bunga ini melunasi pinjaman tanpa membuat peminjam melakukan pembayaran bunga. Kegunaan lainnya mencakup asuransi terhadap smart contract yang terkompromi dan kerugian tidak permanen (IL).

Tren yang berkembang dalam DeFi 2.0 adalah tata kelola dan desentralisasi DAO. Namun, pemerintah dan pembuat peraturan pada akhirnya dapat memengaruhi jumlah proyek yang berjalan. Ingatlah akan hal ini saat berinvestasi, karena layanan yang ditawarkan mungkin harus berubah.


Pendahuluan

Sudah hampir dua tahun sejak DeFi (Decentralized Finance/Keuangan Terdesentralisasi) muncul pada tahun 2020. Sejak saat itu, kita telah memiliki proyek DeFi yang sangat berhasil seperti UniSwap, desentralisasi perdagangan dan keuangan, serta cara baru untuk menghasilkan bunga dalam dunia kripto. Namun, seperti yang terjadi dengan Bitcoin (BTC), masih terdapat masalah yang harus diselesaikan dalam bidang yang sangat baru ini. Untuk menanggapinya, istilah DeFi 2.0 telah menjadi populer dalam menjelaskan generasi baru aplikasi terdesentralisasi (DApp) DeFi.

Per bulan Desember 2021, kita masih menunggu rilis penuh dari DeFi 2.0, tetapi kita sudah dapat melihat permulaannya. Pahami hal yang harus diperhatikan dalam artikel ini dan alasan DeFi 2.0 diperlukan untuk menyelesaikan masalah yang ada dalam ekosistem DeFi.


Apa itu DeFi 2.0?

DeFi 2.0 adalah pergerakan yang berupaya untuk meningkatkan dan memperbaiki masalah yang terjadi dalam gelombang DeFi asli. DeFi merupakan revolusi dalam menyediakan layanan keuangan terdesentralisasi bagi siapa pun dengan dompet kripto, tetapi masih memiliki kelemahan. Kripto sudah melihat proses ini dengan blockchain generasi kedua, seperti Ethereum (ETH) yang merupakan penyempurnaan dari Bitcoin. DeFi 2.0 juga perlu merespons peraturan kepatuhan baru yang akan diperkenalkan oleh pemerintah, seperti KYC dan AML.
Mari kita lihat contohnya. Pool likuiditas (LP) terbukti menjadi sangat berhasil dalam DeFi, karena memungkinkan penyedia likuiditas untuk memungut biaya dari pasangan staking token. Namun, jika rasio harga token berubah, penyedia likuiditas berisiko kehilangan uang (kerugian tidak permanen). Protokol DeFi 2.0 dapat memberikan asuransi terhadap hal ini dengan biaya yang kecil. Solusi ini memberikan insentif yang lebih besar untuk berinvestasi dalam LP dan menguntungkan pengguna, staker, dan bidang DeFi secara keseluruhan.


Apa saja batasan DeFi?

Sebelum menjelajahi kegunaan DeFi 2.0 dengan lebih mendalam, mari kita pelajari masalah yang berusaha untuk diselesaikannya. Kebanyakan dari masalah ini serupa dengan masalah yang dihadapi oleh teknologi blockchain dan mata uang kripto pada umumnya:

1. Skalabilitas: Protokol DeFi di blockchain dengan lalu lintas dan biaya gas yang tinggi sering kali menyediakan layanan yang lambat dan mahal. Tugas yang sederhana dapat memerlukan waktu yang terlalu lama dan menjadi boros.
2. Oracle dan informasi pihak ketiga: Produk keuangan yang bergantung pada detail eksternal memerlukan oracle (sumber data pihak ketiga) dengan kualitas yang lebih tinggi.
3. Sentralisasi: Jumlah desentralisasi yang meningkat seharusnya menjadi tujuan dalam DeFi. Namun, kebanyakan proyek masih tidak menerapkan prinsip-prinsip DAO.
4. Keamanan: Sebagian besar pengguna tidak mengelola atau memahami risiko yang ada dalam DeFi. Mereka melakukan staking terhadap jutaan dolar dalam smart contract yang tidak begitu jelas apakah aman. Meskipun audit keamanan dilakukan, tindakan ini cenderung menjadi kurang bernilai seiring dilakukannya peningkatan.
5. Likuiditas: Pasar dan pool likuiditas tersebar di berbagai blockchain dan platform, sehingga membagi likuiditas. Memberikan likuiditas juga mengunci dana dan total nilainya. Dalam sebagian besar kasus, token yang masuk staking dalam pool likuiditas tidak dapat digunakan di tempat lain, sehingga menciptakan inefisiensi modal.


Mengapa DeFi 2.0 penting?

DeFi dapat menjadi hal yang sulit dan menantang untuk dipahami, bahkan bagi para HODLer dan pengguna kripto yang berpengalaman. Namun, DeFi bertujuan untuk menurunkan batasan untuk masuk dan menciptakan peluang penghasilan baru bagi pemilik kripto. Pengguna yang mungkin tidak mendapatkan pinjaman dengan bank tradisional bisa mendapatkannya dengan DeFi.

DeFi 2.0 penting, karena dapat mendemokratisasi keuangan tanpa mengorbankan risiko. DeFi 2.0 juga berupaya untuk menyelesaikan masalah yang disebutkan dalam bagian sebelumnya, sehingga meningkatkan pengalaman pengguna. Jika kita dapat melakukannya dan memberikan insentif yang lebih baik, maka semua orang dapat teruntungkan.


Kegunaan DeFi 2.0

Kita tidak harus menunggu kegunaan DeFi 2.0. Sudah ada proyek yang menyediakan layanan DeFi baru di berbagai jaringan, termasuk Ethereum, Binance Smart Chain, Solana, dan blockchain lain dengan kemampuan smart contract. Di sini, kita akan melihat beberapa contoh yang paling umum:

Membuka nilai dari dana yang masuk staking

Jika Anda pernah melakukan staking terhadap pasangan token dalam sebuah pool likuiditas, Anda akan pernah menerima token LP sebagai imbal hasilnya. Dengan DeFi 1.0, Anda dapat melakukan staking terhadap token LP dengan farm hasil untuk menambah laba Anda. Sebelum DeFi 2.0, inilah batasan chain dalam menghasilkan nilai. Jutaan dolar dikunci dalam brankas yang memberikan likuiditas, tetapi terdapat potensi untuk meningkatkan efisiensi modal lebih jauh lagi.
DeFi 2.0 mengambil langkah ini lebih jauh lagi dan menggunakan token LP dari farm hasil ini sebagai jaminan. Jaminan ini bisa digunakan untuk pinjaman kripto dari protokol pinjaman atau untuk mencetak token dalam proses yang serupa dengan MakerDAO (DAI). Mekanisme persisnya berubah-ubah berdasarkan proyeknya, tetapi konsepnya adalah nilai dari token LP Anda akan terbuka untuk peluang baru sambil masih menghasilkan APY.

Asuransi smart contract

Melakukan uji kelayakan ditingkatkan pada smart contract merupakan hal yang sulit, kecuali Anda merupakan pengembang yang berpengalaman. Tanpa pengetahuan ini, Anda hanya dapat mengevaluasi proyek secara sebagian. Hal ini menghasilkan risiko dalam jumlah besar saat berinvestasi dalam proyek DeFi. Dengan DeFi 2.0, Anda dimungkinkan untuk mendapatkan asuransi DeFi pada smart contract tertentu.

Bayangkan Anda menggunakan pengoptimal hasil (yield optimizer) dan telah melakukan staking terhadap token LP dalam smart contract-nya. Jika smart contract tersebut terkompromi, Anda dapat kehilangan semua setoran. Sebuah proyek asuransi dapat menawarkan jaminan terhadap setoran Anda melalui farm hasil dengan membayar biaya. Perhatikan bahwa hal ini hanya untuk smart contract tertentu. Biasanya, Anda tidak akan mendapatkan bayaran jika kontrak pool likuiditas terkompromi. Namun, jika kontrak farm hasil terkompromi tetapi dilindungi oleh jaminan, Anda cenderung akan mendapatkan bayaran.

Asuransi kerugian tidak permanen

Jika Anda berinvestasi dalam pool likuiditas dan memulai mining likuiditas, segala perubahan dalam rasio harga dari kedua token yang dikunci dapat menyebabkan kerugian keuangan. Proses ini disebut sebagai kerugian tidak permanen, tetapi protokol DeFi 2.0 menjelajahi metode baru untuk memitigasi risiko ini.

Misalnya, bayangkan Anda menambahkan satu token ke LP satu sisi yang tidak memungkinkan Anda untuk menambahkan pasangan. Kemudian, protokol menambahkan token aslinya sendiri sebagai sisi lain dari pasangan tersebut. Lalu, Anda menerima biaya yang dibayarkan dari swap dalam pasangan yang bersangkutan, begitu juga dengan protokolnya.

Seiring waktu, protokol menggunakan biaya mereka untuk mengumpulkan dana asuransi guna mengamankan setoran Anda terhadap dampak kerugian tidak permanen. Jika dana tidak cukup untuk menyeimbangkan kerugian, protokol dapat mencetak token baru untuk menanggungnya. Jika terdapat kelebihan, token tersebut dapat disimpan untuk nanti atau masuk burning guna mengurangi pasokan.

Pinjaman dengan pelunasan mandiri

Biasanya, mengambil pinjaman memiliki risiko likuidasi dan pembayaran bunga. Namun, dengan DeFi 2.0, hal ini tidak perlu terjadi. Misalnya, bayangkan Anda mengambil pinjaman senilai $100 dari pemberi pinjaman kripto. Pemberi pinjaman memberikan kripto senilai $100 kepada Anda, tetapi memerlukan $50 sebagai jaminan. Setelah Anda memberikan setoran, pemberi pinjaman menggunakannya untuk menghasilkan bunga untuk melunasi pinjaman Anda. Setelah pemberi pinjaman menghasilkan $100 dengan kripto Anda plus ekstra sebagai premi, setoran Anda dikembalikan. Tidak ada risiko likuidasi juga. Jika token jaminan mengalami depresiasi nilai, hanya diperlukan waktu yang lebih lama untuk melunasi pinjaman tersebut.


Siapa yang mengendalikan DeFi 2.0?

Dengan semua fitur dan kegunaan ini, ada baiknya untuk mempertanyakan siapa yang mengontrolnya. Selalu ada tren desentralisasi dengan teknologi blockchain. Begitu juga halnya dengan DeFi. Salah satu proyek pertama DeFi, yaitu MakerDAO (DAI) menetapkan standar untuk pergerakan ini. Kini, sangat umum bagi proyek untuk menawarkan suara kepada komunitasnya. 

Kebanyakan token platform juga berfungsi sebagai token tata kelola yang memberikan hak voting kepada pemiliknya. Masuk akal untuk berharap bahwa DeFi 2.0 akan menghadirkan lebih banyak desentralisasi pada bidang ini. Namun, peran kepatuhan dan peraturan yang mulai menguasai DeFi menjadi makin penting.


Apa saja risiko DeFi 2.0 dan bagaimana cara untuk mencegahnya?

DeFi 2.0 berbagi banyak risiko yang sama dengan DeFi 1.0. Berikut adalah beberapa risiko utama dan tindakan yang dapat dilakukan untuk mengamankan diri Anda.

1. Smart contract yang dipilih untuk berinteraksi dapat memiliki pintu belakang (backdoor), kelemahan, atau diretas. Audit tidak pernah menjamin keamanan sebuah proyek juga. Lakukan penelitian sebanyak mungkin pada proyek tersebut dan pahami bahwa berinvestasi selalu mengandung risiko.
2. Peraturan dapat memengaruhi investasi Anda. Pemerintah dan pembuat peraturan di seluruh dunia sedang tertarik dalam ekosistem DeFi. Meskipun peraturan dan undang-undang dapat memberikan keamanan dan stabilitas terhadap kripto, beberapa proyek mungkin harus mengubah layanan mereka seiring dibentuknya peraturan baru.
3. Kerugian tidak permanen. Bahkan dengan asuransi IL, siapa pun masih menanggung risiko yang tinggi jika ingin terlibat dalam mining likuiditas. Risiko tersebut tidak akan pernah dapat diminimalkan sepenuhnya.
4. Anda mungkin kesulitan dalam mengakses dana. Jika Anda melakukan staking melalui UI situs web proyek DeFi, Anda sebaiknya melacak smart contract-nya di pencari blockchain juga. Jika tidak, Anda tidak akan dapat melakukan penarikan jika situs web tidak aktif. Namun, Anda akan memerlukan keahlian teknis tertentu untuk berinteraksi secara langsung dengan smart contract.


Penutup

Meskipun kita sudah melihat banyak proyek yang berhasil dalam bidang DeFi, kita masih belum melihat potensi penuh dari DeFi 2.0. Topik ini masih rumit bagi sebagian besar pengguna dan tidak ada yang boleh menggunakan produk keuangan yang tidak mereka pahami dengan sepenuhnya. Masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam membuat proses yang disederhanakan, khususnya bagi pengguna baru. Kita telah melihat keberhasilan dalam cara baru untuk mengurangi risiko dan menghasilkan APY, tetapi kita harus menunggu dan melihat apakah DeFi 2.0 menepati janjinya dengan sepenuhnya.


Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan pendidikan. Binance tidak memiliki hubungan dengan proyek ini dan tidak ada endorsement untuk proyek ini. Informasi yang diberikan melalui Binance bukan merupakan nasihat atau saran investasi atau berdagang. Binance tidak bertanggung jawab terhadap setiap keputusan investasi Anda. Silakan cari nasihat profesional sebelum menanggung risiko keuangan.