Apakah Biaya Transaksi Blockchain?
Daftar Konten
Mengapa ada biaya transaksi?
Biaya transaksi Bitcoin
Bagaimana cara biaya transaksi BTC dihitung?
Biaya transaksi Ethereum
Bagaimana cara biaya transaksi Ethereum dihitung?
Biaya transaksi Binance Chain
Bagaimana cara biaya transaksi Binance Chain dihitung?
Biaya transaksi Binance Smart Chain
Bagaimana cara biaya transaksi Binance Smart Chain dihitung?
Biaya penarikan Binance
Penutup
Apakah Biaya Transaksi Blockchain?
BerandaArtikel
Apakah Biaya Transaksi Blockchain?

Apakah Biaya Transaksi Blockchain?

Pemula
Published Mar 15, 2021Updated Jun 25, 2021
8m

TL;DR

Biaya transaksi memenuhi dua tujuan utama yang berkaitan dengan jaringan blockchain. Biaya transaksi memberikan reward kepada miner atau validator yang membantu mengonfirmasi transaksi dan membantu melindungi jaringan dari serangan spam.

Biaya transaksi dapat menjadi besar dan kecil, tergantung pada aktivitas jaringan. Kekuatan pasar juga dapat memengaruhi biaya yang Anda bayarkan. Meskipun biaya yang tinggi dapat menghambat adopsi blockchain yang lebih luas, biaya yang sangat rendah dapat berpotensi memunculkan masalah keamanan.


Mengapa ada biaya transaksi?

Biaya transaksi telah menjadi bagian penting dari sebagian besar sistem blockchain sejak awal. Kemungkinan besar Anda menemuinya saat mengirim, menyetor, atau menarik kripto.

Sebagian besar mata uang kripto menggunakan biaya transaksi untuk dua alasan penting. Pertama, biaya akan mengurangi jumlah spam di jaringan. Biaya juga akan membuat serangan spam dengan skala besar menjadi merugikan dan mahal untuk diterapkan. Kedua, biaya transaksi berfungsi sebagai insentif bagi pengguna yang membantu memverifikasi dan memvalidasi transaksi. Anda dapat menganggapnya sebagai reward karena telah membantu jaringan.

Biaya transaksi cukup murah untuk sebagian besar transaksi, tetapi biaya ini dapat menjadi cukup mahal tergantung pada lalu lintas jaringan. Sebagai seorang pengguna, jumlah yang Anda pilih untuk membayar biaya akan menentukan prioritas penambahan transaksi ke blok berikutnya. Makin tinggi biaya yang dibayarkan, makin cepat proses konfirmasinya.


Biaya transaksi Bitcoin

Sebagai jaringan blockchain pertama di dunia, Bitcoin menetapkan standar untuk biaya transaksi yang digunakan oleh sebagian besar mata uang kripto saat ini. Satoshi Nakamoto menyadari bahwa biaya transaksi dapat melindungi jaringan dari serangan spam dengan skala besar dan memberi insentif atas perilaku yang baik.
Para miner Bitcoin menerima biaya transaksi sebagai bagian dari proses mengonfirmasi transaksi ke sebuah blok baru. Pool transaksi yang belum dikonfirmasi disebut sebagai pool memori (atau mempool). Tentu saja, miner akan memprioritaskan transaksi dengan biaya lebih tinggi yang disetujui oleh para pengguna untuk dibayarkan saat mengirim BTC mereka ke dompet bitcoin lainnya.

Pelaku kejahatan yang ingin menghambat jaringan menjadi harus membayar biaya yang terkait dengan setiap transaksi. Jika mereka menetapkan biaya terlalu rendah, para miner akan cenderung mengabaikan transaksi mereka. Jika mereka menetapkannya pada tingkat yang sesuai, mereka akan menimbulkan biaya ekonomi yang tinggi. Jadi, biaya transaksi juga berfungsi sebagai penyaring spam yang sederhana tetapi efektif.


Bagaimana cara biaya transaksi BTC dihitung?

Di jaringan Bitcoin, dompet kripto tertentu mengizinkan pengguna untuk mengatur biaya transaksi mereka secara manual.  Dimungkinkan juga untuk mengirim BTC dengan biaya nol, tetapi miner kemungkinan besar akan mengabaikan transaksi seperti itu, yang berarti transaksi tersebut tidak akan divalidasi.
Tidak seperti yang cenderung diyakini oleh beberapa orang, biaya Bitcoin tidak bergantung pada jumlah yang dikirim melainkan pada ukuran transaksinya (dalam byte). Misalnya, bayangkan bahwa ukuran transaksi Anda adalah 400 byte dan biaya transaksi rata-rata saat ini adalah 80 satoshi per byte. Dalam kasus tersebut, Anda akan harus membayar sekitar 32.000 satoshi (atau 0.0032 BTC) untuk memiliki kesempatan yang baik agar transaksi Anda ditambahkan ke blok berikutnya.
Ketika lalu lintas jaringan tinggi dan terdapat permintaan yang besar untuk mengirim BTC, biaya transaksi yang diperlukan untuk konfirmasi yang cepat akan meningkat karena pengguna bitcoin lainnya akan mencoba untuk melakukan hal yang sama. Hal ini dapat terjadi selama masa volatilitas pasar yang intens. 

Oleh karena itu, biaya yang tinggi dapat membuat penggunaan BTC dalam situasi sehari-hari menjadi hal yang menantang. Membeli secangkir kopi seharga $3 mungkin tidak praktis jika biayanya jauh lebih tinggi.

Hanya sejumlah transaksi tertentu yang dapat termasuk dalam sebuah blok yang memiliki limit sebesar 1 MB (yaitu, ukuran blok). Miner menambahkan blok tersebut ke blockchain secepat mungkin, tetapi masih ada limit untuk kecepatannya.

Skalabilitas jaringan mata uang kripto merupakan masalah yang penting dalam menentukan biaya jaringan. Para pengembang blockchain terus berupaya untuk mengatasi masalah tersebut. Pembaruan jaringan sebelumnya telah membantu meningkatkan skalabilitas, seperti implementasi SegWit dan Lightning Network.



Biaya transaksi Ethereum

Biaya transaksi Ethereum berfungsi dengan cara yang berbeda dibandingkan dengan Bitcoin. Biayanya memperhitungkan jumlah daya komputasi yang diperlukan untuk memproses sebuah transaksi yang disebut sebagai gas. Gas juga memiliki harga variabel yang diukur dalam ether (ETH), yaitu token asli milik jaringan. 

Meski gas yang diperlukan untuk transaksi tertentu dapat tetap sama, harga gas bisa naik atau turun. Harga gas ini berkaitan langsung dengan lalu lintas jaringan. Jika Anda membayar harga gas lebih tinggi, para miner akan cenderung memprioritaskan transaksi Anda.


Bagaimana cara biaya transaksi Ethereum dihitung?

Total biaya gas adalah harga yang mencakup biaya ditambah insentif untuk memproses transaksi Anda. Akan tetapi, Anda juga harus mempertimbangkan limit gas, yang menentukan harga maksimum yang dibayarkan untuk transaksi atau tugas tersebut.
Dengan kata lain, biaya gas adalah jumlah pekerjaan yang diperlukan dan harga gas adalah harga yang dibayarkan untuk "setiap jam" kerja. Hubungan di antara keduanya dan limit gas menentukan total biaya untuk sebuah transaksi Ethereum atau operasi smart contract.
Misalnya, jika transaksi tertentu memerlukan biaya sebesar 21.000 gas dan harga gas adalah 71 Gwei, maka biaya transaksinya akan menjadi 1.491.000 Gwei atau 0,001491 ETH.
Sumber: Etherscan.io


Seiring dengan langkah Ethereum menuju ke model Proof of Stake (lihat Casper), ada ekspektasi bahwa biaya gas akan menurun. Jumlah gas yang diperlukan untuk mengonfirmasi sebuah transaksi akan menjadi lebih rendah karena jaringan hanya akan memerlukan sebagian dari daya komputasional untuk memvalidasi transaksi. Namun, lalu lintas jaringan masih dapat memengaruhi biaya transaksi karena para validator memprioritaskan transaksi dengan bayaran yang lebih tinggi.


Biaya transaksi Binance Chain

Binance Chain adalah sebuah jaringan blockchain yang memungkinkan pengguna untuk bertransaksi dan berdagang BNB serta token BEP-2 lainnya. Mereka juga dapat membuat dan mendistribusikan token mereka sendiri. Binance Chain mengadopsi sebuah mekanisme konsensus yang disebut Delegated Proof of Stake. Jadi, kami memiliki validator sebagai ganti miner. 
Binance Chain juga mendukung Binance DEX (bursa terdesentralisasi), yaitu tempat pengguna dapat berdagang aset kripto secara langsung dari dompet mereka. Biaya transaksi di Binance Chain dan DEX dibayarkan dalam BNB.
Perhatikan bahwa Binance Chain dan Binance Smart Chain adalah dua blockchain yang berbeda. Untuk informasi lebih lanjut, harap lihat Pengantar Binance Smart Chain (BSC).


Bagaimana cara biaya transaksi Binance Chain dihitung?

Tergantung pada tindakan yang ingin Anda lakukan, struktur biaya yang dinyatakan dalam BNB dapat berlaku. Terdapat perbedaan antara biaya transaksi, seperti mengirim BNB, dan biaya transaksi di Binance DEX. Selain itu, total harga transaksi dapat naik atau turun tergantung pada harga pasar BNB. 

Saat melakukan transaksi yang tidak berkaitan dengan perdagangan, seperti menarik atau menyetor BNB ke dalam sebuah dompet, biaya hanya dibayarkan dalam BNB. Biaya untuk aktivitas yang berkaitan dengan perdagangan di Binance DEX dibayarkan dalam token yang diperdagangkan, tetapi ada diskon jika membayar dalam BNB. Skema ini membantu memberikan insentif atas penggunaan BNB dan membangun basis penggunanya.


Biaya transaksi Binance Smart Chain

Binance Smart Chain (BSC) adalah blockchain lain yang dibangun oleh Binance yang beroperasi secara paralel dengan Binance Chain (yaitu, dua jaringan yang terpisah). BNB yang beredar di Binance Chain merupakan token BEP-2, sedangkan BNB di BSC merupakan token BEP-20.

Binance Smart Chain memungkinkan pembuatan smart contract, yang menjadikannya lebih dapat disesuaikan. Struktur biaya untuk BSC tidak bersifat tetap seperti Binance Chain. Sebagai gantinya, sistem gas digunakan (mirip dengan Ethereum) yang mencerminkan daya komputasi yang diperlukan untuk mengeksekusi transaksi dan operasi smart contract.

Jaringan BSC menjalankan mekanisme konsensus Proof of Staked Authority. Pengguna jaringan perlu melakukan staking BNB untuk menjadi seorang validator dan pada saat berhasil melakukan validasi untuk sebuah blok, mereka akan menerima biaya transaksi yang tercakup.


Bagaimana cara biaya transaksi Binance Smart Chain dihitung?

Seperti yang sudah disebutkan, struktur biaya BSC sangat mirip dengan yang ditemukan di Ethereum. Biaya transaksi dinyatakan dalam Gwei, yaitu denominasi kecil dari BNB yang setara dengan 0,000000001. Pengguna dapat mengatur harga gas agar transaksi mereka diprioritaskan untuk ditambahkan ke blok. 

Untuk mengetahui harga gas rata-rata saat ini dan secara historis, BscScan menyediakan rata-rata harian beserta harga terendah dan tertinggi yang dibayarkan. Per bulan Maret 2021, biaya rata-rata di BSC adalah sekitar 13 Gwei.

Dalam contoh di bawah ini, harga gas adalah 10 Gwei. Perhatikan bahwa limit gas diatur ke 622.732 Gwei, tetapi hanya 352.755 (52,31%) Gwei yang digunakan dalam transaksi ini sehingga menghasilkan biaya transaksi sebesar 0,00325755 BNB.

Sumber: Bscscan.com

Biaya BSC biasanya sangat rendah, tetapi jika Anda mencoba untuk mengirim token tanpa BNB di akun Anda, jaringan akan memberitahukan bahwa Anda tidak memiliki dana yang cukup. Pastikan Anda menyimpan beberapa BNB tambahan di dompet untuk membayar biaya transaksi.


Biaya penarikan Binance

Saat melakukan penarikan di bursa Binance, Anda harus membayar biaya transaksi yang terkait. Biaya ini bervariasi tergantung pada mata uang kripto dan jaringan yang Anda gunakan. Binance memiliki struktur biayanya sendiri untuk transaksi yang terjadi di dalam platform perdagangannya. Namun, biaya penarikan dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal yang berada di luar kendali Binance.

Penarikan kripto Anda bergantung pada kerja para miner atau validator yang bukan merupakan bagian dari ekosistem Binance. Dengan begitu, Binance harus menyesuaikan biaya penarikan secara berkala berdasarkan kondisi jaringan yang mencakup lalu lintas dan permintaan.

Binance juga menetapkan limit minimum untuk jumlah kripto yang dapat ditarik. Anda dapat melihat limit saat ini di halaman Daftar Biaya.
Biaya perdagangan didasarkan pada level VIP akun Anda dan tidak tergantung pada biaya penarikan. Volume perdagangan bulanan kumulatif Anda menentukan level VIP akun Anda. Biaya maksimum yang saat ini dibebankan adalah 0,1% dari kripto yang diperdagangkan, baik sebagai maker atau taker. Ingat bahwa pengguna yang membayar dengan BNB akan memiliki biaya yang lebih rendah saat berdagang.


Penutup

Biaya transaksi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari ekonomi kripto jaringan blockchain. Biaya ini merupakan bagian dari insentif yang diberikan kepada pengguna yang membuat jaringan terus berjalan. Biaya juga menawarkan lapisan perlindungan terhadap perilaku jahat dan spam.

Akan tetapi, jumlah lalu lintas yang diterima oleh beberapa jaringan telah menyebabkan biaya yang lebih tinggi secara signifikan. Sifat terdesentralisasi dari sebagian besar blockchain membuat penskalaan menjadi lebih sulit. Memang benar bahwa beberapa jaringan menyajikan skalabilitas dan hasil transaksi yang tinggi, tetapi hal tersebut sering kali disertai dengan dikorbankannya keamanan atau desentralisasi.

Namun, terdapat beberapa peneliti dan pengembang yang mengerjakan peningkatan yang diharapkan akan memberikan inklusi lebih baik sehubungan dengan mata uang kripto di dunia yang berkembang ini.