Apa Itu Hard Fork London Ethereum?
Daftar Konten
Pendahuluan
Apa yang baru dalam Pembaruan London Ethereum?
Apa itu EIP?
Apa itu EIP-1559?
Apa itu EIP-3238?
Bagaimana pendapat komunitas?
Apa makna pembaruan London bagi para pengguna?
Penutup
Apa Itu Hard Fork London Ethereum?
BerandaArtikel
Apa Itu Hard Fork London Ethereum?

Apa Itu Hard Fork London Ethereum?

Tingkat Menengah
Published Jun 1, 2021Updated Aug 30, 2021
5m

TL;DR

Hard fork London Ethereum merupakan pembaruan yang mengubah model biaya transaksi dan bom waktu kesulitan blockchain tersebut. Jaringan Ethereum akan menetapkan biaya transaksi dengan biaya dasar untuk setiap blok, bukan menawar harga gas.

Bersamaan dengan perilisan Ethereum 2.0 yang sudah direncanakan, pengembang juga menunda acara bawaan yang disebut bom waktu kesulitan. Acara ini akan mendorong para miner untuk beralih dari Proof of Work (PoW) ke Proof of Stake (PoS).


Pendahuluan

Hard fork London Ethereum merupakan pembaruan terhadap blockchain Ethereum yang segera hadir setelah hard fork Berlin pada April 2021. Pembaruan London ini memberikan perubahan yang signifikan terhadap sistem biaya transaksi Ethereum yang telah lama menjadi topik perdebatan. Pembaruan ini juga mempersiapkan perilisan Ethereum 2.0 yang sudah direncanakan dengan melakukan penyesuaian terhadap model konsensusnya.

Namun, London dianggap kontroversial oleh beberapa orang akibat perubahan signifikan yang diberikan terhadap biaya transaksi dan mining kripto. Dampak persisnya bagi para pengguna dan miner dari perubahan ini belum diketahui sepenuhnya, tetapi dampak tersebut akan bersifat sementara karena Ethereum 2.0 segera hadir.


Apa yang baru dalam Pembaruan London Ethereum?

Pembaruan London Ethereum merupakan sebuah hard fork yang memperkenalkan dua Ethereum Improvement Proposals (EIP/Proposal Penyempurnaan Ethereum) baru. Dengan perilisan Ethereum 2.0 (Serenity) yang direncanakan untuk tahun 2022, pembaruan London mempersiapkan perpindahan ke Proof of Stake. Para miner akan mengalami perlambatan dalam peningkatan kesulitan mining bertepatan Serenity. Karena London merupakan sebuah hard fork, semua node harus menggunakan aturan baru dan versi terbaru untuk terus melakukan mining dan validasi.
Perubahan yang paling signifikan akan terjadi pada biaya transaksi, termasuk mekanisme deflasi yang baru. Sebelumnya, pengguna melakukan penawaran untuk membayar biaya gas. Miner memprioritaskan transaksi berdasarkan biaya yang ditambahkan dan menggunakan biaya tersebut sebagai reward karena telah menambahkannya ke blok. Kini, setiap blok akan memiliki biaya terkait yang bersifat tetap. Perubahan ini merupakan hasil dari EIP-1559 yang termasuk dalam pembaruan London beserta dengan EIP-3238.


Apa itu EIP?

Proposal Penyempurnaan Ethereum (BIP) adalah spesifikasi teknis yang menguraikan fitur-fitur baru untuk blockchain Ethereum. Pengembang membuat proposal beserta dengan saran dari komunitas Ethereum. Siapa pun dapat membuat EIP dan mengirimnya untuk dibahas sebelum komunitas menerima proposal tersebut.

Setiap EIP mengikuti panduan yang dijabarkan dalam EIP1:

EIP harus memberikan ringkasan spesifikasi teknis dari fitur dan dasar untuk fitur tersebut. Penulis EIP bertanggung jawab dalam membangun konsensus di dalam komunitas dan mendokumentasikan perbedaan pendapat.

Penulis EIP harus mengikuti serangkaian proses sebelum menyetujui EIP tersebut yang meliputi tinjauan sejawat dan draf. Setelah komunitas merasa senang dengan proposal tersebut, mereka dapat menambahkannya ke sebuah perilisan.


Apa itu EIP-1559?

EIP-1559 adalah proposal perubahan terhadap cara pengguna membayar biaya gas di jaringan Ethereum. EIP ini dibuat oleh pendiri Ethereum, yaitu Vitalik Buterin, dan tim pengembang lainnya.


Seiring waktu, biaya rata-rata yang dibayarkan oleh pengguna Ethereum menjadi terlalu mahal untuk transaksi kecil. Misalnya, biaya jaringan adalah sekitar $20 (USD), mengirim Ether (ETH) atau aset digital lain senilai $20 tidaklah sepadan. Biaya tinggi tersebut membuat jaringan ini menjadi kurang menarik, khususnya bagi para pemula.

EIP-1559 mengajukan mekanisme penetapan harga transaksi baru yang akan membuat biaya dasar untuk setiap blok. Blockchain akan melakukan burning biaya, sehingga mengurangi keseluruhan pasokan Ether (ETH). Dampak ini akan menghasilkan tekanan deflasi pada mata uang kripto tersebut.
Biaya dasar akan berubah untuk setiap blok tergantung pada permintaan jaringan. Jika sebuah blok menjadi penuh dengan transaksi lebih dari 50%, maka biaya dasarnya akan meningkat dan sebaliknya. Mekanisme ini mencoba untuk mempertahankan tingkat ekuilibrium setengah penuh untuk sebagian besar blok.
Anda juga dapat menambahkan tip kepada para miner sebagai insentif untuk melewati antrean bagi transaksi Anda. Namun, Ethereum mencoba untuk menjaga blok penuh sekitar 50% meskipun tanpa tip. Dengan banyaknya ruang yang tersedia di setiap blok, kemungkinan besar hanya diperlukan tip yang sedikit untuk menjadi antrean terdepan.


Apa itu EIP-3238?

Bom waktu kesulitan disertakan dalam Ethereum untuk membuat mining Ethereum menjadi jauh lebih sulit. Saat kita mencapai bom waktu kesulitan, waktu yang diperlukan untuk melakukan mining sebuah blok baru akan menjadi sangat lama sehingga profitabilitas bagi para miner akan menurun dan transaksi akan menjadi terlalu lambat. Pengembang ingin memastikan bahwa para miner tidak memiliki pilihan selain berhenti melakukan mining Ethereum 1.0 dan berpindah ke Ethereum 2.0 pada saat perilisannya.
Namun, blockchain akan mencapai poin ini terlalu cepat. Untuk memastikan bahwa jaringan memberikan insentif kepada para validator untuk model konsensus Proof of Stake dari Ethereum 2.0 di saat yang tepat, EIP-3238 akan menunda bom waktu.
Tanpa bom waktu, akan ada peluang bagi para miner untuk terus menggunakan Ethereum 1.0 mirip dengan pembagian yang terjadi antara Ethereum dan Ethereum Classic. Penundaan bom waktu akan menyebabkan ice age waktu blok selama 30 detik sekitar Q2 tahun 2022. Pada saat tersebut, merger Ethereum 1.0 dengan Ethereum 2.0 seharusnya sudah selesai.


Bagaimana pendapat komunitas?

Ada berbagai pendapat sehubungan dengan peningkatan jaringan London, umumnya terkait dengan biaya transaksi. Meskipun para miner sedang mempersiapkan untuk akhir dari Proof of Work dengan Ethereum 2.0, pembaruan ini mengubah biaya yang diterima para miner secara signifikan. Pengurangan ini dapat berpotensi menyebabkan penurunan profit yang dihasilkan oleh para miner. Kekhawatiran lainnya adalah bahwa mining Ethereum dapat menjadi lebih tersentralisasi. Beberapa orang berpendapat bahwa hanya miner terbesar dengan biaya energi terendah yang akan dapat beroperasi secara menguntungkan.
Meski belum ada kepastian, mekanisme deflasi diperkirakan akan meningkatkan harga ETH. Perkiraan tersebut dapat berkaitan dengan kenyataan bahwa setelah pembaruan, Ethereum akan melakukan burning terhadap biaya dasar ETH dari semua transaksi blockchain.


Apa makna pembaruan London bagi para pengguna?

Serupa dengan Bitcoin, mekanisme saat ini berfungsi seperti sebuah penawaran. Makin besar jumlah yang dibayarkan untuk biaya transaksi (atau biaya gas), makin besar kemungkinan transaksi Anda akan dipilih dengan cepat dan divalidasi oleh para miner. Namun, Anda tidak akan lagi harus memilih harga gas yang dibayarkan saat melakukan transaksi Ethereum setelah pembaruan London.

Sebagai gantinya, Anda hanya akan melihat biaya dasar ditambah pilihan untuk memberikan tip kepada miner. Namun, biaya dasar dapat berubah antara saat Anda mengirim transaksi dan saat ditambahkan ke sebuah blok. Untuk menghindari hal ini, Anda dapat menetapkan batas biaya sebagai jumlah maksimum yang ingin dibayarkan. Jika seorang miner menyertakan transaksi Anda ke sebuah blok dengan biaya dasar yang lebih kecil daripada batas biaya Anda, maka jaringan akan mengembalikan perbedaannya.


Penutup

London akan menjadi salah satu pembaruan signifikan yang kita lihat terkait dengan cara pengguna berinteraksi dengan Ethereum. Kebanyakan pembaruan sebelumnya telah mengubah banyak hal dari sistem yang tidak biasanya kita lihat saat menggunakan Ethereum. Kini, kemungkinan penurunan harga dan waktu transaksi menjadi makin besar, tetapi masih belum terjamin.

Namun, transisi PoS dari Ethereum 2.0 direncanakan untuk tahun 2022, jadi implementasi hard fork London masih terbatas oleh waktu dan bersifat sementara.