Bagaimana Menghitung Ukuran Posisi dalam Trading
HomeArticles

Bagaimana Menghitung Ukuran Posisi dalam Trading

Pemula
6d ago
6m

Daftar isi


Pengantar

Tidak peduli seberapa besar portofolio Anda, Anda harus melakukan manajemen risiko yang tepat. Jika tidak, akun Anda dapat dengan cepat menderita kerugian besar. Perkembangan berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan bisa terhapus oleh satu perdagangan yang dikelola dengan buruk.

Tujuan mendasar dalam perdagangan atau investasi adalah untuk menghindari keputusan emosional. Ketika melibatkan risiko finansial, emosi akan memainkan peran besar. Anda harus memastikan agar emosi tidak mempengaruhi keputusan perdagangan dan investasi. Inilah mengapa penting untuk membuat seperangkat aturan yang dapat Anda ikuti selama aktivitas investasi dan perdagangan.

Mari kita sebut aturan ini sebagai sistem perdagangan Anda. Tujuan dari sistem ini adalah untuk mengelola risiko, dan sama pentingnya, untuk membantu menghilangkan keputusan yang tidak perlu. Dengan cara ini, ketika saatnya tiba, sistem perdagangan Anda tidak akan memungkinkan untuk membuat keputusan yang terburu-buru dan impulsif.

Saat Anda membangun sistem ini, Anda perlu mempertimbangkan beberapa hal. Bagaimana gambaran investasi Anda? Apa saja toleransi risiko? Berapa banyak modal yang sanggup Anda relakan berisiko? Kita dapat memikirkan banyak hal lain, tetapi dalam artikel ini, kita akan fokus pada satu aspek khusus – bagaimana mengukur posisi Anda dalam masing-masing perdagangan.

Untuk melakukannya, pertama-tama, kita perlu menentukan seberapa besar akun perdagangan Anda, dan seberapa banyak dari akun tersebut yang siap Anda risikokan dalam satu perdagangan.


Bagaimana menentukan ukuran akun

Meskipun tampaknya seperti langkah sederhana, atau bahkan terkesan berlebihan, namun, ini merupakan pertimbangan yang valid. Terutama jika Anda seorang pemula, untuk mengalokasikan bagian-bagian tertentu dari portofolio Anda ke berbagai strategi. Dengan cara ini, Anda dapat memantau kemajuan yang dibuat dengan strategi yang berbeda secara lebih akurat, dan juga mengurangi kemungkinan mengambil risiko terlalu banyak.

Sebagai contoh, katakanlah Anda percaya akan masa depan Bitcoin, Anda memiliki posisi jangka panjang dan menyimpan aset ini di hardware wallet. Mungkin sebaiknya untuk tidak menghitungnya sebagai bagian dari modal perdagangan Anda.

Dengan demikian, menentukan ukuran akun cukup dengan melihat modal yang tersedia yang dapat Anda alokasikan untuk strategi perdagangan tertentu.


Bagaimana menentukan risiko akun

Langkah kedua adalah menentukan risiko akun. Di sini Anda memutuskan berapa besar persentase dari modal yang tersedia yang sanggup Anda risikokan dalam satu perdagangan. 


Aturan 2%

Dalam dunia keuangan tradisional, ada strategi investasi yang disebut aturan 2%. Menurut aturan ini, seorang pedagang tidak boleh mengambil risiko lebih dari 2% dari akun mereka pada satu perdagangan. Kita akan membahas apa sebenarnya artinya, tetapi pertama-tama, kita akan menyesuaikan agar lebih cocok dengan pasar mata uang kripto yang memiliki volatilitas tinggi.

Aturan 2% merupakan strategi yang cocok dalam gaya investasi yang biasanya memiliki beberapa posisi jangka panjang. Selain itu, aturan ini dirancang untuk instrumen yang kurang fluktuatif jika dibandingkan dengan mata uang kripto. Jika Anda seorang pedagang yang lebih aktif, dan terutama jika baru memulai, akan lebih baik jika Anda sedikit lebih konservatif. Dalam hal ini, mari kita ubah aturan ini menjadi aturan 1%.

Aturan ini menentukan bahwa Anda tidak boleh mengambil risiko lebih dari 1% dari akun Anda dalam satu perdagangan. Apakah ini berarti Anda hanya memasuki perdagangan dengan 1% dari modal yang tersedia? Tentu saja tidak! Itu hanya berarti bahwa jika ide perdagangan Anda salah, dan pesanan stop-loss Anda kena, Anda hanya akan kehilangan 1% dari akun Anda.


Bagaimana menentukan risiko berdagang 

Sejauh ini, kita telah menentukan ukuran dan risiko akun. Jadi, bagaimana kita menentukan ukuran posisi untuk satu perdagangan?

Kita melihat di mana ide perdagangan dibatalkan.

Ini merupakan pertimbangan penting dan berlaku dalam hampir semua strategi. Ketika berbicara mengenai perdagangan dan investasi, kerugian akan selalu menjadi bagian dari permainan, atau malah sebuah kepastian. Ini merupakan permainan probabilitas – bahkan para pedagang terbaik pun tidak selalu benar. Justru beberapa pedagang mungkin lebih banyak salah daripada benar, tetapi tetap menghasilkan laba. Bagaimana mungkin? Itu semua bermuara pada manajemen risiko yang tepat, memiliki strategi perdagangan, dan berpegang teguh pada strategi tersebut.

Karena itu, setiap gagasan perdagangan harus memiliki titik pembatalan. Di sinilah kita harus mengatakan: “ide awal kita salah, dan kita harus keluar dari posisi ini untuk mengurangi kerugian lebih lanjut”. Pada tingkat yang lebih praktis, ini berarti kita menempatkan pesanan stop-loss.

Cara untuk menentukan titik ini sepenuhnya bergantung pada strategi perdagangan dan pengaturan khusus. Titik pembatalan dapat didasarkan pada parameter teknikal, seperti area support atau resistance. Bisa juga didasarkan pada indikator, terobosan dalam struktur pasar, atau yang lainnya.

Tidak ada pendekatan satu-ukuran-untuk-semua dalam menentukan stop-loss Anda. Anda harus memutuskan sendiri strategi apa yang paling sesuai dengan gaya Anda dan menentukan titik pembatalan berdasarkan itu.



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Bagaimana menghitung ukuran posisi

Jadi, sekarang, kita sudah memiliki semua bahan yang dibutuhkan untuk menghitung ukuran posisi. Katakanlah kita memiliki akun sebesar $5000. Kita telah menetapkan bahwa kita tidak mengambil risiko lebih dari 1% pada satu perdagangan. Ini berarti bahwa kita tidak akan kehilangan lebih dari $50 pada satu perdagangan.

Katakanlah kita telah melakukan analisis pasar dan telah menentukan bahwa ide perdagangan kita dibatalkan 5% dari entri awal. Akibatnya, ketika pasar bergerak melawan posisi kita sebesar 5%, kita keluar dari perdagangan dan mengalami kerugian $50. Dengan kata lain, 5% dari posisi yang kita miliki harus sama dengan 1% dari akun. 

  • Ukuran akun – $5000
  • Risiko akun – 1%
  • Titik Pembatalan (jarak ke stop-loss) – 5%

Rumus menghitung ukuran posisi adalah sebagai berikut:

Ukuran posisi = ukuran akun x risiko akun / titik pembatalan
ukuran posisi = $5000 x 0,01 / 0,05
$1000 = $5000 x 0,01 / 0,05

Ukuran posisi untuk perdagangan ini sebesar $1000. Dengan mengikuti strategi ini dan keluar di titik pembatalan, Anda dapat mengurangi potensi kerugian yang jauh lebih besar. Dalam menjalankan model ini dengan benar, Anda juga harus memperhitungkan biaya yang akan Anda bayarkan. Selain itu, harus memikirkan potensi slippage, terutama jika memperdagangkan instrumen dengan likuiditas yang lebih rendah.

Untuk mengilustrasikan cara kerjanya, mari kita naikkan titik pembatalan menjadi 10%, dengan yang lainnya tetap sama. 

ukuran posisi = $5000 x 0,01 / 0,1
$500 = $5000 x 0,01 / 0,1

Jarak stop-loss sekarang menjadi dua kali dari entri awal. Jadi, jika kita ingin mengambil risiko dengan jumlah $ yang sama dari akun kita, ukuran posisi yang bisa kita ambil dipotong setengah.


Penutup

Menghitung ukuran posisi tidak didasarkan pada strategi sewenang-wenang. Melainkan, sebelum memasuki perdagangan, harus melibatkan penentuan risiko akun dan melihat di mana ide perdagangan dibatalkan.

Aspek yang sama pentingnya dari strategi ini adalah eksekusi. Setelah Anda menentukan ukuran posisi dan titik pembatalan, Anda sebaiknya tidak melakukan keduanya bersamaan begitu perdagangan dimulai.

Cara terbaik untuk mempelajari prinsip-prinsip manajemen risiko seperti ini adalah melalui latihan. Silakan menuju Binance dan uji pengetahuan yang baru Anda temukan!