Apa Itu Limit Order?
Daftar Isi
Pendahuluan 
Apa itu limit order?
Bagaimana cara kerja limit order?
Stop-loss order vs. limit order
Stop-limit order vs. limit order
Stop-limit order vs. stop-loss order
Kapan harus menggunakan limit order?
Bagaimana cara memasang limit order di Binance?
Penutup
Apa Itu Limit Order?
Beranda
Artikel
Apa Itu Limit Order?

Apa Itu Limit Order?

Pemula
Diterbitkan Dec 10, 2018Diperbarui Oct 4, 2022
7m

TL;DR

Limit order adalah order yang Anda pasang pada buku order dengan harga limit tertentu. Harga limit ditentukan oleh Anda. Perdagangan hanya akan dieksekusi jika harga pasar mencapai harga limit (atau lebih baik). Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan limit order untuk membeli di harga yang lebih rendah atau untuk menjual di harga yang lebih tinggi daripada harga pasar saat ini.

Tidak seperti market order yang mengeksekusi perdagangan secara instan pada harga pasar saat ini, limit order dipasang di buku order dan tidak langsung dieksekusi. Dalam sebagian besar kasus, limit order menghasilkan biaya yang lebih rendah karena Anda berdagang sebagai maker dan bukan taker.


Pendahuluan 

Apakah Anda kesulitan dalam memutuskan jenis order yang harus digunakan saat membeli bitcoin (BTC) atau ether (ETH)? Jenis order yang berbeda dapat memengaruhi perdagangan Anda dalam cara yang berbeda juga. Jadi, penting untuk memahami perbedaan di antaranya sebelum memasang order. Jika Anda menginginkan kontrol yang lebih besar terhadap perdagangan, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan limit order guna membatasi harga pembelian atau penjualan sebuah koin. 


Apa itu limit order?

Limit order adalah order dengan harga beli atau jual tertentu. Untuk memasang limit order, Anda perlu mengatur harga maksimum atau minimum yang diinginkan untuk membeli atau menjual sebuah aset. Kemudian, order Anda akan dipasang di buku order dan hanya akan dieksekusi jika harga pasar mencapai harga limit (atau lebih baik). 

Tidak seperti market order yang mengeksekusi perdagangan secara instan pada harga saat ini, limit order memberikan lebih banyak kontrol terhadap harga eksekusi. Karena limit order diotomatisasi, Anda tidak perlu mengawasi pasar 24/7 atau khawatir melewatkan peluang membeli atau menjual saat sedang tidur. 

Namun, tidak ada jaminan bahwa limit order Anda akan dieksekusi. Jika harga pasar tidak pernah mencapai harga limit, perdagangan Anda akan tetap tidak terisi di buku order. Biasanya, limit order dapat dipasang selama hingga beberapa bulan, tetapi hal ini bergantung pada bursa kripto yang digunakan.


Bagaimana cara kerja limit order?

Ketika dikirim, limit order akan dipasang di buku order dengan segera. Namun, order tersebut tidak akan terisi kecuali harga koin mencapai harga limit yang ditentukan (atau lebih baik). Misalnya, Anda ingin menjual 10 BNB di harga $600, sedangkan harga saat ini adalah $500. Anda dapat memasang limit order jual BNB seharga $600. Ketika harga BNB mencapai harga target atau lebih tinggi, order Anda akan dieksekusi tergantung pada likuiditas pasar. Jika terdapat order jual BNB yang dipasang di depan order Anda, sistem akan mengeksekusi order tersebut terlebih dahulu. Limit order Anda akan diisi setelahnya dengan likuiditas yang tersisa.

Hal yang perlu dipertimbangkan saat memasang limit order adalah tanggal kedaluwarsa order. Umumnya, limit order dapat bertahan hingga 90 hari. Jika tidak mengawasi pasar dengan saksama, Anda akhirnya dapat membeli atau menjual dengan harga yang kurang diinginkan akibat volatilitas pasar. Misalnya, harga pasar saat ini dari BNB adalah $500 dan Anda memasang limit order jual untuk 10 BNB di harga $600. Setelah seminggu, harga BNB naik ke $700. Karena harga pasar menembus harga limit yang diatur, order Anda dieksekusi pada harga $600. Dalam kasus ini, laba Anda dibatasi oleh harga target yang dipasang seminggu yang lalu. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk meninjau order limit yang terbuka dari waktu ke waktu untuk mengikuti kondisi pasar yang terus berubah.


Stop-loss order vs. limit order

Terdapat berbagai jenis order yang dapat digunakan saat berdagang kripto, seperti limit order, stop-loss order, dan stop-limit order.

Stop-loss order adalah market order yang dipicu ketika pasar mencapai harga stop Anda. Order ini digunakan untuk membeli atau menjual koin pada harga pasar setelah harga koin mencapai harga stop yang diatur.

Saat terpicu, stop-loss order akan berubah menjadi market order dan dieksekusi pada harga pasar saat ini. Jika harga stop tidak tercapai, order Anda tidak akan dieksekusi. Stop order jual dapat digunakan untuk meminimalkan potensi kerugian apabila pasar bergerak berlawanan dari posisi Anda. Order ini juga dapat digunakan sebagai “take-profit” order untuk keluar dari sebuah posisi dan melindungi laba yang belum terealisasi. Stop order beli juga dapat digunakan untuk memasuki pasar dengan harga yang lebih rendah.

Perbedaan antara limit order dengan stop-loss order adalah yang pertama akan dieksekusi pada harga limit yang diatur (atau lebih baik), sedangkan yang kedua akan dieksekusi (sebagai market order) pada harga pasar saat ini. Namun, perhatikan bahwa jika harga pasar berubah terlalu cepat, order Anda mungkin terisi pada harga yang berbeda secara signifikan dari harga pemicu.


Stop-limit order vs. limit order

Stop-limit order menggabungkan fitur stop order dan limit order. Setelah harga stop tercapai, limit order akan dipicu secara otomatis. Kemudian, order akan dieksekusi jika harga pasar cocok dengan harga limit atau lebih baik. Jika tidak memiliki waktu yang cukup untuk memantau portofolio dengan saksama, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan stop-limit order guna membatasi kerugian yang dapat muncul pada sebuah perdagangan.

Saat memasang stop-limit order, Anda harus menentukan dua harga: harga stop dan harga limit. Perbedaan antara stop-limit order dan limit order adalah yang pertama hanya akan memasang limit order jika harga stop tercapai, sedangkan yang kedua akan dipasang secara instan di buku order.

Misalnya, BNB diperdagangkan pada harga $600 dan Anda memasang stop-limit order jual dengan harga stop sebesar $590. Artinya, jika BNB turun ke $590, sistem akan otomatis mengatur limit order jual dengan harga limit yang ditentukan (misalnya, $585). Namun, tidak ada jaminan bahwa order Anda akan terisi. Jika pasar bergerak terlalu cepat, terdapat peluang order Anda akan tetap tidak terisi.


Stop-limit order vs. stop-loss order

Stop-limit order dan stop-loss order dipicu berdasarkan harga stop. Namun, setelah terpicu, stop-limit order akan membuat limit order, sedangkan stop-loss order akan membuat market order.


Kapan harus menggunakan limit order?

Anda dapat menggunakan limit order ketika:

  • Anda ingin membeli atau menjual dengan harga tertentu selain dari harga pasar;
  • Anda tidak terburu-buru untuk membeli atau menjual dengan segera;
  • Anda ingin mengunci laba yang belum terealisasi atau meminimalkan potensi kerugian;
  • Anda ingin membagi order ke dalam beberapa limit order yang lebih kecil untuk mencapai efek dollar-cost-averaging (DCA/strategi investasi berkala).
Ingat bahwa meskipun harga limit tercapai, order Anda mungkin tidak selalu terisi. Semuanya bergantung pada kondisi pasar dan keseluruhan likuiditas. Dalam beberapa kasus, limit order Anda mungkin hanya terisi sebagian.


Bagaimana cara memasang limit order di Binance?

Misalkan Anda ingin membeli BNB di harga yang lebih rendah daripada yang saat ini ditawarkan. Anda dapat memasang limit order beli dan menetapkan harga maksimum yang bersedia dibayarkan.
1. Masuk ke akun Binance, lalu buka [Dagang] di bilah navigasi atas. Pilih halaman perdagangan [Klasik] atau [Lanjutan]. Dalam contoh ini, kita akan menggunakan [Klasik].
2. Navigasikan ke bilah pencarian di sisi kanan layar, lalu masukkan “BNB”. Pilih pasangan BNB yang ingin diperdagangkan. Kita akan memilih [BNB/BUSD].


3. Gulir ke bawah ke kotak [Spot], lalu pilih [Limit]. Kemudian, atur harga dan jumlah yang ingin dibeli. Anda juga dapat mengatur jumlah pembelian dengan mengeklik tombol persentase, sehingga Anda dapat memasang limit order dengan mudah untuk 25%, 50%, 75%, atau 100% dari saldo Anda. Klik [Buy BNB] (Beli BNB) untuk mengonfirmasi.


4. Anda akan melihat pop-up konfirmasi di sisi kanan layar dan limit order Anda akan dipasang di buku order. 

Untuk mengelola order yang terbuka, gulir ke bawah ke [Order Terbuka]. Limit order hanya akan dieksekusi jika harga pasar mencapai harga limit. Jika harga pasar tidak mencapai harga yang diatur, limit order akan tetap terbuka.


Penutup

Limit order dapat menjadi alat berdagang yang bagus ketika Anda ingin membeli atau menjual koin di harga tertentu. Anda dapat menggunakannya untuk memaksimalkan keuntungan yang belum terealisasi atau membatasi potensi kerugian. Namun, sebelum memilih jenis order, Anda harus memahami berbagai pilihan dan mengevaluasi pengaruh masing-masing terhadap keseluruhan portofolio dan strategi perdagangan Anda. Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut mengenai berbagai jenis order, baca Memahami Berbagai Jenis Order kami.