Mengenal Token dengan Pasokan Elastis
Daftar Konten
Pengantar
Apa itu token dengan pasokan elastis?
Contoh token rebase
Risiko token dengan pasokan elastis
Konklusi
Mengenal Token dengan Pasokan Elastis
BerandaArtikel
Mengenal Token dengan Pasokan Elastis

Mengenal Token dengan Pasokan Elastis

Tingkat Menengah
Published Dec 7, 2020Updated Jun 25, 2021
6m

TL;DR

Token dengan pasokan elastis memiliki pasokan beredar yang berubah-ubah. Idenya: alih-alih volatilitas harga, yang berubah adalah pasokan token melalui peristiwa yang disebut rebase atau penyesuaian. 

Bayangkan jika protokol Bitcoin dapat menyesuaikan berapa banyak bitcoin yang ada di wallet pengguna untuk mencapai harga yang diinginkan. Anda memiliki 1 BTC hari ini. Anda bangun besok, di wallet Anda ada 2 BTC, tetapi masing-masing bernilai setengah dari harga kemarin. Begitulah cara kerja mekanisme rebase.


Pengantar

Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) telah menunjukkan ledakan jenis produk keuangan baru di blockchain. Kita telah membahas yield farmingBitcoin yang ditokenkan di EthereumUniswap, dan pinjaman kilat atau flash loan. Satu segmen lainnya di lingkungan kripto yang menarik untuk diamati adalah token dengan pasokan elastis, atau token rebase.

Mekanisme unik di balik token ini memungkinkan dilakukannya banyak eksperimen. Mari kita lihat cara kerjanya.


Apa itu token dengan pasokan elastis?

Token dengan pasokan elastis (atau token rebase) berfungsi sedemikian rupa sehingga pasokan beredar meningkat atau menyusut karena perubahan harga token. Peningkatan atau penurunan pasokan ini bekerja dengan mekanisme yang disebut rebasing. Ketika rebase terjadi, pasokan token dinaikkan atau diturunkan secara algoritme, berdasarkan harga setiap token saat ini.
Dalam beberapa hal, token dengan pasokan elastis bisa disejajarkan dengan stablecoin. Token bertujuan untuk mencapai harga target, dilakukan dengan mekanisme rebase. Namun, perbedaan utamanya adalah bahwa token rebase mencapainya dengan pasokan yang berubah (elastis). 
Tapi, tunggu dulu, bukankah memang banyak aset kripto yang beroperasi dengan pasokan yang terus berubah? Ya, lumayan banyak. Saat ini, 6,25 BTC baru dicetak di setiap blok. Setelah halving 2024, jumlahnya akan berkurang menjadi 3,125 per blok. Ini merupakan jumlah yang dapat diprediksi, jadi kita dapat memperkirakan berapa banyak BTC yang akan ada tahun depan atau setelah halving berikutnya. 

Token dengan pasokan elastis agak berbeda. Seperti disebutkan, mekanisme rebasing menyesuaikan pasokan token yang beredar secara berkala. Misalkan kita memiliki token dengan pasokan elastis yang bertujuan untuk mencapai nilai 1 USD. Jika harga di atas 1 USD, rebase meningkatkan penawaran saat ini, mengurangi nilai setiap token. Sebaliknya, jika harga di bawah 1 USD, rebase akan menurunkan pasokan, membuat setiap token bernilai lebih.

Apa artinya ini dari sudut pandang praktis? Jumlah token di wallet pengguna berubah jika terjadi rebase. Katakan saja Anda memiliki Rebase USD (rUSD), token hipotetis yang menargetkan harga 1 USD. Anda memiliki 100 rUSD yang tersimpan dengan aman di hardware wallet Anda. Misalkan harganya di bawah 1 USD. Setelah rebase terjadi, Anda hanya akan memiliki 96 rUSD di wallet Anda, tetapi pada saat yang sama, masing-masing token akan bernilai secara proporsional lebih dari nilai sebelum rebase.

Idenya adalah bahwa kepemilikan Anda tidak akan berubah secara proporsional terhadap total pasokan. Jika Anda memiliki 1% dari pasokan sebelum rebase, Anda masih akan memiliki 1% setelahnya, bahkan jika jumlah koin di wallet Anda telah berubah. Intinya, Anda mempertahankan bagian Anda di jaringan, tidak peduli berapa harganya.


Contoh token rebase

Ampleforth

Ampleforth merupakan salah satu koin pertama yang bekerja dengan pasokan elastis. Ampleforth bertujuan menjadi komoditas sintetis tanpa jaminan, di mana 1 AMPL menargetkan harga 1 USD. Rebase terjadi setiap 24 jam sekali.

Proyek ini memiliki daya tarik yang relatif kecil sebelum diperkenalkannya kampanye penambangan likuiditas atau liquidity mining yang disebut Geyser. Yang menarik dari skema ini adalah durasinya. Proyek mendistribusikan token kepada peserta selama periode 10 tahun. Geyser adalah contoh utama bagaimana insentif likuiditas dapat menciptakan daya tarik yang signifikan dalam proyek DeFi.

Walaupun secara teknis adalah stablecoin, grafik harga AMPL menunjukkan kepada Anda bagaimana token dengan pasokan elastis bisa memiliki volatilitas yang tinggi.


 

Harga AMPL menargetkan $1, namun demikian, volatilitas bisa saja terjadi.


Ingat bahwa grafik harga ini hanya menunjukkan harga token AMPL saja, tidak memperhitungkan perubahan pasokan. Meski begitu, Ampleforth sangat tidak stabil, menjadikannya koin yang berisiko untuk dimainkan.

Mungkin lebih masuk akal untuk memetakan token dengan pasokan elastis dari sisi kapitalisasi pasar. Karena harga per unit tidak terlalu menjadi masalah, kapitalisasi pasar dapat menjadi barometer yang lebih akurat untuk mengukur pertumbuhan dan daya tarik jaringan.
Kapitalisasi pasar AMPL dalam skala logaritmik. Sumber: coinmarketcap.com.


Yam Finance

Yam Finance merupakan salah satu proyek token dengan pasokan elastis lainnya yang telah mendapatkan perhatian publik. Desain keseluruhan protokol Yam merupakan semacam perpaduan antara pasokan elastis Ampleforth, sistem staking Synthetix, dan fair launch yearn.finance. YAM juga bertujuan untuk mencapai target harga 1 USD.

YAM merupakan eksperimen yang sepenuhnya dimiliki komunitas, karena semua token didistribusikan melalui liquidity mining. Tidak ada premine, tidak ada alokasi bagi pendiri – kesempatan untuk mendapatkan token ini bahkan tersedia bagi semua orang melalui skema yield farming.

Sebagai proyek yang benar-benar baru dan belum dikenal, Yam bisa mencapai nilai 600 juta dolar yang terkunci dalam staking pool-nya dalam waktu kurang dari dua hari. Yang menarik likuiditas sebanyak ini mungkin adalah bagaimana farming YAM secara khusus menargetkan holder beberapa koin DeFi paling populer, seperti COMP, LEND, LINK, MKR, SNX, ETH, YFI, dan token LP Uniswap ETH-AMPL.

Namun, karena adanya bug dalam mekanisme rebasing, pasokan yang dicetak lebih banyak dari rencana. Proyek ini akhirnya diluncurkan kembali dan dipindahkan ke kontrak token baru berkat audit yang didanai komunitas. Saat ini masa depan Yam sepenuhnya ada di tangan para holdernya.


Risiko token dengan pasokan elastis

Token dengan pasokan elastis merupakan investasi yang sangat berisiko dan sangat berbahaya. Anda sebaiknya berinvestasi dalam proyek ini hanya jika benar-benar memahami apa yang Anda lakukan. Ingat, melihat grafik harga tidak akan terlalu membantu, karena jumlah token yang Anda miliki akan berubah setelah terjadi rebase. 

Tentu saja, ini bisa memperkuat tingkat laba Anda, tetapi juga bisa memperbesar kerugian. Jika rebase terjadi saat harga token turun, Anda tidak hanya kehilangan uang dari penurunan harga token, tetapi juga akan memiliki token yang semakin sedikit setelah setiap rebase! 

Karena cukup sulit untuk dipahami, berinvestasi dalam token rebase kemungkinan besar akan mengakibatkan kerugian bagi sebagian besar pedagang. Anda sebaiknya hanya berinvestasi dalam token dengan pasokan elastis jika Anda sepenuhnya bisa memahami mekanisme di baliknya. Jika tidak, Anda tidak akan mampu mengendalikan investasi, dan tidak akan dapat membuat keputusan yang tepat.



Konklusi

Token dengan pasokan elastis merupakan salah satu inovasi yang menarik dalam DeFi. Seperti yang telah kita lihat, jenis aset ini adalah koin dan token yang secara algoritme dapat menyesuaikan pasokannya untuk mencapai harga target.

Apakah token dengan pasokan elastis hanya sebagai eksperimen yang menarik belaka, atau akankah jenis aset ini mendapatkan daya tarik yang signifikan? Sulit untuk menjawabnya, tetapi pasti ada saja desain protokol DeFi baru yang sedang dikembangkan yang mencoba membawa gagasan ini lebih jauh.

Anda masih memiliki pertanyaan mengenai token dengan pasokan elastis dan proyek-proyek DeFi lainnya? Lihat platform tanya jawab kami, Ask Academy, tempat komunitas akan menjawab pertanyaan-pertanyaan Anda.