Blockchain Privat, Publik, dan Konsorsium – Apa Perbedaannya?
HomeArticles

Blockchain Privat, Publik, dan Konsorsium – Apa Perbedaannya?

Tingkat Menengah
1w ago
6m

Daftar isi


Saat Bitcoin diluncurkan, itu meletakkan dasar bagi industri yang berputar di sekitar teknologi yang menopang protokol ini: blockchain. Inovator yang bersemangat sekarang telah menemukan potensi dari teknologi ini, dan sedang mengeksplorasi aplikasinya di setiap industri yang memungkinkan.

Bitcoin adalah sebuah mata uang kripto – bentuk uang digital yang tidak dikendalikan oleh entitas manapun. Bitcoin menggunakan teknologi database terdistribusi, insentif keuangan, dan teknik-teknik kriptografi untuk memungkinkan ekosistem yang luas berkoordinasi tanpa pemimpin atau penguasa.

Struktur data yang digunakan oleh jaringan Bitcoin menarik perhatian masyarakat luas dalam waktu lebih dari 10 tahun sejak penciptaannya. Sekarang teknologi blockchain sedang diuji-coba dalam berbagai sektor dari keuangan dan rantai pasokan sampai sistem hukum dan pemerintahan.

Dalam artikel kami yang berjudul panduan teknologi blockchain bagi pemula disebut bahwa blockchain adalah struktur data sederhana di mana data entri tidak dapat diedit, tetapi dapat ditambahkan. Mungkin dapat membantu jika membayangkannya seperti spreadsheet, di mana setiap sel terkait dengan sel sebelumnya, sehingga setiap upaya untuk mengubah sel sebelumnya akan segera terlihat. Secara umum, blockchain akan menyimpan informasi transaksi keuangan, tetapi dapat digunakan dengan segala jenis data digital.

Masih dengan analogi spreadheet sebelumnya, dokumen itu sendiri akan disimpan oleh dua pihak. Setiap pihak menjalankan perangkat lunak khusus, yang terhubung dengan perangkat lain yang juga menjalankan perangkat lunak, sehingga semua partisipan memiliki database yang diperbaharui. 

Tidak ada sumber pusat di mana para partisipan mendapatkan informasi (jaringan terdistribusi). Ini berarti bahwa penyebaran informasi lebih lambat, tetapi membuat jaringan lebih kuat dalam hal keamanan dan penyebaran data.

Di bawah ini, kita akan melihat tiga jenis blockchain –  chain privat, publik, dan konsorsium. Tetapi sebelum itu, mari mengulang sejenak beberapa fitur utama yang sama-sama dimiliki oleh ketiganya:

  • Ledger yang hanya bisa ditambahkan – untuk memenuhi syarat sebagai blockchain, sebuah sistem harus mengikuti rantai struktur blok, di mana setiap blok tertaut dengan yang sebelumnya. Jika blockchain adalah kumpulan banyak sel dalam spreadsheet, blok adalah selnya.
  • Jaringan peers – Setiap partisipan dalam jaringan menyimpan salinan blockchain. Para partisipan ini disebut node, dan mereka berinteraksi dalam model peer-to-peer.
  • Mekanisme konsensus – Harus ada mekanisme bagi node untuk menyetujui kebenaran transaksi yang disebarkan di seluruh jaringan, untuk memastikan tidak ada data palsu yang sedang ditulis pada chain.

Tabel di bawah ini merangkum perbedaan utama.



Tipe Blockchain

Publik

Privat

Konsorsium

Tanpa membutuhkan izin?

Ya

Tidak

Tidak

Siapa yang dapat membaca?

Siapa pun

Hanya pengguna yang diundang

Tergantung

Siapa yang dapat menulis?

Siapa pun

Partisipan yang disetujui

Partisipan yang disetujui

Kepemilikan

Tidak seorang pun

Satu Entitas

Banyak entitas

Partisipan dikenal?

Tidak

Ya

Ya

Kecepatan transaksi

Lambat

Cepat

Cepat


Blockchain Publik

Jika Anda telah menggunakan mata uang kripto saat ini, Anda kemungkinan besar telah berinteraksi dengan blockchain publik. Ini merupakan jenis blockchain yang paling banyak yang pernah ada dalam ledger terdistribusi saat ini. Kita menyebutnya publik karena setiap orang dapat melihat transaksi yang terjadi, dan untuk bergabung cukup dengan mengunduh perangkat lunak yang dibutuhkan.

Kita juga sering menggunakan istilah permissionless/tanpa membutuhkan izin bersamaan dengan istilah publik. Tidak ada yang dapat menghalagi partisipasi, dan setiap orang dapat terlibat dalam mekanisme konsensus (seperti misalnya dengan menambang atau staking). Karena setiap orang bebas untuk bergabung dan diupah atas peran mereka dalam mencapai konsensus, kita mengharapkan adanya topologi yang sangat terdesentralisasi pada jaringan yang dibangun di chain publik.

Di saat yang sama, kita juga mengharapkan blockchain publik lebih tahan terhadap penyensoran jika dibandingkan dengan blockchain privat (atau semi-privat). Karena setiap orang dapat bergabung ke jaringan, protokol harus menggabungkan mekanisme tertentu untuk mencegah pihak jahat memperoleh keuntungan secara anonim.

Namun pendekatan yang berorientasi pada keamanan dalam chain publik membawa nilai negatif pada sisi pekerjaannya. Banyak yang menghadapi tantangan penskalaan, dan hasil/troughput yang relatif lemah. Selain itu, mendorong perubahan ke jaringan tanpa memecahnya bisa menjadi tantangan, karena jarang semua partisipan menyetujui perubahan yang diusulkan.


Blockchain Privat

Sangat berbeda dengan sifat bawaan blockchain publik yang tanpa membutuhkan izin, blockchain privat menyusun aturan untuk menentukan siapa yang dapat melihat dan menulis chain (mereka adalah lingkungan  yang mendapatkan izin). Ini bukan sistem yang terdesentralisasi, karena terdapat hierarki yang jelas dalam hal kendali. tetapi jenis ini termasuk terdistribusi, dalam banyak node masih menjaga salinan chain pada mesin.

Chain privat lebih cocok diterapkan pada perusahaan, di mana sebuah organisasi ingin menikmati blockchain tanpa memberikan pihak eksternal akses ke jaringan mereka.

Proof of Work tidak penting, tetapi telah terbukti diperlukan untuk lingkungan terbuka, mengingat alasan keamanan. Namun, dalam blockchain privat, ancaman yang ditolak PoW tidak begitu merugikan – identitas setiap partisipan sudah diketahui, dan tata kelola besifat langsung. 

Dalam hal ini, algoritme yang lebih efisien adalah algoritme dengan validator yang ditunjuk, di mana node dipilih untuk menjalankan fungsi-fungsi tertentu dalam memvalidasi transaksi. Secara umum, ini melibatkan bermacam-macam node yang harus keluar dari setiap blok. Jika node mulai bertindak jahat, mereka dapat dengan cepat ditangkap dan dihapus dari jaringan. Dengan kendali top-down dari blockchain, akan cukup mudah untuk mengkoordinasikan pembalikan.


Blockchain Konsorsium

Blockchain konsorsium berada di antara chain publik dan privat, menggabungkan elemen dari keduanya. Perbedaan yang paling menonjol dari kedua sistem dapat diamati pada tingkat konsensus. Alih-alih sistem terbuka di mana siapa pun dapat memvalidasi blok, atau yang tertutup di mana hanya entitas tunggal yang menunjuk pembuat blok, chain konsorsium melihat beberapa pihak yang sama kuatnya berfungsi sebagai validator.

Dari sana, aturan pada sistem lebih fleksibel: visibilitas chain dapat terbatas bagi validator, dapat dilihat oleh individu yang berwenang, atau oleh semua. Asalkan validator dapat mencapai konsensus, perubahan dapat dengan mudah diluncurkan. Mengenai fungsi blockchain, jika sekelompok tertentu dari pihak-pihak ini berperilaku jujur, sistem tidak akan mengalami masalah.

Blockchain konsorsium akan sangat bermanfaat dalam lingkungan di mana banyak organisasi beroperasi di industri yang sama, dan membutuhkan landasan bersama untuk melakukan transaksi atau meneruskan informasi. Bergabung dengan konsorsium semacam ini dapat menguntungkan organisasi, karena memungkinkan mereka untuk berbagi wawasan tentang industri mereka dengan pemain lain.


Yang mana yang lebih unggul?

Secara fundamental, blockchain publik, privat, dan konsorsium tidak bertentangan – ketiganya adalah teknologi yang berbeda:

  • Chain publik yang didesain dengan baik cenderung lebih unggul jika berbicara mengenai daya tahan terhadap penyensoran, dilihat dari sisi biaya kecepatan dan hasil. Ini yang terbaik dalam hal kepastian keamanan untuk menyelesaikan transaksi (atau smart contracts).
  • Chain privat dapat memprioritaskan kecepatan sistem karena tidak perlu mencemaskan central points of failure seperti yang dihadapi oleh blockchain publik. Ini idealnya digunakan dalam situasi di mana seorang individu atau organisasi harus tetap memegang kendali, dan informasi harus dirahasiakan.
  • Chain konsorsium memitigasi beberapa risiko pihak lawan dari chain privat (dengan menghapus kendali tersentralisasi), dan jumlah node yang lebih kecil umumnya memungkinkan untuk bekerja jauh lebih efektif jika dibandingkan dengan chain publik. Konsorsium cenderung menarik bagi organisasi yang ingin merampingkan komunikasi antara satu sama lain.


Penutup

Ada banyak pilihan blockchain untuk individu dan bisnis yang terlibat dalam berbagai kegiatan. Bahkan dalam kategori blockchain publik, privat, dan konsorsium sendiri, ada pengalaman pengguna yang berbeda. Tergantung pada penggunaan, pengguna harus memilih apa yang paling cocok untuk mencapai tujuan mereka sendiri.