Ulasan Tahunan Binance Academy 2021
Daftar Isi
Pendahuluan
Peraturan mata uang kripto
ETF Bitcoin
Non-fungible token (NFT)
Metaverse
Web3
Token Fan Binance
Pasar mata uang kripto dan all-time high Bitcoin
Penutup
Ulasan Tahunan Binance Academy 2021
BerandaArtikel
Ulasan Tahunan Binance Academy 2021

Ulasan Tahunan Binance Academy 2021

Pemula
Diterbitkan Dec 21, 2021Diperbarui Sep 1, 2022
8m

TL;DR

2021 telah menjadi tahun terobosan dalam kegunaan kripto. Teknologi seperti NFT dan metaverse telah menjadi berita utama dan adopsi blockchain telah meningkat. Terkait dengan peraturan, tahun ini penuh dengan tarik ulur. 

El Salvador mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Di AS, SEC mengizinkan ETF Bitcoin pertama untuk masuk listing di Chicago Mercantile Exchange. Kanada juga meluncurkan ETF Bitcoin sendiri yang merupakan bagian penting dalam adopsi investor institusional.

NFT telah mengalami keberhasilan besar pada tahun ini dengan penjualan dan eksposur yang memecahkan rekor. Hal yang tadinya merupakan niche kripto kecil di tahun sebelumnya kini menjadi topik yang ramai dibahas. Binance meluncurkan platform NFT sendiri untuk memenuhi permintaan dan perusahaan Fortune 500 makin menggunakan dan berinvestasi dalam NFT.

NFT juga memiliki peran di metaverse, yaitu topik hangat lainnya pada tahun 2021. Raksasa teknologi dan pengembang kecil sama-sama membangun dunia 3D yang terhubung dengan kripto yang menyokong ekonominya. Tren ini juga berkaitan dengan Web3, yaitu konsep desentralisasi yang mendorong interaksi mendatang di internet. Perusahaan investasi modal besar menunjukkan dukungan pada tahun ini untuk implementasi blockchain dalam interaksi online, data, privasi, dan keuangan kita.

Token Fan Binance juga telah diluncurkan bersama klub olahraga, seperti FC Porto dan S.S. Lazio. Sebagian besar penjualan 2021 telah mengalami kelebihan langganan dan pengguna menikmati manfaat fan baru berdasarkan blockchain tersebut.

Dalam mengakhiri tahun ini, Bitcoin mencapai ATH (all-time high) baru senilai hampir $70.000 di bulan November.


Pendahuluan

Tidak ada tahun yang membosankan sehubungan dengan dunia mata uang kripto. Tahun 2021 memiliki semuanya, mulai dari NFT yang menangkap imajinasi kreator hingga all-time high baru untuk Bitcoin. Jadi, meskipun tampaknya semua orang bersiap untuk memasuki metaverse yang didukung oleh blockchain, jangan lupakan semua hal lain yang telah terjadi di tahun ini.


Peraturan mata uang kripto

Selama beberapa tahun ini, mata uang kripto telah menjadi lebih diatur secara bertahap. Namun, pada tahun 2021, tidak semua pemerintahan memiliki tujuan yang sama. Beberapa negara, seperti El Salvador, ingin menyambut teknologi dan manfaat dalam mengintegrasikannya ke dalam kehidupan sehari-hari semua orang. Negara lain mengetatkan perpajakan dan memperlakukan kripto sebagai sesuatu yang harus dikontrol dengan ketat.

El Salvador

El Salvador menjadi berita utama di seluruh dunia pada tanggal 5 Juni 2021 saat mengumumkan bahwa Bitcoin akan menjadi alat pembayaran yang sah di negara tersebut. Mulai tanggal 7 September 2021, semua bisnis harus menerima BTC sebagai pembayaran barang dan jasa. Fakta ini membuat El Salvador menjadi negara pertama yang resmi mengadopsi Bitcoin sebagai metode pembayaran. Pemerintah membagikan Bitcoin senilai $30 untuk merayakan setiap warga negara yang mengunduh dompet kripto digital milik pemerintah. 

El Salvador memilih Bitcoin sebagai cara untuk mengurangi biaya yang dibayarkan oleh penduduknya dalam remitansi yang merupakan bagian besar dari ekonomi karena keluarga menerima uang dari luar negeri. Sebagian besar orang Salvador juga tidak memiliki akses ke layanan keuangan dan blockchain merupakan solusi yang memungkinkan dalam membantu mereka yang tidak memiliki rekening bank. Secara global, beberapa komentator eksternal telah menilai tindakan ini sebagai cara bagi El Salvador untuk mengubah citra dirinya. Negara tersebut memiliki reputasi yang bermasalah terkait dengan gang kriminal dan perekonomian ilegal.

Amerika Serikat

Selain dari peluncuran ETF (exchange-traded fund) Bitcoin, terdapat pembaruan berkala sehubungan dengan minat SEC. Khususnya, stablecoin dan Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) menjadi pembahasan, karena menghadirkan tantangan regulasi daripada mata uang kripto seperti Bitcoin. Kita cenderung akan melihat pengumuman besar di tahun depan terkait peraturan terhadap kedua area tersebut.


ETF Bitcoin

Pembentukan dan peraturan ETF Bitcoin telah dinilai oleh beberapa orang sebagai kunci dalam memperkenalkan kripto kepada investor tradisional. Tidak seperti investor swasta, institusi yang sangat diatur tidak dapat membuka dompet dan mulai berdagang kripto dengan begitu saja. Perilisan ETF Bitcoin di Kanada dan AS terjadi pada tahun 2021 setelah pembahasan yang panjang dengan pembuat peraturan. ETF memungkinkan seseorang untuk memaparkan portofolio terhadap Bitcoin tanpa memiliki aset itu sendiri. Kebanyakan ETF Bitcoin, seperti BITO dari AS, sebenarnya menggunakan futures BTC sebagai aset dasar ETF.

SEC mendukung ETF futures yang terkait dengan futures Bitcoin yang sudah ada milik Chicago Mercantile Exchange (CME). Derivatif ini sangat diatur dalam AS, sehingga memungkinkan ETF untuk menungganginya. Kini, terdapat tiga pilihan ETF berbasis AS dengan kemungkinan munculnya dana yang dicadangkan secara fisik suatu saat di masa mendatang.


Non-fungible token (NFT)

Meskipun bukan hal yang baru di dunia blockchain, NFT berhasil mengalami terobosan pada tahun ini dengan masyarakat umum. Pada bulan Maret, terdapat penjualan NFT termahal dari "Everyday: The First 5,000 Days" karya Beeple senilai $69 juta. Selain itu, game NFT juga mengalami kenaikan popularitas yang signifikan.


Menentukan autentisitas yang asli dapat menjadi hal yang menantang, tetapi blockchain memungkinkan pembentukan metode yang dapat diverifikasi untuk kelangkaan digital. Hal ini menyelesaikan masalah "salin-tempel" yang kita alami dalam membuktikan autentisitas aset dan file digital. Dengan banyaknya kegunaan tersebut, pengembang bereksperimen dengan NFT di berbagai industri dan kita bisa mengharapkan beberapa berita besar pada tahun 2022 dan seterusnya.


Metaverse

Setelah awal yang besar dengan NFT, tahun 2021 diakhiri dengan tren besar lainnya: metaverse. Sejauh ini, alasan terkuat untuk popularitas metaverse adalah minat dari teknologi besar. Pada tanggal 28 Oktober, Facebook mengganti namanya menjadi Meta dan menguraikan visinya berupa semesta virtual 3D yang menghubungkan beberapa aspek kehidupan kita. Kenaikan dalam popularitas pencarian ini tercermin dalam Google Trends.


Meta bukanlah satu-satunya perusahaan yang memikirkan hal ini juga. Konsep metaverse telah ada selama beberapa tahun dan banyak proyek kripto telah menciptakan dunia metaverse sendiri. Misalnya, Decentraland memungkinkan Anda untuk menjelajahi dunia 3D, memiliki lahan virtual, dan bahkan mencari nafkah dengan mekanisme play-to-earn. Game blockchain seperti Axie Infinity juga memungkinkan Anda untuk menggabungkan game dengan metode untuk mendapatkan penghasilan yang stabil. Jadi, meskipun kita belum memiliki metaverse yang merupakan satu kesatuan, potongannya mulai berkumpul.


Web3

Web3 adalah konsep versi baru dari blockchain publik berbasis internet seperti Ethereum atau Binance Smart Chain. Istilah ini awalnya dibuat pada tahun 2014 oleh Gavin Wood, yaitu co-founder Ethereum dan pendiri Polkadot. Namun, baru tahun ini konsep tersebut mulai memiliki daya tarik, khususnya dengan endorsement dari perusahaan investasi besar seperti Andreessen Horowitz sekitar bulan Oktober 2021.


Web3 bertujuan untuk menggunakan desentralisasi sebagai dasar pengembangan baru bagi internet. Namun, apa perbedaannya dengan metaverse? Metaverse ingin membuat dunia 3D yang terhubung. Web3 berfokus pada cara kita menggunakan internet dalam bentuknya saat ini untuk mengontrol identitas, informasi pribadi, dan interaksi kita. Situs web dan aplikasi juga akan menggunakan data besar dengan cara yang bermakna untuk meningkatkan pengalaman online.

NFT, DAO (organisasi otonom terdesentralisasi), dan DeFi ingin menjadi bagian penting dari cara kita menggunakan internet, sama seperti email, PayPal, dan 2FA (autentikasi dua faktor) yang menjadi bagian utama bagi Web 1.0 dan Web 2.0.


Token Fan Binance

Pada tanggal 21 Oktober 2021, Binance membantu meluncurkan Token Fan Binance pertama melalui Launchpad bersama S.S. Lazio. Pemilik mendapatkan hak istimewa yang unik, seperti hak untuk mengikuti voting fan mengenai keputusan tim, kesempatan untuk mendapatkan NFT, dan cara baru untuk berinteraksi dengan tim favorit.

Namun, meskipun tahun 2021 menjadi tahun yang besar bagi Token Fan Binance, ini bukanlah awal dari ceritanya. Token fan telah ada sejak akhir tahun 2019 dengan peluncuran token JUV milik Juventus. Token ini memungkinkan pemiliknya untuk berinteraksi dengan tim favorit mereka dan mengeklaim manfaat token fan unik.

Melalui Binance Launchpool, pengguna melakukan staking terhadap BNB dan menerima bagian dari Token Fan Binance yang ditawarkan. Sejauh ini, penjualannya telah terbukti sangat berhasil. Misalnya, LAZIO memiliki 225.583 yang melakukan komitmen sebesar 8.110.631,97 BNB. Artinya, penjualan mengalami kelebihan langganan dengan pengganda sebesar 1.005x.


Pasar mata uang kripto dan all-time high Bitcoin

Setelah rally yang kuat pada tahun 2020, Bitcoin sekali lagi telah mengalahkan all-time high tahun sebelumnya dengan tiga puncak pada tahun 2021. Mari kita lihat diagramnya.


Titik 1 menunjukkan akhir dari rally tahun 2020 yang berlanjut ke bulan Januari 2021 dengan puncak senilai sekitar $41.000. Setelah sejumlah fear (ketakutan) memasuki bear market yang diikuti dengan koreksi, Bitcoin terus bergerak ke atas dan mencapai $63.000 pada pertengahan April (Titik 2). Pada bulan Juni, pasar mendapatkan berita buruk untuk kripto, sehingga hampir setengah dari seluruh daya mining Bitcoin menjadi offline hanya dalam beberapa hari.

Namun, Bitcoin mengalami rally kembali sejak mencapai ATH baru senilai sekitar $69.000 pada bulan November. Mari kita lihat ATH baru untuk beberapa mata uang kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar lainnya juga.

Mata uang kripto

All-Time High (perkiraan nilai dalam USD)

BNB

$686

Ethereum (ETH)

$4.878

Solana (SOL)

$260

DOGE

$0,7316

Cardano (ADA)

$3,09



Penutup

Tema untuk tahun 2021 adalah adopsi kegunaan blockchain baru seperti NFT dan metaverse. Saat ini, dunia menjadi lebih familier dengan mata uang kripto seperti Bitcoin, industri mining, dan perdagangan mata uang kripto. Hal ini telah membuat tahun 2021 cukup menarik, karena koran-koran di dunia tidak lagi hanya melaporkan kenaikan harga sehubungan dengan kripto. Kebanyakan dari tren yang telah kita bahas telah memiliki persiapan yang baik untuk tahun 2022, sehingga akan ada banyak hal menarik selama 12 bulan ke depan.