Binance Smart Chain vs. Ethereum: Apa Bedanya?
Daftar Konten
Pendahuluan
Lalu lintas blockchain dan ekosistem DApp
DApp DeFI yang paling sering digunakan di Ethereum dan BSC
Transfer di antarjaringan 
Biaya transaksi
Waktu transaksi
Mekanisme konsensus
Penutup
Binance Smart Chain vs. Ethereum: Apa Bedanya?
BerandaArtikel
Binance Smart Chain vs. Ethereum: Apa Bedanya?

Binance Smart Chain vs. Ethereum: Apa Bedanya?

Pemula
Published Jun 29, 2021Updated Oct 11, 2021
8m

TL;DR

Binance Smart Chain (BSC) merupakan hard fork dari protokol Go Ethereum (Geth) dan dengan begitu memiliki banyak kemiripan dengan blockchain Ethereum. Akan tetapi, para pengembang BSC telah membuat perubahan signifikan dalam beberapa area utama. Perubahan terbesar adalah mekanisme konsensus BSC, yang memungkinkan transaksi lebih murah dan lebih cepat.


Pendahuluan

Sekilas, Binance Smart Chain (BSC) dan Ethereum tampak sangat mirip. DApp dan token yang terpasang pada BSC kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM/Mesin Virtual Ethereum). Anda mungkin telah memperhatikan bahwa alamat dompet publik Anda sama di kedua blockchain. Bahkan, terdapat proyek cross-chain yang beroperasi di kedua jaringan. Kendati demikian, terdapat beberapa perbedaan mencolok di antara kedua chain tersebut. Jika Anda menimbang mana pilihan yang cocok untuk digunakan, langkah terbaiknya adalah mengetahui dan memahami perbedaannya.


Lalu lintas blockchain dan ekosistem DApp

Per bulan Juni 2021, Ethereum menampung lebih dari 2.800 DApp di blockchain dibandingkan sekitar 810 di BSC. Hal ini merupakan perbedaan signifikan, tetapi ini menunjukkan ekosistem yang kuat dan berkembang mengingat usia BSC yang masih muda.

Alamat yang aktif juga merupakan metrik on-chain yang penting untuk dipertimbangkan. Meskipun merupakan blockchain yang lebih baru, BSC mencatat terdapat 2.105.367 alamat pada tanggal 7 Juni 2021. Angka ini lebih dari dua kali rekor tertinggi Ethereum sebesar 799.580 alamat pada tanggal 9 Mei 2021.

Lalu, apa penyebab pertumbuhan masif BSC yang mendadak ini? Sebagian besar disebabkan oleh waktu konfirmasi lebih cepat dan biaya rendah. Pertumbuhan BSC mungkin juga berkaitan dengan tren yang meningkat seputar NFT dan kompatibilitasnya dengan dompet kripto yang populer, seperti Trust Wallet dan MetaMask.

Jika kita melihat transaksi harian, terdapat perbedaan yang bahkan lebih besar di antara keduanya. Di BSC, pengguna dapat memindahkan dana mereka dan berinteraksi dengan smart contract secara lebih cepat dan lebih hemat. Anda dapat melihat puncak transaksi harian BSC sebesar 12 juta dan statusnya saat ini di atas empat juta pada gambar di bawah.


Di sisi lain, Ethereum tidak pernah melampaui 1,75 transaksi harian. Bagi pengguna yang perlu memindahkan dana secara berkala, BSC tampaknya menjadi pilihan yang lebih populer. Transaksi harian perlu dipertimbangkan dalam konteks alamat aktif juga. Pada saat penulisan artikel ini, BSC memiliki jumlah yang lebih tinggi untuk pengguna yang juga bertransaksi lebih banyak secara rata-rata.


DApp DeFI yang paling sering digunakan di Ethereum dan BSC

Terkait dengan keuangan terdesentralisasi, terdapat sejumlah besar perlintasan DApp di antara BSC dan Ethereum karena kompatibilitas blockchain. Pengembang dapat memindahkan aplikasi dari Ethereum ke BSC dengan mudah dan proyek BSC baru sering kali menggunakan ulang kode sumber terbuka dari Ethereum dengan nama yang berbeda. Mari kita lihat lima DApp teratas di Ethereum pilihan pengguna di DAppRadar.


Di sini, Anda dapat melihat gabungan dua Automated Market Maker DeFi (Uniswap dan SushiSwap), sebuah game kripto (Axie Infinity), dan sebuah marketplace peer-to-peer (OpenSea). Jika Anda melihat lima teratas dari BSC, akan ada banyak kemiripan.


PancakeSwap dibuat sebagai hard fork dari Uniswap. Autofarm dan Pancake Bunny adalah farm hasil – kategori yang tidak lihat dalam lima teratas dari Ethereum. Biswap dan Apeswap sama-sama merupakan Automated Market Maker. Karena biayanya sangat murah di BSC dan transaksi jauh lebih cepat, farm hasil cenderung lebih efisien di Binance Smart Chain. Faktor ini membuatnya menjadi pilihan yang populer bagi pengguna BSC.
Terkait dengan game kripto, Ethereum benar-benar menjadi wadah game paling populer. Meskipun terdapat proyek di BSC yang sangat mirip dengan CryptoKitties dan Axie Infinity, proyek tidak mampu meraih audiens sebesar game klasik di Ethereum.


Transfer di antarjaringan 

Jika Anda pernah menyetor BEP-20 atau ERC-20 ke dalam dompet, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa alamat dompet Ethereum dan BSC bersifat identik. Jadi, misalnya, jika Anda memilih jaringan yang salah saat menarik token dari sebuah bursa, Anda dapat menariknya dari blockchain lainnya dengan mudah.
Jika Anda tidak sengaja menarik token ERC-20 ke BSC, Anda masih dapat menemukannya di alamat BSC yang sesuai. Anda juga melalui proses yang sama jika tidak sengaja mengirim token dari BSC ke Ethereum. Dalam kedua kasus tersebut, dana Anda untungnya tidak hilang secara permanen. Untuk panduan yang lebih mendetail, baca Cara Memulihkan Kripto yang Ditransfer ke Jaringan yang Salah di Binance.


Biaya transaksi

BSC dan Ethereum sama-sama menggunakan model gas untuk biaya transaksi yang mengukur kerumitan sebuah transaksi. Pengguna BSC menetapkan harga gas menurut permintaan jaringan dan para miner akan memprioritaskan transaksi dengan harga gas yang lebih tinggi. Akan tetapi, hard fork London Ethereum menghadirkan beberapa modifikasi baru yang kemungkinan akan menghapus perlunya biaya tinggi.

Pembaruan Ethereum tersebut menghasilkan mekanisme penetapan harga baru dengan biaya dasar per blok. Biaya dasar berubah tergantung pada permintaan transaksi, sehingga pengguna tidak lagi harus memutuskan biaya gas sendiri.

Di masa lalu, biaya gas Ethereum jauh lebih tinggi dari BSC. Rata-rata tertinggi yang pernah terjadi adalah pada bulan Mei 2021, yaitu sebesar $68,72. Tren ini mulai berubah, tetapi Ethereum masih lebih mahal untuk saat ini.


Mari kita lihat biaya rata-rata untuk Ethereum dari Etherescan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik. Tiga angka teratas menunjukkan harga gas saat ini di Ethereum. Untuk BSC dan Ethereum, satu gwei masing-masing setara dengan 0,000000001 BNB atau ETH. Jika Anda membayar harga yang lebih rendah, transaksi Anda akan memakan waktu lebih lama.
Untuk transfer token ERC-20 ke dompet lain, harga rata-rata pada saat penulisan artikel ini adalah $2,46. Jumlah ini meningkat ke $7,58 saat menggunakan pool likuiditas Uniswap yang melibatkan beberapa transaksi.


Di bawah ini, kita dapat melihat transaksi di BSC dengan biaya hanya sebesar $0,03, setara dengan transfer ERC-20 dalam pelacak gas Ethereum. BSC telah menghitungnya dengan mengalikan gas yang digunakan oleh transaksi (21.000) dengan biaya gas (5 gwei).


Waktu transaksi

Mengukur waktu transaksi rata-rata di blockchain dapat menjadi hal yang cukup menyulitkan. Meskipun secara teknis sebuah transaksi selesai setelah miner memvalidasi blok yang menampungnya, aspek lain dapat memengaruhi waktu menunggu:

  1. Jika biaya yang ditetapkan belum cukup tinggi, para miner dapat menunda transaksi Anda atau bahkan tidak menyertakannya dalam sebuah blok sama sekali.
  2. Interaksi yang lebih rumit dengan blockchain memerlukan beberapa transaksi. Misalnya, dengan menambahkan likuiditas ke pool likuiditas.
  3. Sebagian besar layanan hanya akan menganggap sebuah transaksi valid setelah sejumlah blok tertentu terkonfirmasi. Konfirmasi tambahan ini mengurangi risiko merchant dan penyedia layanan mengalami pembayaran yang dikembalikan apabila blok ditolak oleh jaringan.

Jika melihat pada statistik gas untuk Ethereum pada gambar di atas, kita dapat melihat bahwa waktu transaksi berkisar dari 30 detik hingga 16 menit. Angka-angka tersebut memperhitungkan transaksi yang berhasil, tetapi tidak mencakup persyaratan konfirmasi tambahan. 

Misalnya, jika Anda menyetor ETH (ERC-20) ke dalam akun Binance, Anda perlu menunggu hingga 12 konfirmasi jaringan. Dengan blok yang masuk mining sekitar setiap 13 detik, transaksi ini diperlukan waktu tambahan 156 detik saat menyetor ETH ke dalam dompet spot seperti yang dapat dilihat dari diagram di bawah.


Di BSC, waktu blok rata-rata adalah 3 detik. Jika dibandingkan dengan Ethereum yang berdurasi 13 detik, terdapat peningkatan kecepatan sebesar sekitar 4,3 kali.


Mekanisme konsensus

Meskipun mekanisme konsensus Proof of Work (PoW) Ethereum mirip dengan yang digunakan Bitcoin, terdapat perbedaan yang besar dengan Proof of Staked Authority (PoSA) BSC. Akan tetapi, perbedaan ini tidak akan berlangsung lama. Dengan Ethereum 2.0, jaringan ini akan menggunakan mekanisme Proof of Stake (PoS).
PoSA BSC menggabungkan aspek Proof of Authority (PoA) dan Delegated Proof of Stake (DPoS). 21 validator bergiliran menghasilkan blok dan, sebagai gantinya, menerima biaya transaksi BNB sebagai reward. Untuk menjadi seorang validator, pengguna harus menjalankan node dan melakukan staking setidaknya 10.000 BNB untuk menjadi kandidat terpilih.
Pengguna lain yang disebut delegator melakukan staking BNB di belakang kandidat terpilih. Kemudian, 21 kandidat terpilih teratas berdasarkan jumlah yang masuk staking akan bergiliran memproses blok. Seluruh proses ini diulang setiap 24 jam. Para delegator juga menerima bagian reward yang dihasilkan validator.
PoW Ethereum merupakan sistem yang sangat berbeda. Alih-alih komunitas yang memilih validator, terdapat perlombaan untuk menyelesaikan puzzle komputasional. Siapa saja dapat berpartisipasi, tetapi mereka harus membeli atau menyewa peralatan mining khusus. Makin besar daya komputasional yang dimiliki, Anda makin mungkin menyelesaikan puzzle terlebih dahulu dan memvalidasi blok. Miner yang berhasil akan menerima biaya transaksi dan reward ETH.
Meskipun PoW merupakan cara yang efektif dalam membuat konsensus dan memastikan keamanan jaringan, para pengembang telah menjelajahi penggunaan mekanisme lain. Tujuan mereka adalah menemukan alternatif yang lebih efisien dan ramah lingkungan tanpa mengorbankan keamanan.
Untuk alasan tersebut, jaringan Ethereum akhirnya akan beralih ke Proof of Stake. Validator akan melakukan staking ETH untuk berkesempatan menghasilkan blok. Validator lain akan "mengesahkan'' blok tersebut dan memeriksa bahwa blok tersebut benar. Jika seseorang menghasilkan blok yang berisi transaksi palsu, dia akan berisiko kehilangan semua koin yang masuk staking. Kemudian, validator menerima reward atas blok yang berhasil dan untuk pengesahan yang dilakukan. Dengan menyetor dan melakukan staking sejumlah besar ETH secara langsung, validator yang jahat berisiko kehilangan dana.


Penutup

Sudah jelas bahwa ada banyak kemiripan antara Binance Smart Chain dan Ethereum. Hal ini berperan dalam memudahkan pengguna Ethereum untuk bermigrasi dan mulai bereksperimen dengan BSC. Namun, terlepas dari kemiripannya, BSC mengadopsi perubahan yang menarik untuk mencoba dan meningkatkan kinerja serta efisiensi. Mekanisme konsensus Proof of Staked Authority (PoSA) memungkinkan pengguna menikmati transaksi blockchain yang makin lebih murah dan lebih cepat.