Penjelasan mengenai Selfish Mining
HomeArticles

Penjelasan mengenai Selfish Mining

Tingkat Lanjut
6d ago
4m

Daftar isi


Memahami insentif Bitcoin

Bitcoin merupakan permainan insentif yang sangat seimbang. Dalam ekosistem yang terdesentralisasi, menyelaraskan kepentingan para peserta sangat vital bagi kelangsungan jaringan dalam jangka panjang. Insentif yang mendorong node untuk mengamankan jaringan sebagian besar berupa keuangan – dalam bertindak jujur, para pengguna yang menjalankan node ini akan diberikan reward. Dengan mencoba menipu, mereka kehilangan potensi pendapatan.

Ini terlihat jelas dalam penambangan. Para pihak menginvestasikan sejumlah besar modal ke listrik dan perangkat keras khusus, dengan harapan mengembalikan investasi mereka dan menghasilkan keuntungan dengan menambahkan blok ke blockchain. Penambang berusaha memaksimalkan laba, dan cara termudah untuk melakukannya adalah dengan bermain sesuai aturan.

Jika satu penambang menambahkan satu blok ke chain, ia menerima semua biaya yang dibayarkan pada transaksi di blok tersebut, serta sebagian dari koin yang baru dicetak. Kita menyebut ini reward blok, dan jumlah koin yang diterima akan berkurang setengahnya setiap 210.000 blok (kira-kira setiap empat tahun). Pada saat artikel ini ditulis, reward bernilai 12,5 BTC, tetapi akan dikurangi menjadi 6,25 dalam beberapa bulan lagi

Insentif keuangan dalam menambang membuat praktik ini sangat kompetitif, yang pada akhirnya meningkatkan keamanan dan desentralisasi jaringan. Namun, beberapa orang berspekulasi bahwa insentif dapat dipermainkan. Dalam artikel ini, kita akan mencoba mengamati konsep penambangan egois atau selfish mining

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut mengenai insentif di balik Bitcoin, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Mengenal Cryptoeconomic bagi Pemula.


Bagaimana cara kerja selfish mining?

Pembahasan mengenai selfish mining yang paling komprehensif dapat ditemukan dalam makalah berjudul  Majority is not Enough: Bitcoin Mining is Vulnerable oleh dua orang peneliti, Ittay Eyal dan Emin Gun Sirer pada tahun 2013. Tesis makalah ini adalah: bertentangan dengan apa yang diyakini kebanyakan orang, insentif untuk penambang Bitcoin cacat, dan pada akhirnya dapat mengarah ke sentralisasi jaringan.

Mari kita melihat selfish mining dengan sebuah contoh. Misalkan total tingkat hash dibagi rata di antara 4 penambang: Alice, Bob, Carol, dan Dan (masing-masing dengan 25%). Alice, Bob, dan Carol bermain sesuai aturan, tetapi Dan berusaha untuk mengeksploitasi sistem untuk keuntungannya sendiri.

Dalam keadaan normal, penambang yang menemukan blok akan segera menambahkannya ke chain, dan inilah yang dilakukan oleh Alice, Bob, dan Carol sebagai peserta yang jujur. Tetapi jika Dan menemukan blok, ia menahannya (blok ini valid, tetapi harus ditambahkan nantinya). Mungkin Dan sedang beruntung, menemukan dua blok berturut-turut sebelum orang lain.

Misalkan 100.000 blok telah ditambang. Jadi sekarang Alice, Bob, dan Carol mencoba mengusulkan blok 100.001. Sebenarnya Dan telah menemukan blok tersebut, tetapi ia merahasiakan informasi ini. Sekarang ada dua chain, yang publik dan yang rahasia milik Dan (yang juga lebih panjang). Sementara yang lain masih berusaha untuk menemukan blok 100.001, Dan sekarang menemukan blok 100.002.

Chain milik Dan sekarang dua blok di depan. Jika ia selalu beruntung, dan selalu mendapatkan blok tetap di depan chain lainnya dengan interval seperti ini, proses yang sama akan terus berlanjut. Jika yang lain mengejar sehingga mereka hanya satu blok di belakang, Dan akan menunjukkan chainnya.

Chain milik Dan yang sekarang publik lebih panjang daripada chain yang dikerjakan peserta lainnya. Menurut aturan yang disebut aturan chain terpanjang, chain “yang benar” untuk dikerjakan adalah chain yang telah menghasilkan paling banyak Proof-of-Work (sebuah metrik yang juga disebut sebagai chainwork). Jadi, jika sebuah node mendeteksi chain yang memiliki lebih banyak pekerjaan terakumulasi, node tersebut akan beralih dan mendedikasikan kekuatan penambangan ke chain yang lebih panjang ini.

Sekarang, Alice, Bob, dan Carol melihat chain milik Dan – mereka sekarang mengenali chain ini untuk diikuti. Reward apa pun yang akan mereka peroleh di chain lain sudah tidak ada lagi. Karena Dan telah menambang blok-blok itu di chain saat ini, ia menyimpan semua rewardnya.


Apakah selfish mining mengancam Bitcoin?

Memang akan lebih murah bagi semua peserta untuk berperilaku jujur sesuai peraturan. Selfish mining menciptakan banyak pemborosan, tetapi penting untuk dicatat, bahwa mereka yang terlibat dalam praktik ini sedang mempertahankan keunggulan strategis dibandingkan peserta lain dalam jaringan. Akibatnya, penyerang kemungkinan akan bergabung dengan penambang yang hanya akan memperburuk keadaan.

Dalam makalah mereka, Eyal dan Sirer menyoroti kasus ini sebagai risiko besar: seiring waktu, selfish mining dapat menyebabkan hash rate mining pool berkembang, karena para pihak akan bekerja sama dengan entitas selfish untuk memaksimalkan pendapatan mereka. Jika satu pool memperoleh sebagian besar kekuatan, ada kemungkinan mereka akan mencoba serangan 51%.

Yang lain tidak menganggap perilaku ini sebagai ancaman, didasarkan atas pertimbangan ideologis para penambang, serta insentif untuk menjaga agar jaringan tetap beroperasi secara terdesentralisasi. Dengan membiarkan ekosistem rusak, penambang tidak akan dapat mengembalikan investasi yang telah dihabiskan ke listrik dan mesin, dan juga tidak akan menghasilkan keuntungan.


Penutup

Jika selfish mining berhasil dilakukan oleh perkongsian penambang, ini mungkin akan menjadi strategi yang menarik bagi yang terlibat untuk meningkatkan pendapatan sendiri. Dalam skenario terburuk, insentif akan menyebabkan penambang yang jujur untuk bergabung dengan penambang selfish, dan ini akan merusak desentralisasi Bitcoin.

Namun, pada skema yang lebih besar, ini adalah hal yang tidak masuk akal. Bagaimanapun, bertindak untuk merusak keamanan jaringan dapat menyebabkan harga Bitcoin turun, yang secara langsung berdampak pada profitabilitas operasi penambangan.