Apa Itu Teknologi Blockchain? Sebuah Panduan Penting

Bagikan
Copied to clipboard!
Apa Itu Teknologi Blockchain? Sebuah Panduan Penting

Bab

  1. Blockchain 101
  2. Bagaimana cara kerja blockchain?
  3. Apa manfaat blockchain?


Bab 1 - Blockchain 101

Daftar isi


Apa itu blockchain?

Blockchain adalah jenis database khusus. Anda mungkin juga pernah mendengar istilah teknologi ledger terdistribusi (atau DLT) – dalam banyak kasus, keduanya memiliki arti yang sama.

Blockchain memiliki properti tertentu yang unik. Terdapat aturan mengenai bagaimana data dapat ditambahkan, dan begitu data telah disimpan, hampir mustahil untuk memodifikasi atau menghapusnya.

Data ditambahkan dari waktu ke waktu dalam struktur yang disebut blok. Setiap blok dibangun di atas blok yang terakhir dan mengandung sepotong informasi yang terkait ke blok yang sebelumnya. Dengan melihatnya, kita dapat mengetahui apakah suatu blok dibuat setelah yang terakhir atau tidak. Jadi, jika kita terus menelusuri “chain” sampai ke awal, kita akan mencapai blok pertama – yang dikenal sebagai blok genesis.

Untuk menganalogikannya, anggaplah Anda memiliki spreadsheet dengan dua kolom. Di sel pertama dari baris pertama, Anda meletakkan data apa pun yang ingin Anda pegang.

Data sel pertama dikonversi menjadi pengidentifikasi dua huruf, yang kemudian akan digunakan sebagai bagian dari input berikutnya. Dalam contoh ini, pengidentifikasi dua huruf KP harus digunakan untuk mengisi sel berikutnya di baris kedua (defKP). Ini berarti bahwa jika Anda mengubah data input pertama (abcAA), Anda akan mendapatkan kombinasi huruf yang berbeda di setiap sel lainnya.


Database di mana setiap entri terkait ke yang terakhir.

Database di mana setiap entri terkait ke yang terakhir.


Melihat baris 4 sekarang, pengidentifikasi terbaru adalah TH. Ingat bahwa Anda tidak dapat kembali dan menghilangkan atau menghapus entri? Itu karena akan mudah bagi siapa saja untuk mengetahuinya, jadi tidak ada gunanya mencoba untuk melakukan perubahan.

Misalkan Anda mengubah data di sel pertama – Anda akan mendapatkan pengidentifikasi yang berbeda, yang berarti blok kedua Anda akan memiliki data yang berbeda juga, ini akan menghasilkan pengidentifikasi yang berbeda di baris 2, dan seterusnya. Pada intinya, TH merupakan produk dari semua informasi yang datang sebelumnya.


Bagaimana blok-blok terhubung?

Apa yang telah kita diskusikan di atas – pengidentifikasi dua huruf – adalah analogi yang disederhanakan mengenai bagaimana blockchain menggunakan fungsi hash. Hashing adalah lem yang menyatukan blok-blok. Hashing bekerja dengan mengambil data dalam segala ukuran dan meneruskannya melalui fungsi matematika untuk menghasilkan output (hash) yang panjangnya selalu sama.

Hash yang digunakan di dalam blockchain sangat menarik, karena hampir mustahil Anda menemukan dua bagian data yang memberikan hasil yang sama persis. Seperti pengidentifikasi kita di atas, sedikit modifikasi data input akan memberikan hasil yang sama sekali berbeda.

Mari kita ilustrasikan dengan SHA256, sebuah fungsi yang digunakan secara luas dalam Bitcoin. Seperti yang Anda lihat, bahkan dengan mengubah kapitalisasi huruf, cukup untuk mengacak output.


Data inputOutput SHA256

Binance Academy

886c5fd21b403a139d24f2ea1554ff5c0df42d5f873a56d04dc480808c155af3

Binance academy

4733a0602ade574551bf6d977d94e091d571dc2fcfd8e39767d38301d2c459a7

binance academy

a780cd8a625deb767e999c6bec34bc86e883acc3cf8b7971138f5b25682ab181


Fakta bahwa tidak ada benturan SHA256 yang diketahui (yaitu, dua input berbeda yang memberikan output yang sama) sangat berharga dalam konteks blockchain. Ini berarti bahwa setiap blok dapat menunjuk kembali ke blok yang sebelumnya dengan memasukkan hash, dan setiap upaya untuk mengedit blok yang sebelumnya akan segera ketahuan.


Setiap blok memiliki sidik jari dari blok yang sebelumnya.

Setiap blok memiliki sidik jari dari blok yang sebelumnya.


Blockhain dan desentralisasi

Kita telah membahas struktur dasar blockchain. Tetapi ketika Anda mendengar orang berbicara mengenai teknologi blockchain, mereka kemungkinan besar tidak hanya berbicara tentang database itu sendiri, melainkan ekosistem yang dibangun di sekitar blockchain. 

Sebagai struktur data mandiri, blockchain sangat berguna hanya dalam aplikasi yang cocok. Hal menariknya adalah ketika kita menggunakannya sebagai alat bagi orang-orang yang tidak saling mengenal untuk berkoordinasi di antara mereka sendiri. Dikombinasikan dengan teknologi lain dan beberapa game theory, blockchain dapat bertindak sebagai ledger terdistribusi yang tidak dikendalikan oleh siapa pun.

Artinya, tidak ada yang memiliki wewenang untuk mengedit entri di luar aturan sistem (lebih lanjut mengenai aturan akan dibahas nantinya). Dalam hal ini, Anda dapat menganggap bahwa ledger secara bersamaan dimiliki oleh semua orang: para peserta mencapai kesepakatan mengenai bentuk dan tampilannya setiap saat.


Byzantine Generals Problem

Tantangan nyata yang menghalangi sistem seperti yang dijelaskan di atas adalah apa yang disebut dengan Byzantine Generals Problem. Digagas pada tahun 1980-an, ini menggambarkan dilema di mana peserta yang terisolasi harus berkomunikasi untuk mengoordinasikan tindakan mereka. Dilema yang lebih khusus melibatkan segelintir jenderal militer yang mengelilingi sebuah kota, untuk memutuskan apakah mereka akan menyerang kota itu. Para jenderal hanya dapat berkomunikasi melalui pesuruh pembawa berita atau messenger. 

Masing-masing harus memutuskan apakah akan menyerang atau mundur. Tidak masalah apakah mereka menyerang atau mundur, yang terpenting adalah semua jenderal menyetujui keputusan bersama. Jika mereka memutuskan untuk menyerang, mereka hanya akan berhasil jika mereka bergerak pada saat yang sama. Jadi bagaimana kita memastikan bahwa mereka dapat melakukan ini? 

Anda mungkin akan menjawab, tentu saja mereka bisa berkomunikasi melalui utusan pembawa berita. Tetapi bagaimana jika utusan tersebut dicegat ketika membawa pesan yang mengatakan “kita menyerang saat fajar”, dan pesan diganti dengan “kita menyerang malam ini”? Bagaimana jika salah satu jenderal berkhianat dan sengaja menyesatkan yang lain untuk memastikan mereka dikalahkan?


Semua jendral berhasil ketika menyerang (kiri). Jika beberapa mundur saat yang lain menyerang, mereka akan dikalahkan (kanan).

Semua jendral berhasil ketika menyerang (kiri). Jika beberapa mundur saat yang lain menyerang, mereka akan dikalahkan (kanan).


Kita membutuhkan strategi di mana konsensus dapat dicapai, meskipun beberapa peserta berkhianat atau pesan-pesan dicegat. Tidak dapat memelihara database memang bukanlah situasi hidup dan mati seperti menyerang kota tanpa bala bantuan, tetapi prinsip yang sama berlaku. Jika tidak ada pihak yang mengawasi blockchain dan memberikan informasi yang “benar” kepada pengguna, maka pengguna harus dapat berkomunikasi di antara mereka sendiri.

Untuk mengatasi potensi kegagalan satu (atau beberapa) pengguna, mekanisme blockchain harus dirakit dengan hati-hati agar tahan terhadap rintangan tersebut. Sistem yang dapat mencapai hal ini disebut sebagai Byzantine fault-tolerant. Seperti yang akan kita lihat sesat lagi, algoritma konsensus digunakan untuk menegakkan aturan yang kokoh.


Mengapa blockchain harus terdesentralisasi?

Anda tentu saja dapat mengoperasikan blockchain sendiri. Tapi kemungkinan Anda akan berurusan dengan database yang kikuk dibandingkan dengan alternatif lain yang unggul. Potensi blockchain yang besar dapat dimanfaatkan dalam lingkungan terdesentralisasi – yaitu, di mana semua pengguna sama dan sejajar. Dengan begitu, blockchain tidak dapat dihapus atau diambil alih oleh pihak jahat atau yang berkhianat. Ini adalah satu-satunya sumber kebenaran yang bisa dilihat siapa pun.


Apa itu jaringan peer-to-peer?

Jaringan peer-to-peer (P2P) adalah lapisan pengguna (atau jenderal dalam contoh sebelumnya). Tidak ada administrator, jadi alih-alih menelepon ke server pusat untuk bertukar informasi dengan pengguna lain, pengguna justru mengirimkannya langsung ke rekan-rekan atau peers mereka. 

Perhatikan gambar di bawah ini. Di sebelah kiri, A perlu mengirimkan pesan melalui server untuk menyampaikannya ke F. Namun, di sisi kanan, mereka terhubung tanpa perantara.


Jaringan tersentralisasi (kiri) vs. jaringan terdesentralisasi (kanan).

Jaringan tersentralisasi (kiri) vs. jaringan terdesentralisasi (kanan).


Pada umumnya, server menyimpan semua informasi yang dibutuhkan pengguna. Saat Anda mengakses Binance Academy, Anda meminta servernya untuk memberikan semua artikel. Jika website offline, Anda tidak akan dapat melihatnya. Namun, jika Anda mengunduh semua konten, Anda dapat memuatnya di komputer Anda tanpa meminta Binance Academy. 

Pada intinya, inilah yang dilakukan oleh setiap peer di blockchain: seluruh database disimpan di komputer masing-masing. Jika ada yang meninggalkan jaringan, pengguna yang lain masih dapat mengakses blockchain, dan berbagi informasi satu sama lain. Ketika blok baru ditambahkan ke chain, data disebarkan di seluruh jaringan, sehingga semua orang dapat memperbarui salinan ledger mereka sendiri.

Pastikan Anda membaca artikel kami yang berjudul Penjelasan mengenail Jaringan Peer-to-Peer untuk pembahasan lebih dalam mengenai jenis jaringan ini.


Apa itu node blockchain?

Sederhananya, node disebut juga sebagai mesin yang terhubung ke jaringan – node menyimpan salinan blockchain, dan berbagi informasi dengan mesin lain. Pengguna tidak perlu menangani proses ini secara manual. Umumnya, yang perlu mereka lakukan adalah mengunduh dan menjalankan perangkat lunak blockchain, dan sisanya akan diurus secara otomatis.

Penjelasan di atas adalah node dalam arti paling murni, tetapi definisi node juga mencakup pengguna lain yang berinteraksi dengan jaringan dengan cara apa pun. Dalam mata uang kripto misalnya, aplikasi wallet sederhana di ponsel Anda juga dikenal sebagai light node


Blockchain publik vs. privat

Seperti yang Anda ketahui, Bitcoin meletakkan dasar bagi industri blockchain untuk tumbuh menjadi seperti sekarang ini. Sejak Bitcoin mulai membuktikan dirinya sebagai aset keuangan yang sah, para inovator kemudian memikirkan berbagai potensi teknologi yang mendasari bidang lain. Hasilnya? Eksplorasi blockchain dalam banyak penggunaan di luar bidang keuangan.

Kita menyebut Bitcoin sebagai blockchain publik. Artinya bahwa siapa pun dapat melihat transaksi di dalamnya, dan jika ingin bergabung, Anda hanya membutuhkan koneksi Internet dan perangkat lunak. Karena tidak ada persyaratan lain untuk berpartisipasi, kita dapat menyebutnya sebagai lingkungan permissionless.

Sebaliknya, ada jenis lain dari blockchain yang disebut blockchain pribadi atau privat. Sistem ini menetapkan aturan mengenai siapa yang dapat melihat dan berinteraksi dengan blockchain. Karena itu, kita menyebutnya sebagai lingkungan permissioned. Sementara blockchain privat mungkin tampak berlebihan pada awalnya, namun, blockchain ini memiliki beberapa aplikasi penting – terutama di lingkungan perusahaan.

Untuk mendalami topik ini, Anda dapat melihat Blockchain Publik, Privat, dan Konsorsium - Apa Perbedaanya?



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Bagaimana cara kerja transaksi?

Jika Alice ingin membayar Bob melalui transfer bank, ia harus memberi tahu banknya. Agar lebih sederhana, mari kita asumsikan bahwa kedua pihak menggunakan bank yang sama. Bank memeriksa apakah Alice memiliki dana untuk melakukan transaksi, sebelum memperbarui databasenya (misalkan - $50 ke Alice, + $50 ke Bob).

Ini tidak terlalu berbeda dengan apa yang terjadi dengan blockchain. Keduanya sama-sama database. Perbedaan utama adalah bahwa di blockchain tidak ada satu pihak pun yang melakukan pemeriksaan dan memperbarui saldo. Semua node harus melakukannya. 

Jika Alice ingin mengirim lima bitcoin ke Bob, dia akan membroadcast pesan ini ke jaringan. Transaksi tidak akan langsung ditambahkan ke blockchain – node akan melihatnya, tetapi juga tindakan lain harus diselesaikan agar transaksi dapat dikonfirmasi. Lihat Bagaimana blok ditambahkan ke blockchain?

Setelah transaksi ditambahkan ke blockchain, semua node dapat melihatnya. Masing-masing node akan memperbarui salinan blockchain mereka untuk mengakomodasi penambahan tersebut. Sekarang, Alice tidak dapat lagi mengirim lima unit yang sama ke Carol (jika ini terjadi, disebut double-spending), karena jaringan mengetahui bahwa Alice sudah membelanjakannya dalam transaksi sebelumnya.

Di sini tidak terdapat istilah username dan password – kriptografi public-key digunakan untuk membuktikan kepemilikan dana. Untuk menerima dana sejak awal, Bob perlu membuat private key. Private key merupakan angka acak yang sangat panjang, yang hampir tidak mungkin ditebak oleh siapa pun, bahkan jika Anda diberikan waktu ratusan tahun untuk menebak. Tetapi jika ia memberi tahu ke orang lain, maka orang lain akan dapat membuktikan kepemilikan atas (dan kemungkinan akan membelanjakan) dana miliknya. Jadi, penting agar Bob merahasiakannya.

Namun, apa yang seharusnya dilakukan Bob adalah mendapatkan public key dari private key tersebut. Ia kemudian dapat memberikan public key ini kepada siapa pun, karena hampir mustahil untuk merekayasa balik public key untuk mendapatkan private key. Dalam kebanyakan kasus, Bob akan melakukan operasi lain (seperti hashing) pada public key untuk mendapatkan alamat  publik.


bagaimana cara kerja transaksi blockchain


Bob akan memberikan alamat publik ke Alice, sehingga ia tahu ke mana harus mengirim dana. Alice membuat transaksi yang berbunyi bayar dana ini ke alamat publik ini. Kemudian, untuk membuktikan kepada jaringan bahwa ia tidak berusaha mengeluarkan dana yang bukan miliknya, Alice membuat tanda tangan digital menggunakan private key sendiri. Siapa pun dapat mengambil pesan yang ditandatangani Alice dan membandingkannya dengan public key-nya, dan mengetahui dengan pasti bahwa ia memiliki hak untuk mengirim dana itu ke Bob.


Bagaimana membuat transaksi Bitcoin

Untuk mengilustrasikan bagaimana Anda dapat melakukan transaksi Bitcoin, mari kita bayangkan dua skenario berbeda. Yang pertama, Anda menarik bitcoin dari Binance, dan yang kedua, mengirim dana dari TrustWallet ke wallet Electrum milik Anda.


Bagaimana menarik bitcoin dari Binance

1. Masuk ke akun Binance Anda. Jika Anda belum memiliki bitcoin, Anda dapat melihat panduan kami mengenai Bitcoin dan bagaimana membelinya.

2. Klik Dompet, dan pilih Dompet Spot.


memilih wallet spot dari menu wallet di binance


3.Klik Penarikan pada menu di sebelah kiri.

4.Pilih koin yang ingin Anda tarik – dalam hal ini, BTC.

5. Salin alamat tujuan penarikan bitcoin Anda, dan tempelkan ke Alamat penerima BTC.


tampilan layar penarikan binance


6. Tentukan jumlah penarikan.

7. Klik Masukkan.

8. Sesaat lagi Anda akan menerima email konfirmasi. Pastikan bahwa alamat yang disebutkan benar. Jika benar, konfirmasi transaksi tersebut.

9. Tunggu transaksi Anda diproses melalui blockchain. Anda dapat memonitor status pengirimannya di menu Riwayat Setoran dan Penarikan atau menggunakan block explorer.


Bagaimana mengirim bitcoin dari Trust Wallet ke Electrum

Pada contoh kali ini, kita akan mengirimkan bitcoin dari Trust Wallet ke Electrum.


1. Buka aplikasi Trust Wallet.

2. Pilih akun Bitcoin Anda.

3. Pilih Send.

4. Buka Electrum wallet Anda.

5. Klik pada menu Receive di Electrum dan salin alamatnya.


tangkapan layar wallet electrum


Atau dengan alternatif lain, Anda dapat kembali ke Trust Wallet dan tekan ikon [–] untuk memindai kode QR alamat Electrum Anda.


tangkapan layar trustwallet


6. Tempelkan alamat Bitcoin ke Recipient Address di Trust Wallet.

7. Tentukan jumlah.

8. Jika semuanya benar, konfirmasi transaksi.

9. Selesai! Tunggu transaksi Anda dikonfirmasi di blockchain. Anda dapat memonitor status transaksi dengan menyalin alamat ke block explorer.



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Siapa penemu teknologi blockchain?

Teknologi Blockchain diformalkan pada tahun 2009 dengan dirilisnya Bitcoin – blockchain pertama dan yang paling populer. Namun, penciptanya yang menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto mengambil inspirasi dari teknologi dan proposal di masa-masa sebelumnya.

Blockchain banyak menggunakan fungsi hash dan kriptografi, yang telah ada selama beberapa dekade sebelum Bitcoin dirilis. Menariknya, struktur blockchain dapat ditelusuri kembali ke awal 1990-an, meskipun waktu itu hanya digunakan untuk timestamping dokumen agar tidak dapat diubah nantinya.

Untuk mendalami topik ini, lihat artikel kami yang berjudul Sejarah Blockchain.


Pro dan kontra teknologi blockchain

Blockchain yang dirakit dengan baik memecahkan masalah yang mengganggu para pemangku kepentingan di sejumlah industri, mulai dari keuangan hingga pertanian. Jaringan terdistribusi menghadirkan banyak keunggulan dibandingkan model klien-server tradisional, namun juga memilik beberapa kelemahan.


Pro

Salah satu manfaat langsung yang dicatat dalam white paper Bitcoin adalah pembayaran dapat ditransmisikan tanpa melibatkan pihak perantara. Blockchain generasi berikutnya justru telah menerapkan ini lebih jauh: memungkinkan pengguna untuk mengirim semua jenis informasi. Menghilangkan counterparty berarti ada risiko yang lebih kecil untuk pengguna yang terlibat, dan membawa kepada biaya yang lebih rendah, karena tidak ada perantara yang melakukan pemotongan.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, jaringan blockchain publik juga bersifat permissionless – tidak ada yang menghalangi untuk masuk, karena tidak ada yang berkuasa. Jika seorang dapat terhubung ke Internet, maka ia dapat berinteraksi dengan sesama peer di jaringan.

Mungkin banyak yang berpendapat bahwa kualitas paling penting adalah blockchain memiliki tingkat ketahanan terhadap sensor yang tinggi. Untuk melumpuhkan layanan tersentralisasi, pihak jahat hanya perlu menargetkan server. namun, dalam jaringan peer-to-peer, setiap node bertindak sebagai server sendiri. 

Sebuah sistem seperti Bitcoin memiliki lebih dari 10.000 node yang terlihat tersebar di seluruh dunia, sehingga hampir mustahil bagi penyerang, yang memiliki sumber daya yang baik sekali pun, untuk mengganggu jaringan. Perlu dicatat bahwa ada banyak node tersembunyi juga, yang tidak terlihat oleh jaringan yang lebih luas.

Ini adalah beberapa keuntungan umum. Ada banyak lagi manfaat khusus blockchain, seperti yang akan Anda lihat di bab Apa manfaat blockchain?


Kontra

Blockchain tidak menawarkan pemecahan untuk setiap masalah.Jika dioptimalkan untuk keuntungan di satu bidang, blockchain melemah di bidang lain. Kendala yang paling jelas dalam adopsi massal blockchain adalah skalabilitas.

Ini berlaku untuk semua jaringan terdistribusi. Karena semua peserta harus tetap sinkron, informasi baru tidak dapat ditambahkan terlalu cepat. Kalau terlalu cepat, node tidak dapat mengikuti. Oleh karena itu, pengembang cenderung sengaja membatasi kecepatan di mana blockchain dapat memperbarui, untuk memastikan bahwa sistem tetap terdesentralisasi.

Untuk pengguna jaringan, ini dapat berarti periode tunggu yang panjang jika terlalu banyak orang yang mencoba melakukan transaksi. Blok hanya dapat menampung begitu banyak data, tidak menambahkannya ke chain secara instan. Jika ada lebih banyak transaksi daripada yang dapat ditampung dalam blok, maka harus menunggu blok berikutnya.

Kemungkinan lain yang mungkin terjadi dalam lingkungan blockchain terdesentralisasi adalah: sistem tidak dapat dengan mudah ditingkatkan. Jika Anda membuat perangkat lunak sendiri, Anda dapat menambahkan fitur baru sesuka hati. Anda tidak perlu bekerja dengan orang lain atau meminta izin untuk melakukan modifikasi.

Dalam lingkungan yang berpotensi memiliki jutaan pengguna, membuat perubahan akan jauh lebih sulit. Anda dapat mengubah beberapa parameter perangkat lunak node Anda, tetapi pada akhirnya Anda akan terpisah dari jaringan. Jika perangkat lunak yang dimodifikasi tidak kompatibel dengan node lain, node-node tersebut akan mengetahuinya dan menolak untuk berinteraksi dengan node Anda.

Misalkan Anda ingin mengubah aturan mengenai ukuran blok (dari 1MB menjadi 2MB). Anda dapat mencoba mengirim blok ini ke node yang terhubung dengan Anda, namun mereka memiliki aturan yang mengatakan “jangan menerima blok yang berukuran lebih dari 1MB”. Jika mereka menerima blok yang lebih besar, mereka tidak akan memasukkannya dalam salinan blockchain.

Satu-satunya cara untuk mendorong perubahan adalah membuat sebagian besar ekosistem menerimanya. Dalam lingkungan blockchain besar, terdapat diskusi intensif yang membutuhkan waktu berbulan-bulan – atau bahkan bertahun-tahun – di forum sebelum perubahan dapat dikoordinasikan. Anda dapat melihat Hard Fork dan Soft Fork untuk informasi lebih lanjut mengenai ini.





Bab 2 - Bagaimana cara kerja blockchain?

Daftar isi


Bagaimana blok ditambahkan ke blockchain?

Sampai sejauh ini, kita telah membahas banyak hal. Kita tahu bahwa node saling berhubungan dan menyimpan salinan blockchain. Node juga mengkomunikasikan informasi mengenai transaksi dan blok baru satu sama lain. Kita telah membahas apa itu node, tetapi Anda mungkin bertanya-tanya: bagaimana blok baru ditambahkan ke blockchain?

Tidak ada sumber tunggal untuk memberi tahu pengguna apa yang harus dilakukan. Karena semua node memiliki kekuatan yang sama, perlu ada mekanisme untuk memutuskan siapa yang dapat menambahkan blok ke blockchain. Kita membutuhkan sistem yang membuat sangat mahal bagi pengguna untuk menipu, dan memberi reward kepada mereka karena bertindak jujur. Setiap pengguna yang rasional akan melakukan tindakan yang bermanfaat secara ekonomi bagi mereka.

Karena jaringan ini bersifat permissionless, pembuatan blok harus dapat diakses oleh siapa saja. Protokol sering memastikan hal ini dengan mengharuskan pengguna untuk benar-benar terlibat – mereka harus menempatkan uang mereka sendiri dalam risiko. Dengan melakukannya, memungkinkan mereka untuk berpartisipasi dalam pembuatan blok, dan jika mereka menghasilkan blok yang valid, mereka akan dibayar dengan reward.

Namun, jika mereka mencoba untuk menipu, semua pengguna di jaringan akan tahu. Aset apapun yang mereka taruh sebagai stake di jaringan akan hilang. Kita menyebut mekanisme ini sebagai algoritma konsensus, karena memungkinkan peserta jaringan untuk mencapai konsensus mengenai blok apa yang harus ditambahkan selanjutnya.


Mining (Proof of Work)

Proof of work


Penambangan atau mining sejauh ini merupakan algoritma konsensus yang paling umum digunakan. Dalam penambangan, algoritma yang digunakan adalah Proof of Work (PoW). Pengguna harus mengorbankan daya komputasi untuk mencoba memecahkan teka-teki yang ditetapkan oleh protokol.

Teka-teki ini mengharuskan pengguna untuk melakukan hash terhadap transaksi dan informasi lainnya yang dimasukkan ke dalam blok. Tetapi agar hash dianggap sah, harus berada di bawah angka tertentu. Karena tidak ada cara untuk memprediksi apa output yang akan dihasilkan, para penambang harus terus melakukan hashing data yang sedikit dimodifikasi sampai mereka menemukan solusi yang valid.

Tentu saja, berulang kali melakukan hashing data adalah kegiatan yang mahal. Dalam blockchain Proof of Work, “stake” yang diajukan pengguna adalah uang yang diinvestasikan dalam komputer penambang dan listrik yang digunakan untuk menjalankannya. Mereka melakukan ini dengan harapan mendapatkan reward blok

Ingat bagaimana kita membahas sebelumnya bahwa secara praktis tidak mungkin untuk membalik hash, tetapi mudah untuk memeriksanya? Ketika seorang penambang mengirim blok baru ke seluruh jaringan, semua node lain menggunakannya sebagai input dalam fungsi hash. Mereka hanya perlu menjalankannya sekali untuk memverifikasi bahwa blok itu sah berdasarkan aturan blockchain. Jika tidak sah, penambang tidak akan menerima reward, dan mereka hanya akan membuang-buang listrik dengan percuma.

Blockchain Proof of Work pertama adalah Bitcoin. Sejak diciptakan, sudah banyak blockchain lainnya yang mengadopsi mekanisme PoW ini.


Pro Proof of Work

  • Telah melalui proses uji-coba – hingga saat ini, Proof of Work adalah algoritma konsensus yang paling matang dan bernilai ratusan miliar dolar.
  • Permissionless – Siapa saja dapat bergabung untuk menambang dan menjalankan node untuk memvalidasi.
  • Desentralisasi – penambang bersaing satu sama lain untuk menghasilkan blok, yang berarti bahwa kekuatan hash tidak pernah dikendalikan oleh satu pihak.


Kontra Proof of Work

  • Boros – menambang menghabiskan banyak listrik.
  • Semakin tinggi hambatan untuk masuk – karena semakin banyak penambang bergabung ke jaringan, protokol meningkatkan kesulitan teka-teki penambangan. Agar tetap kompetitif, pengguna harus berinvestasi dalam peralatan yang lebih baik, yang tentu saja tidak murah. Ini mungkin terlalu mahal bagi banyak penambang.
  • Serangan 51% – meskipun penambangan mendukung desentralisasi, ada kemungkinan bahwa satu penambang memperoleh mayoritas kekuatan hash. Jika ini terjadi, secara teoretis mereka dapat membatalkan transaksi dan merusak keamanan blockchain.


Staking (Proof of Stake)

Dalam sistem Proof of Work, hal yang mendorong Anda untuk bertindak jujur adalah uang yang Anda investasikan ke komputer penambangan dan listrik. Anda tidak akan mendapatkan return on investment jika tidak menambang blok dengan benar.

Dengan Proof of Stake (PoS), tidak ada biaya eksternal. Juga tidak ada penambang, yang ada adalah validator yang mengusulkan (atau “menempa”) blok. Validator dapat menggunakan komputer biasa untuk menghasilkan blok baru, tetapi mereka harus menyerahkan sebagian besar dana mereka untuk di-stake demi mendapatkan hak istimewa ini. Staking dilakukan dengan mata uang kripto asli blockchain yang bersangkutan, dalam jumlah yang telah ditentukan, sesuai dengan aturan masing-masing protokol. 

Implementasi yang berbeda memiliki variasi yang berbeda juga, tetapi begitu validator menyerahkan stake, mereka dapat dipilih secara acak oleh protokol untuk mengumumkan blok berikutnya. Dengan melakukannya dengan benar, mereka akan menerima reward. Alternatif lainnya, mungkin ada beberapa validator yang menyetujui blok berikutnya, jika demikian, reward akan didistribusikan secara proporsional sesuai dengan stake yang telah diajukan masing-masing.

Blockchain PoS yang “murni” lebih jarang daripada DPoS (Delegated Proof of Stake), yang mengharuskan pengguna memberikan suara pada node (witness) untuk memvalidasi blok di seluruh jaringan.

Ethereum, blockchain smart contract terkemuka, akan segera beralih ke Proof of Stake dalam migrasi ke ETH 2.0. 


Pro Proof of Stake

  • Ramah lingkungan – jejak karbon PoS sangat kecil jika dibandingkan dengan penambangan PoW. Staking menghilangkan operasi hashing yang membutuhkan daya yang sangat banyak.
  • Transaksi lebih cepat – karena tidak perlu menghabiskan daya komputasi tambahan untuk memecahkan teka-teki yang ditetapkan oleh protokol, beberapa pendukung PoS berpendapat bahwa hal itu dapat meningkatkan throughput transaksi.
  • Reward staking dan bunga – Reward untuk mengamankan jaringan dibayarkan langsung ke pemegang token, tidak ke penambang. Dalam beberapa kasus, PoS memungkinkan pengguna untuk menghasilkan passive income dalam bentuk airdrop atau bunga, hanya dengan menaruh dana mereka untuk dilakukan proses staking.


Kontra Proof of Stake

  • Relatif belum teruji – protokol PoS belum diuji dalam skala besar. Mungkin ada beberapa kerentanan yang belum ditemukan dalam implementasi atau cryptoeconomicsnya.
  • Plutokrasi – ada kekhawatiran bahwa PoS mendorong ekosistem “yang kaya semakin kaya”, karena validator dengan stake besar cenderung mendapatkan lebih banyak reward.
  • Nothing-at-stake problem – di PoW, pengguna hanya dapat “bertaruh” pada satu chain – mereka menambang pada chain yang mereka yakini paling mungkin berhasil. Selama hard fork, mereka tidak bisa bertaruh pada beberapa chain dengan hash power yang sama. Namun, validator di PoS dapat bekerja pada banyak chain dengan sedikit biaya tambahan, ini dapat menyebabkan masalah ekonomi.


Algoritme konsensus lainnya

Proof of Work dan Proof of Stake adalah algoritma konsensus yang paling umum, tetapi sebenarnya ada banyak lagi yang lain. Beberapa yang campuran menggabungkan elemen dari kedua sistem ini, sementara yang lain merupakan metode yang sama sekali berbeda. 

Kita tidak akan membahasnya di sini, tetapi jika tertarik, Anda dapat melihat artikel berikut:


Apakah transaksi blockchain dapat dibalikkan?

Blockchain merupakan database yang didesain sangat kuat. Sifat bawaannya membuat sangat sulit untuk menghapus atau memodifikasi data blockchain setelah direkam. Jika berbicara mengenai Bitcoin dan jaringan besar lainnya, kegiatan ini hampir mustahil untuk dilakukan. Jadi, ketika Anda melakukan transaksi di blockchain, sebaiknya Anda menganggapnya akan abadi selamanya.

Namun, ada banyak implementasi blockchain yang berbeda, dan perbedaan paling mendasar di antara berbagai blockchain tersebut adalah bagaimana mereka mencapai konsensus dalam jaringan. Ini berarti bahwa, dalam beberapa implementasi, sekelompok peserta yang relatif kecil dapat memperoleh kekuatan yang cukup dalam jaringan untuk secara efektif membalikkan transaksi. Ini terutama mungkin terjadi pada altcoin yang dijalankan di jaringan kecil (dengan hash rate rendah karena hanya terdapat sedikit kompetisi menambang).


Apa itu skalabilitas blockchain?

Skalabilitas Blockchain biasanya digunakan sebagai istilah umum merujuk pada kemampuan sistem blockchain dalam melayani permintaan yang meningkat. Blockchain memiliki sifat-sifat yang diinginkan (seperti desentralisasi, tahan-sensor, dan immutability). Namun untuk mencapai semua itu, ada yang harus dikorbankan.

Berbeda dengan sistem terdesentralisasi, database tersentralisasi dapat bekerja dengan kecepatan dan throughput yang jauh lebih tinggi. Ini masuk akal karena tidak dibutuhkan ribuan node yang tersebar di seluruh dunia untuk melakukan sinkronisasi dengan jaringan setiap kali isinya dimodifikasi. Blockchain justru sebaliknya. Akibatnya, skalabilitas merupakan topik yang sangat diperdebatkan di antara pengembang blockchain selama bertahun-tahun.

Sejumlah solusi telah diusulkan atau diimplementasikan untuk mengurangi beberapa kelemahan kinerja blockchain. Namun, sampai sekarang ini, tidak ada pendekatan terbaik yang jelas. Mungkin semua solusi yang berbeda tersebut perlu diujicobakan lebih dulu sampai kita menemukan jawaban atas masalah skalabilitas ini.

Pada tingkat yang lebih luas, terdapat pertanyaan mendasar mengenai skalabilitas: Haruskah kita meningkatkan kinerja blockchain itu sendiri (skalabilitas on-chain), atau sebaiknya kita membiarkan transaksi dieksekusi tanpa menggembungkan blockchain utama (skalabilitas off-chain)? 

Mungkin ada keuntungan yang jelas dari keduanya. Solusi skalabilitas on-chain dapat mengurangi ukuran transaksi, atau bahkan hanya mengoptimalkan bagaimana data disimpan di dalam blok. Di sisi lain, solusi off-chain mengelompokkan transaksi keluar dari blockchain utama, untuk kemudian menambahkannya nanti. Beberapa solusi off-chain yang paling terkenal disebut dengan sidechain dan saluran pembayaran.

Jika tertarik untuk mendalami topik ini, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Skalabilitas Blockchain - Sidechain dan Saluran Pembayaran.


Mengapa blockhain memerlukan skalabilitas?

Jika sistem blockchain ingin bersaing dengan lawan-lawannya di lingkungan tersentralisasi, maka blockchain harus berkinerja setidaknya sama seperti mereka. Namun, secara realistis, mungkin harus berkinerja lebih baik untuk memberi insentif kepada pengembang dan pengguna agar beralih ke platform dan aplikasi berbasis blockchain. 

Jika dibandingkan dengan sistem tersentralisasi, menggunakan blockchain harus lebih cepat, lebih murah, dan lebih mudah bagi pengembang dan pengguna. Ini bukanlah hal yang mudah untuk dicapai dengan tetap mempertahankan karakteristik blockchain yang telah kita bahas sebelumnya. 


Apa itu blockchain fork?

Seperti halnya perangkat lunak lainnya, blockchain pun perlu ditingkatkan untuk memperbaiki masalah, menambahkan aturan baru, atau menghapus aturan lama. Karena sebagian besar perangkat lunak blockchain open-source, secara teori, siapa pun dapat mengusulkan pembaruan untuk ditambahkan ke perangkat lunak yang mengatur jaringan. 

Harap diingat bahwa blockchain merupakan jaringan terdistribusi. Setelah perangkat lunak ditingkatkan, ribuan node yang tersebar di seluruh dunia harus dapat berkomunikasi dan mengimplementasikan versi baru. Tetapi apa yang terjadi jika para peserta tidak menyetujui peningkatan yang diusulkan? Biasanya, tidak ada pihak yang berwenang untuk memutuskan, dan Ini akan membawa kita ke soft fork dan hard fork.


Soft fork

Jika ada kesepakatan umum mengenai bagaimana peningkatan seharusnya dilakukan, ini masalah yang relatif sederhana. Dalam skenario seperti ini, perangkat lunak diperbarui dengan perubahan backward-compatible, yang berarti bahwa node yang diperbarui masih dapat berinteraksi dengan node yang tidak diperbarui. Namun, meskipun demikian, pada kenyataannya, diharapkan bahwa semua node akan ditingkatkan dari waktu ke waktu. Ini disebut soft fork. 


Hard fork

Hard fork lebih rumit lagi. Setelah diterapkan, aturan baru tidak akan sesuai dengan aturan lama. Jadi, jika sebuah node yang menjalankan aturan baru mencoba berinteraksi dengan sebuah node yang menjalankan aturan lama, keduanya tidak akan dapat berkomunikasi. Ini menghasilkan pemisahan blockchain menjadi dua – dalam chain pertama, perangkat lunak lama dijalankan, di chain kedua, aturan baru diimplementasikan.

Setelah hard fork, pada dasarnya akan terdapat dua jaringan berbeda yang menjalankan dua protokol yang juga berbeda secara paralel. Perlu dicatat bahwa pada saat fork terjadi, saldo unit asli blockchain direplika dari jaringan lama. Jadi, jika Anda memiliki saldo di chain lama pada saat fork terjadi, Anda juga akan memiliki saldo pada chain yang baru. 

Untuk mempelajari topik ini lebih lanjut, Anda dapat membaca Hard Fork dan Soft Fork.





Bab 3 - Apa manfaat blockchain?


Daftar isi


Teknologi Blockchain dapat dimanfaatkan dalam berbagai bidang. Mari kita telusuri beberapa di antaranya. 


Blockchain untuk rantai pasokan

Rantai pasokan yang efisien merupakan inti dari banyak bisnis yang sukses, yang berkaitan dengan penanganan barang dari pemasok ke konsumen. Koordinasi berbagai pemangku kepentingan dalam industri tertentu secara tradisional terbukti sulit. Namun, teknologi blockchain dapat memungkinkan tingkat transparansi baru di bidang ini. Untuk menjadi lebih kuat dan andal, berbagai industri membutuhkan ekosistem rantai pasokan yang dapat dioperasikan dengan database yang tidak berubah.

Jika Anda tertarik untuk membaca topik ini lebih lanjut, silakan menuju Penggunaan Blockchain: Rantai Pasokan.


Blockchain dan industri game

Industri game telah menjadi salah satu industri hiburan terbesar di dunia, dan teknologi blockchain dapat membuatnya lebih besar lagi. Biasanya, nasib para gamer cenderung berada di tangan pengembang game. Di sebagian besar game online, gamer dipaksa untuk mengandalkan server yang disediakan pengembang dan mengikuti serangkaian aturan mereka yang selalu berubah. Dalam konteks ini, blockchain dapat membantu desentralisasi kepemilikan, manajemen, dan pemeliharaan game online.

Namun, yang akan menjadi masalah terbesar adalah item game tidak bisa eksis di luar titelnya, ini dapat menghilangkan kemungkinan kepemilikan nyata dan pasar sekunder. Dengan menggunakan pendekatan berbasis blockchain, game bisa menjadi lebih berkelanjutan dalam jangka panjang, dan item in-game yang dikeluarkan sebagai crypto-collectible dapat memiliki nilai lebih di dunia nyata.

Jika ingin membaca lebih lanjut mengenai topik ini, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Game.


blockchain dalam game


Blockchain untuk layanan kesehatan

Menyimpan catatan medis dengan cara yang baik sangat penting bagi sistem layanan kesehatan, dan ketergantungan pada server terpusat sangat berisiko bagi informasi sensitif. Teknologi blockchain dengan transparansi dan keamanannya merupakan platform yang ideal untuk menyimpan catatan medis.

Dengan mengamankan catatan secara kriptografis di blockchain, pasien dapat menjaga privasi mereka, sambil juga dapat berbagi informasi medis dengan lembaga layanan kesehatan. Jika semua peserta dari sistem layanan kesehatan dapat memasuki database global yang aman, aliran informasi akan jauh lebih cepat di antara mereka.

Jika ingin membaca lebih lanjut mengenai topik ini, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Layanan Kesehatan.


Blockchain remittance

Mengirim uang secara internasional merupakan pekerjaan yang merepotkan bagi perbankan tradisional. Terutama karena jaringan perantara yang berbelit-belit, biaya dan waktu penyelesaian yang lama menjadikan jasa ini mahal dan tidak dapat diandalkan untuk transaksi yang mendesak.

Mata uang kripto dan blockchain menghilangkan pihak perantara ini dan memungkinkan transfer yang murah dan cepat di seluruh dunia. Sejumlah proyek memanfaatkan teknologi blockchain untuk melakukan transaksi yang murah dan hampir instan.

Jika Anda ingin membaca lebih lanjut, lihat artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Pengiriman Uang.



Anda ingin memiliki mata uang kripto? Beli Bitcoin di Binance!



Blockchain dan identitas digital

Mengelola identitas dengan aman di Internet membutuhkan solusi cepat. Sejumlah besar data pribadi kita disimpan di server terpusat dan dianalisis dengan algoritme machine learning tanpa sepengetahuan atau persetujuan kita. 

Teknologi Blockchain memungkinkan pengguna untuk mengambil alih kepemilikan atas data mereka dan secara selektif mengungkapkan informasi kepada pihak ketiga hanya jika diperlukan. Keajaiban kriptografi seperti ini memberikan pengalaman online yang lebih lancar tanpa mengorbankan privasi.

Jika Anda tertarik membaca lebih lanjut, lihat artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Identitas Digital.


 blockchain dan identitas digital


Blockchain dan Internet of Things (IoT)

Sejumlah besar perangkat fisik terhubung ke Internet, dan jumlah ini akan terus meningkat. Beberapa orang berspekulasi bahwa blockchain dapat secara signifikan mengembangkan komunikasi dan kerja sama di antara perangkat-perangkat ini. Micropayment mesin-ke-mesin (M2M) otomatis dapat menciptakan ekonomi baru yang bergantung pada solusi database high-throughput yang aman.

Jika Anda ingin membaca lebih lanjut, lihat artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Internet of Things (IoT).


Blockchain untuk tata kelola

Jaringan terdistribusi dapat menetapkan dan menegakkan bentuk aturan sendiri dalam bentuk kode komputer. Maka tidak mengejutkan jika blockchain mungkin memiliki peluang untuk masuk ke berbagai proses tata kelola di tingkat lokal, nasional, atau bahkan internasional. 

Terlebih lagi, blockchain dapat memecahkan salah satu masalah terbesar yang saat ini dihadapi oleh lingkungan pengembangan open-source – kurangnya mekanisme yang dapat diandalkan dalam pendistribusian dana. Tata kelola blockchain memastikan bahwa semua peserta dapat terlibat dalam pengambilan keputusan, dan memberikan gambaran transparan tentang kebijakan yang sedang dilaksanakan.

Jika Anda tertarik untuk membaca lebih lanjut, lihat artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Tata Kelola.


Blockchain untuk amal

Tantangan yang sering dihadapi organisasi amal adalah terbatasnya media dalam menerima dana. Juga tidak kalah memprihatinkan, tujuan akhir dana yang disumbangkan sulit untuk dilacak dengan tepat. Tidak diragukan lagi, kelemahan tersebut akan menghambat banyak orang untuk mendukung organisasi-organisasi ini.

”Crypto-filantropy” dengan penggunaan teknologi blockchain dapat menyelesaikan masalah ini. Sifat yang melekat pada teknologi blockchain bisa diandalkan untuk memastikan adanya transparansi, partisipasi global, dan pengurangan biaya, sehingga akan memaksimalkan dampak dari amal itu sendiri. Salah satu organisasi di bidang ini adalah Blockchain Charity Foundation.

Jika ingin membaca lebih lanjut mengenai topik ini, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Amal.


Blockchain untuk spekulasi

Sudah tidak diragukan lagi, salah satu kegunaan paling populer dari teknologi blockchain adalah spekulasi. Transfer tanpa hambatan antar bursa, solusi perdagangan non-kustodian, dan ekosistem produk derivatif yang berkembang, menjadikannya sebagai arena bermain yang ideal bagi semua jenis spekulan.

Karena sifat bawaanya, blockchain merupakan instrumen yang sangat baik bagi mereka yang mau mengambil risiko. Beberapa orang bahkan berpikir bahwa begitu teknologi dan peraturan mengenai blockchain matang, semua pasar spekulatif global akan ditokenisasi pada blockchain.

Jika ingin membaca lebih lanjut, Anda dapat membaca artikel kami yang berjudul Kegunaan Blockchain: Pasar Prediksi.


blockchain dan pasar prediksi


Crowdfunding dengan blockchain

Platform crowdfunding online telah meletakkan dasar bagi ekonomi peer-to-peer selama hampir satu dekade terakhir. Keberhasilan situs-situs ini menunjukkan bahwa terdapat minat yang besar terhadap pengembangan produk crowdfunding. Namun, karena platform ini bertindak sebagai penjaga dana, mereka mungkin akan mengambil sebagian besar dari dana tersebut untuk biaya pengelolaan. Selain itu, masing-masing platform juga memiliki peraturan sendiri untuk memfasilitasi perjanjian di antara para peserta.

Teknologi Blockchain, dan lebih khusus lagi smart contract, dapat menciptakan crowdfunding otomatis yang lebih aman, di mana ketentuan perjanjian ditetapkan dalam kode komputer. 

Aplikasi crowdfunding lainnya yang menggunakan blockchain adalah Initial Coin Offering (ICO) dan Initial Exchange Offering (IEO). Dalam penjualan token seperti ini, investor mengumpulkan dana dengan harapan jaringan akan berhasil di masa depan, sehingga mereka akan mendapatkan return on ivestment (ROI).


Blockchain dan sistem file terdistribusi

Mendistribusikan penyimpanan file di Internet memiliki lebih banyak manfaat dibandingkan dengan alternatif terpusat yang konvensional. Sebagian besar data yang disimpan di cloud bergantung pada server dan penyedia layanan terpusat, yang cenderung lebih rentan terhadap serangan dan kehilangan data. Dalam beberapa kasus, pengguna juga mungkin menghadapi masalah dalam mengakses, karena sensor dari server tersentralisasi.

Dari perspektif pengguna, solusi penyimpanan file blockchain berfungsi sama seperti solusi penyimpanan cloud pada umumnya – Anda dapat mengunggah, menyimpan, dan mengakses file. Namun apa yang terjadi di balik layar, sungguh sangat berbeda.

Saat Anda mengunggah file ke penyimpanan blockchain, file tersebut didistribusikan dan direplikasi di beberapa node. Dalam beberapa kasus, setiap node akan menyimpan bagian berbeda dari file Anda. Sistem tidak dapat melakukan banyak hal dengan data parsial, tetapi Anda kemudian dapat meminta node untuk menyediakan setiap bagian, sehingga Anda dapat menggabungkannya untuk mendapatkan file lengkap kembali.

Ruang penyimpanan berasal dari peserta yang menyediakan penyimpanan dan bandwidth mereka ke jaringan. Umumnya, para peserta ini mendapat insentif ekonomi untuk menyediakan resource tersebut, dan sebaliknya juga, secara ekonomi dihukum jika mereka tidak mengikuti aturan atau gagal menyimpan dan melayani file.

Anda dapat menganggap jenis jaringan ini mirip dengan Bitcoin. Namun, dalam kasus ini, tujuan utama jaringan bukanlah untuk mendukung transfer nilai moneter, tetapi untuk mengakomodasi penyimpanan file yang tahan terhadap sensor dan terdesentralisasi.

Protokol open-source lainnya seperti InterPlanetary File System (IPFS) sudah membuka jalan bagi Web yang baru, lebih permanen, dan terdistribusi ini. Walaupun IPFS merupakan protokol dan jaringan peer-to-peer, namun sistemnya tidak sepenuhnya blockchain. Meskipun begitu, IPFS menerapkan beberapa prinsip teknologi blockchain untuk meningkatkan keamanan dan efisiensi.

Loading