Panduan Penting Berdagang di Binance Futures
Daftar Isi
Bagaimana membuka akun Binance Futures
Bagaimana mendanai akun Binance Futures Anda
Panduan antarmuka Binance Futures
Bagaimana menyesuaikan leverage Anda
Apa perbedaan antara Harga Mark dan Harga Terakhir?
Jenis order apa saja yang tersedia dan bagaimana menggunakannya?
Bagaimana menggunakan kalkulator Binance Futures
Bagaimana menggunakan Hedge Mode
Apa itu Tarif Pendanaan dan bagaimana cara memeriksanya?
Apa itu Post-Only, Time in Force, dan Reduce-Only?
Kapan posisi Anda berisiko terlikuidasi?
Apa yang dimaksud dengan auto-deleveraging dan apa pengaruhnya?
Penutup
Panduan Penting Berdagang di Binance Futures
BerandaArtikel
Panduan Penting Berdagang di Binance Futures

Panduan Penting Berdagang di Binance Futures

Pemula
Diterbitkan Nov 5, 2019Diperbarui Aug 21, 2022
15m

Konten


Bagaimana membuka akun Binance Futures

Sebelum membuka akun Binance Futures, Anda memerlukan akun Binance reguler. Jika tidak memilikinya, Anda dapat membuka Binance, lalu mengeklik Daftar di sudut kanan atas layar. Ikuti langkah-langkah ini:
  1. 2. Masukkan alamat email Anda, lalu pilih kata sandi yang aman. Jika Anda memiliki ID referral, tempelkan ke kotak ID referral. Jika tidak memilikinya, Anda dapat menggunakan tautan referral kami untuk mendapatkan diskon 10% terhadap biaya perdagangan spot/margin.
  2. Jika Anda sudah siap, klik pada Buat akun.
  3. Anda akan segera menerima email verifikasi. Ikuti instruksi di dalam email untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.
Berikutnya, masuk ke akun Binance, arahkan mouse ke bilah pada bagian atas halaman, lalu klik USD(S)-M Futures (Futures USD(S)-M).


Klik pada tombol Buka sekarang untuk mengaktifkan akun Binance Futures Anda. Itu saja! sekarang Anda sudah siap untuk berdagang!

Jika Anda belum memahami perdagangan kontrak futures, kami menyarankan untuk membaca artikel Apa Itu Kontrak Forward dan Futures? dan Apa Itu Kontrak Futures Perpetual? sebelum memulai.
Anda juga dapat membaca FAQ Binance Futures untuk mendapatkan ringkasan spesifikasi kontrak. 
Jika ingin menguji platform tanpa mempertaruhkan dana nyata, Anda dapat mencoba testnet Binance Futures


Bagaimana mendanai akun Binance Futures Anda

Anda dapat mentransfer dana bolak-balik di antara Dompet Bursa (dompet yang digunakan di Binance) dan Dompet Futures (dompet yang digunakan di Binance Futures).
Jika Anda tidak memiliki dana yang disetor ke Binance, kami menyarankan untuk membaca Cara Menyetor di Binance.

Untuk mentransfer dana ke Dompet Futures, klik Transfer di sisi kanan halaman Binance Futures.


Atur jumlah yang ingin ditransfer, lalu klik Confirm transfer (Konfirmasi transfer). Anda akan segera melihat saldo ditambahkan ke Dompet Futures. Anda dapat mengubah arah transfer menggunakan ikon dua panah seperti di bawah ini.

Ini bukanlah satu-satunya cara untuk mendanai Dompet Futures. Anda juga dapat menggunakan dana di Dompet Bursa sebagai jaminan dan meminjam USDT untuk perdagangan futures dari halaman Saldo Dompet Futures. Dengan cara ini, Anda tidak harus mentransfer dana langsung ke Dompet Futures. Tentu saja, Anda harus membayar kembali USDT yang dipinjam.


Panduan antarmuka Binance Futures


1. Di area ini, Anda dapat menemukan tautan ke halaman Binance lainnya, seperti Futures COIN-M (kontrak triwulanan), Akses API, Spot, dan Aktivitas. Dalam tab [Information] (Informasi), Anda dapat menemukan tautan ke FAQ Futures, tarif pendanaan, harga indeks, dan data pasar lainnya.

Sisi kanan bilah atas adalah tempat Anda dapat menemukan akses ke akun Binance, termasuk Dasbor. Anda dapat memeriksa saldo dompet dan order di seluruh ekosistem Binance dengan mudah.


2. Ini adalah area untuk:
  • Memilih kontrak dari nama kontrak yang tersedia (standar: BTCUSDT).
  • Memeriksa Mark Price (sangat penting untuk mengamati ini, karena likuidasi tergantung dari Mark Price).
  • Memeriksa Funding Rate dan kapan funding berikutnya.
  • Melihat diagram saat ini. Anda dapat beralih antara diagram Asli atau TradingView terintegrasi. Anda akan mendapatkan tampilan real-time dari kedalaman buku order saat ini dengan mengeklik [Depth] (Kedalaman).
  • Melihat data buku order secara langsung. Anda dapat menyesuaikan akurasi buku order di menu dropdown pada sudut kanan atas area ini (0,01 secara default).
  • Melihat daftar langsung perdagangan yang tereksekusi sebelumnya pada platform.

Setiap kali Anda melihat panah di sudut kanan bawah modul, itu berarti Anda dapat memindahkan dan mengubah ukuran elemen tersebut. Dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah membuat tata letak antarmuka sesuai keinginan sendiri!


3. Ini adalah area untuk memonitor aktivitas perdagangan Anda. Anda dapat beralih di antara tab untuk memeriksa status terkini dari posisi serta order yang terbuka dan baru saja dieksekusi. Anda juga bisa mendapatkan riwayat lengkap perdagangan dan transaksi selama periode tertentu.
Ini juga merupakan tempat bagi Anda untuk memonitor posisi di antrean deleveraging otomatis dalam ADL (penting untuk diperhatikan selama masa volatilitas tinggi).


4. Ini adalah area untuk memeriksa aset yang tersedia, menyetor, dan membeli lebih banyak kripto. Ini juga merupakan tempat untuk melihat informasi yang berkaitan dengan kontrak dan posisi Anda saat ini. Pastikan untuk memperhatikan Rasio Margin guna mencegah likuidasi. 

Dengan mengeklik Transfer, Anda dapat mentransfer dana dari Futures Wallet ke ekosistem Binance lainnya.


5. Ini adalah bidang entri order. Baca penjelasan mendetail kami mengenai jenis order yang tersedia dengan lebih lanjut dalam artikel ini. Ini juga merupakan tempat untuk beralih di antara Cross Margin dan Isolated Margin. Sesuaikan leverage Anda dengan mengeklik jumlah leverage saat ini (20x secara default).


Bagaimana menyesuaikan leverage Anda

Binance Futures memungkinkan Anda untuk menyesuaikan leverage secara manual dalam setiap kontrak. Untuk memilih kontrak, arahkan kursor ke kiri atas halaman dan pilih kontrak saat ini (standar: BTCUSDT). 

Untuk menyesuaikan leverage, buka bidang entri order, lalu klik jumlah leverage Anda saat ini (20x secara default). Tentukan jumlah leverage dengan menyesuaikan penggeser atau dengan mengetiknya, lalu klik [Konfirmasi].

Perlu dicatat bahwa semakin besar ukuran posisi, semakin kecil jumlah leverage yang dapat Anda gunakan. Demikian pula sebaliknya, semakin kecil ukuran posisi, semakin besar leverage yang dapat digunakan.

Harap diperhatikan bahwa menggunakan leverage yang tinggi menyebabkan risiko terlikuidasi yang lebih besar. Pedagang pemula harus berhati-hati dalam menentukan tingkat leverage. 


Apa perbedaan antara Harga Mark dan Harga Terakhir?

Untuk menghindari lonjakan dan likuidasi yang tidak perlu selama periode volatilitas tinggi, Futures Binance menggunakan Harga Terakhir dan Harga Mark.

Last Price mudah dimengerti. Ini berarti harga terakhir dari kontrak yang diperdagangkan. Dengan kata lain, perdagangan terakhir dalam riwayat perdagangan menentukan Last Price. Digunakan untuk menghitung realized PnL (Laba dan Rugi) Anda.

Mark price dirancang untuk mencegah manipulasi harga. Dihitung menggunakan kombinasi data funding dan sejumlah data harga dari berbagai bursa spot. Harga likuidasi dan unrealized PnL Anda dihitung menggunakan Mark Price.

Harap diperhatikan bahwa Harga Mark dan Harga Terakhir dapat berbeda. 

Saat mengatur jenis order yang menggunakan harga stop sebagai pemicu, Anda dapat memilih harga yang ingin digunakan sebagai pemicu, yaitu Harga Terakhir atau Harga Mark. Untuk melakukannya, pilih harga yang ingin digunakan dalam menu dropdown Pemicu di bagian bawah bidang entri order.


Jenis order apa saja yang tersedia dan bagaimana menggunakannya?

Ada banyak jenis order yang dapat digunakan di Binance Futures:


Limit Order

Limit order adalah order yang dipasang di buku order dengan harga limit tertentu. Saat memasang limit order, perdagangan hanya akan dieksekusi jika harga pasar mencapai harga limit Anda (atau lebih baik). Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan limit order untuk membeli di harga yang lebih rendah atau untuk menjual di harga yang lebih tinggi daripada harga pasar saat ini.


Market Order

Market order adalah order untuk membeli atau menjual dengan harga terbaik yang tersedia saat ini. Order ini dieksekusi terhadap limit order yang sebelumnya dipasang di buku order. Saat memasang market order, Anda akan membayar biaya sebagai taker pasar.


Stop Limit Order

Cara termudah untuk memahami stop-limit order adalah dengan menguraikannya ke dalam harga stop dan harga limit. Harga stop adalah harga yang memicu limit order, sedangkan harga limit adalah harga limit order yang dipicu. Artinya, setelah harga stop tercapai, limit order Anda akan segera dipasang di buku order.

Walaupun harga stop dan harga limit bisa jadi sama, namun, ini tidak disarankan. Faktanya, akan lebih aman bagi Anda untuk memasang harga stop (harga trigger) sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan harga limit untuk order jual, atau sedikit lebih rendah dibandingkan dengan harga limit untuk order beli. Ini meningkatkan peluang limit order Anda terpenuhi setelah harga stop terpicu.


Stop-Market Order

Serupa dengan stop-limit order, stop market order menggunakan harga stop sebagai pemicu. Namun, ketika harga stop tercapai, market order justru akan dipicu.


Take Profit Limit Order

Jika memahami stop-limit order, Anda akan memahami take-profit limit order dengan mudah. Serupa dengan stop-limit order, order ini mencakup harga pemicu, yaitu harga yang memicu order, dan harga limit, yaitu harga limit order yang kemudian ditambahkan ke buku order. Perbedaan utama antara stop-limit order dan take profit limit order adalah take profit limit order hanya dapat digunakan untuk mengurangi posisi terbuka. 

Take profit limit order dapat menjadi alat yang ampuh dalam mengelola risiko dan mengunci laba pada tingkat harga tertentu. Order ini juga dapat digunakan bersamaan dengan jenis order lain, seperti stop-limit order, sehingga memungkinkan Anda untuk memiliki kontrol yang lebih besar terhadap posisi.

Harap diperhatikan bahwa ini bukanlah OCO order. Misalnya, jika stop-limit order terisi sementara Anda juga memiliki take profit limit order yang aktif, maka take profit limit order akan tetap aktif hingga Anda membatalkannya secara manual.
Anda dapat mengatur take profit limit order dalam pilihan Stop Limit di bidang entri order.


Take Profit Market Order

Serupa dengan take-profit limit order, take-profit market order menggunakan harga stop sebagai pemicu. Namun, ketika harga stop tercapai, market order justru akan dipicu.
Anda dapat mengatur take-profit market order dalam pilihan Stop Market di bidang entri order.


Trailing Stop Order

Trailing stop order membantu Anda mengunci laba sambil membatasi potensi kerugian pada posisi terbuka. Untuk posisi long, hal ini berarti bahwa trailing stop akan bergerak ke atas mengikuti harga jika harga meningkat. Namun, jika harga turun, maka trailing stop berhenti bergerak. Jika harga bergerak dalam persentase tertentu (disebut Tingkat Callback) dalam arah lain, maka order jual akan diterbitkan. Hal yang sama berlaku juga untuk posisi short, tetapi dengan cara sebaliknya. Trailing stop bergerak ke bawah mengikuti pasar, tetapi berhenti bergerak jika pasar mulai meningkat. Jika harga bergerak dalam persentase tertentu dalam arah lain, maka order beli akan diterbitkan.

Harga Aktivasi adalah harga yang memicu trailing stop order. Jika Anda tidak menentukan Harga Aktivasi, maka harganya akan default ke Harga Terakhir atau Harga Mark saat ini. Anda dapat mengatur harga yang akan digunakan sebagai pemicu di bagian bawah bidang entri order. 

Tingkat Callback menentukan jumlah persentase trailing stop akan “mengikuti” harga. Jadi, jika Anda mengatur Tingkat Callback ke 1%, maka trailing stop akan terus mengikuti harga dengan jarak 1% jika perdagangan bergerak sesuai arah Anda. Jika harga bergerak lebih dari 1% dalam arah yang berlawanan dari perdagangan Anda, maka order beli atau jual akan diterbitkan (tergantung pada arah perdagangan Anda).


Bagaimana menggunakan kalkulator Binance Futures

Tutorial video tersedia di sini.

Anda dapat menemukan kalkulator di bagian atas tempat memasukkan order. Mempermudah Anda untuk menghitung nilai sebelum memasukkan posisi long atau short. Anda dapat menggeser slider leverage untuk menggunakannya sebagai dasar perhitungan Anda.

Kalkulator memiliki tiga menu:

  • PNL – Gunakan tab ini untuk menghitung Margin Awal, Laba dan Rugi (PnL), serta Rasio Pengembalian Ekuitas (ROE) berdasarkan harga masuk dan keluar yang dimaksudkan, serta ukuran posisi.
  • Harga Target – Gunakan tab ini untuk menghitung harga yang diperlukan untuk keluar dari posisi Anda guna mencapai persentase pengembalian yang diinginkan.
  • Harga Likuidasi – Gunakan tab ini untuk menghitung perkiraan harga likuidasi berdasarkan saldo dompet, harga entri yang dimaksudkan, dan ukuran posisi. 


Bagaimana menggunakan Hedge Mode

Dalam Mode Hedging, Anda dapat memiliki posisi long dan short secara bersamaan untuk satu kontrak. Mengapa melakukan hal tersebut? Bayangkan Anda optimis dengan harga Bitcoin dalam jangka panjang, sehingga membuka posisi long. Di saat yang sama, Anda mungkin ingin mengambil posisi short singkat untuk jangka waktu yang lebih singkat. Mode Hedging memungkinkan Anda untuk melakukannya. Dalam kasus ini, posisi short singkat Anda tidak akan memengaruhi posisi long.

Secara standar, mode posisi adalah Mode Satu Arah. Ini berarti Anda tidak dapat membuka posisi long dan short sekaligus pada satu kontrak. Jika Anda mencoba melakukannya, posisi akan saling membatalkan. Jadi, jika ingin menggunakan Hedge Mode, Anda harus mengaktifkannya secara manual. Begini caranya:

1. Arahkan ke sudut kanan atas layar, lalu pilih [Preferensi].

2. Buka tab [Position Mode] (Mode Posisi), lalu pilih [Hedge Mode] (Mode Hedging).

Harap dicatat bahwa jika Anda memiliki order atau posisi terbuka, Anda tidak akan dapat menyesuaikan mode posisi.


Apa itu Tarif Pendanaan dan bagaimana cara memeriksanya?

Tingkat Pendanaan atau Funding Rate memastikan bahwa harga kontrak berjangka abadi (perpetual futures) tetap sedekat mungkin dengan harga (spot) aset yang mendasari. Intinya, pedagang saling membayar tergantung pada posisi terbuka mereka. Pihak mana yang akan dibayar, ditentukan oleh perbedaan antara harga futures dan harga spot.

Jika Funding Rate positif, long membayar short. Jika Funding Rate negatif, short membayar long.

Jika Anda ingin membaca selengkapnya mengenai cara kerja proses ini, baca Apa Itu Kontrak Futures Perpetual?.

Jadi apa artinya ini bagi Anda? Well, Anda akan membayar atau menerima funding, tergantung pada posisi terbuka Anda dan Funding Rate. Di Binance Futures, funding ini dibayarkan setiap 8 jam. Anda dapat memeriksa waktu dan perkiraan Funding Rate periode berikutnya di bagian atas halaman, di sebelah Mark Price.

Jika Anda ingin memeriksa Tarif Pendanaan sebelumnya untuk setiap kontrak, arahkan kursor ke [Informasi], lalu pilih [Riwayat Tarif Pendanaan].


Apa itu Post-Only, Time in Force, dan Reduce-Only?

Saat menggunakan limit order, Anda dapat mengatur instruksi tambahan beserta dengan order. Di Binance Futures, instruksi ini dapat berupa Post-Only (Posting Saja) atau Time in Force (TIF/Masa Berlaku) dan instruksi ini menentukan sifat tambahan dari limit order Anda. Anda dapat mengaksesnya di bagian bawah bidang entri order.

Post-Only berarti bahwa order Anda akan selalu ditambahkan ke buku order terlebih dahulu dan tidak akan pernah dieksekusi terhadap order yang ada dalam buku order. Hal ini berguna jika Anda hanya ingin membayar biaya maker.

Instruksi TIF memungkinkan Anda untuk mengkhususkan berapa lama order Anda tetap aktif sebelum dieksekusi atau kedaluwarsa. Anda dapat memilih satu dari beberapa pilihan instruksi TIF:

  • GTC (Good Till Cancel): Order akan tetap aktif hingga terisi atau dibatalkan.
  • IOC (Immediate Or Cancel): Order akan segera dieksekusi (sepenuhnya atau sebagian). Jika hanya dieksekusi sebagian, porsi order yang tidak terisi akan dibatalkan.
  • FOK (Fill Or Kill): Order harus segera terisi sepenuhnya. Jika tidak, order tidak akan dieksekusi sama sekali.

Saat Anda berada dalam Mode Satu Arah, mencentang kotak Reduce-Only akan memastikan bahwa order baru yang Anda pasang hanya akan mengurangi, dan tidak akan meningkatkan posisi terbuka Anda saat ini.


Kapan posisi Anda berisiko terlikuidasi?

Likuidasi terjadi ketika Saldo Margin turun di bawah Margin Minimum yang diperlukan. Saldo Margin adalah saldo akun Binance Futures Anda, termasuk PnL yang (Laba dan Rugi) yang Belum Terealisasi. Jadi, laba dan rugi Anda akan menyebabkan nilai Saldo Margin berubah. Jika Anda menggunakan mode Cross Margin, saldo ini akan dibagikan di seluruh posisi Anda. Jika Anda menggunakan mode Isolated Margin, saldo ini dapat dialokasikan ke masing-masing posisi.

Margin Minimum adalah nilai minimum yang diperlukan agar posisi tetap terbuka. Nilainya berbeda-beda tergantung pada ukuran posisi Anda. Posisi yang lebih besar memerlukan Margin Minimum yang lebih tinggi.

 Anda dapat memeriksa Rasio Margin saat ini di sudut kanan bawah. Jika Rasio Margin mencapai 100%, posisi Anda akan dilikuidasi.

Jika likuidasi terjadi, semua order terbuka Anda akan dibatalkan. Idealnya, Anda harus memantau posisi untuk menghindari auto-likuidasi (yang jika terjadi, Anda akan dikenakan biaya tambahan). Jika posisi Anda hampir dilikuidasi, mungkin sebaiknya Anda menutup posisi secara manual daripada menunggu auto-likuidasi.


Apa yang dimaksud dengan auto-deleveraging dan apa pengaruhnya?

Ketika ukuran akun pengguna turun di bawah 0, Dana Asuransi akan digunakan untuk menanggung kerugian. Namun, dalam beberapa lingkungan pasar yang sangat volatil, Dana Asuransi mungkin tidak dapat menangani kerugian dan posisi terbuka harus dikurangi untuk menanggungnya. Artinya, posisi terbuka Anda juga berisiko dikurangi dalam keadaan seperti ini.

Urutan pengurangan posisi ditentukan oleh sebuah antrean. Pedagang yang paling menguntungkan dan dengan leverage tertinggi berada di barisan depan antrean. Anda dapat memeriksa posisi saat ini dari antrean dengan mengarah ke [ADL] dalam [tab Posisi].


Penutup

Kontrak futures adalah derivatif yang mewajibkan pedagang untuk membeli atau menjual aset di masa depan. Namun, tidak seperti kontrak futures tradisional, kontrak futures perpetual tidak memiliki tanggal penyelesaian. Meskipun begitu, derivatif dapat cukup membingungkan bagi pedagang yang belum berpengalaman. Jadi, penting untuk memahami cara kerja kontrak sebelum menanggung risiko keuangan. Seperti yang disebutkan, Anda dapat mengakses testnet Binance Futures untuk menguji platform tanpa mempertaruhkan dana nyata.